Why Do We Need To Be Mindful?

Why Do We Need To Be Mindful?
Dari kiri: Okta, Lili, Nuan, Finny, dan Wati

Sadar? Apakah ada manfaat jika kita melakukan aktivitas dengan sadar? Sadar yang dimaksud adalah sadar akan napas, sadar akan segala aktivitas yang dilakukan sehari-hari. Retreat dapat menjadi jalan untuk membuat saya menjadi sadar setiap saat. Mengembalikan energi positif ke dalam tubuh.

Saya mengikuti retret yang diadakan oleh Plum Village Thailand pada tanggal 26 Desember 2018 sampai dengan 1 Januari 2019. Retret ini dinamakan Asia Pacific Sangha Retreat. Banyak peserta dari luar negeri seperti Korea, Jepang, Vietnam, Thailand, Amerika, Australia, Tiongkok, Indonesia, Hongkong dan sebagainya.

Dharma Universal

Saya merasa kagum karena tidak semua yang mengikuti acara ini beragama Buddha, tetapi mereka tersentuh dengan praktik meditasi. Pikiran saya terbuka dan menjadi tahu bahwa tidak harus beragama Buddha untuk mempelajari Dharma. Dharma bersifat universal.

Saya sangat senang karena saya dapat mengenal teman spiritual dari berbagai negara dan dapat berkomunikasi dengan mereka. Kalau lawan bicara saya tidak paham Inggris biasanya saya berkomunikasi dengan menggunakan bahasa tubuh sehingga mereka mengerti apa yang saya katakan meski memiliki waktu lama untuk sama-sama paham.

Grup Dharma sharing saya adalah group Indonesia. Namun, karena saya merasa ingin meningkatkan kemampuan berbahasa Inggris, saya meminta kepada fasilitator saya untuk mengganti grup menjadi internasional dan fasilitator saya memperbolehkan lalu memberikan rekomendasi ke grup yang cocok untuk saya.

Saya mendapat grup dari delapan negara berbeda. Inilah kesempatan emas bagi saya untuk melatih kemampuan berbahasa Inggris saya dalam mendengar dan berbicara. Fasilitatornya berbeda dengan yang gelombang pertama sehingga dapat mengganti suasana dalam Dharma sharing.

Suasana dalam dhamma sharing kali ini lebih serius dan lebih berbagi mengenai apa yang dirasakan selama di sana dan pengalaman pribadi beberapa peserta. Saya mendapat teman dan keluarga baru di Thailand. Semua adalah keluarga, keluarga dalam Dharma.

Anjali

Selama di retret,  saya mendapatkan mami dan papi baru. Umur saya paling muda di retret itu dan ternyata ada satu cici yang memiliki anak yang sudah seumuran saya. Dia tidak mau dipanggil aunty, ya sudah sekalian saja saya panggil mami.

Saya mendapat satu hal pembelajaran yang menjadi pertanyaan saya dari dulu. Mengapa kita harus bow saat ingin sharing dan membalas bow orang yang ingin sharing. Saya hanya sekedar menangkap bahwa itu sebagai rasa saling menghormati satu sama lain.

Ternyata di balik itu terdapat arti sendiri. Tangan kiri diibaratkan sebagai pikiran dan tangan kanan diibaratkan sebagai tubuh dan disatukan membentuk sebuah sikap anjali lalu membungkuk badan kepada komunitas. Artinya tubuh dan pikiran disatukan untuk sharing pengalaman kepada komunitas yang berada di lingkaran dengan penuh kesadaran, menyampaikan apa yang ingin kita sampaikan dari hati dan pikiran

Not For Sale

Di Plum Village ada suatu tempat yang dinamakan bookshop. Walau namanya bookshop, tidak hanya menjual buku, tetapi juga jual baju, snack, dan sebagainya. Di balik latihan, terdapat shopping time yang sangat ditunggu para peserta. Saya membeli banyak barang untuk dibawa ke Jakarta karena barang yang dijual di Plum Village tidak semuanya mudah dicari di Jakarta

Pada saat saya sedang asik melihat-lihat barang, saya tertarik dengan patung Buddha yang dibingkai kristal. Sangat menarik perhatian saya, saya berencana untuk membelinya untuk diletakkan di altar rumah. Saya pun mengangkat patung Buddha tersebut dan membawanya menuju kasir untuk menanyakan harga patung  tersebut. Dan setelah saya sampai kasir, salah satu kasir dengan muka sedikit panik bilang “Sorry sister, not for sale, not for sale!”.

Patung Buddha Kristal
Patung Buddha Kristal

Saya dengan spontan langsung meletakkannya kembali ke tempat semula. Saya kira dijual karena mui dan genta saja dijual, jadi tidak ada salahnya jika menanyakan harga  patung tersebut karena memang beberapa barang yang dijual tidak tertera harganya. Pelajaran bagi saya untuk lebih sadar membedakan barang yang dijual dan tidak, mungkin saya sedang error saat itu.

Kado ZONK

Hari terakhir ada perayaan exchange gift (tukar kado). Tukar kado merupakan salah satu acara yang sangat menarik karena dilakukan dengan bermain games. Games-nya adalah orang pertama mengambil kado dan saya mendapat urutan pertama karena saya satu-satunya orang yang mengambil “5 Latihan hidup sadar” di kelompok, jadi mereka menunjuk saya.

Setelah mengambil kado, orang kedua dapat memilih ingin mengambil kado lagi atau dapat mengambil kado saya. Saya mendapatkan kado makanan dan sebenarnya saya lebih menginginkan mendapatkan kado barang yang bisa dikenang. Saya berharap orang kedua mengambil kado saya dan ternyata, ZONK.

Orang kedua lebih memilih untuk mengambil yang baru. Hingga orang terakhir tidak ada yang ingin mengambil hadiah saya, tetapi saya bersyukur setidaknya mendapatkan hadiah yang bisa dimakan dan membuat perut menjadi kenyang. Mungkin saya memang sudah berjodoh dengan makanan, kemana-mana selalu bertemu makanan, dan muncullah “Diet itu besok”.

Sesi tukar kado adalah sesi yang paling seru dan menarik karena sangat menantang untuk menandakan bahwa barang itu impermanence (sementara). Barang tersebut tidak akan selamanya menjadi miliknya karena bisa diambil oleh orang lain yang mengincarnya sehingga dapat menandakan bahwa semua di dunia ini bersifat sementara dan mengalami perubahan (Anicca).

Juragan Thai Tea

Setelah acara selesai, kami berjalan mengelilingi kota Pak Chong, dan yang paling mengesankan adalah jalan di lembah. Untuk mencapai air terjun saja harus jalan 3km. Sekitar 1,5 jam baru sampai ke air terjun dan saya bisa melampauinya walau capek banget,  maklum jarang olahraga, tapi seru juga melihat pemandangan alam yang sangat alami sambil bercerita.

Setelah itu, kami pergi ke pasar tradisional Pak Chong dan seketika mata saya tertuju pada Thai tea yang menjadi target saya untuk oleh-oleh. Saya langsung borong 15 bungkus besar, maka julukan “juragan Thai tea” pun muncul. Satu bungkus untuk satu tahun saja mungkin masih tersisa. Pulang dari Thailand langsung jualan Thai tea, boleh juga tuh idenya untuk menambah penghasilan. Setelah puas berbelanja, kami pun kembali ke Plum Village Thailand untuk beristirahat.

Phinawati Tjajaindra (Nuan)mahasiswa UPH, jurusan Hukum. Praktisi kewawasan (mindfulness) dan sukarelawan Retret dan Day of Mindfulness.

Kecambah Ketumbar Penggugah Kesadaran, Suka Tidak Suka Aku Terima

Kecambah Ketumbar Penggugah Kesadaran, Suka Tidak Suka Aku Terima
Meditasi Kerja di Plum Village Thailand

Retreat di Plum Village Thailand (PVT) merupakan sebuah tekad yang tertanam satu tahun lamanya. Karena dari tahun lalu sudah diajak untuk ikut, tapi berhubung waktunya sudah terlalu mepet dan cuti sudah habis, jadi saya tekadkan tahun depan saja.

Penantian satu tahun diproses dengan tidak mulus begitu saja. Dari harga tiket yang awalnya Rp 1,5 juta (pada saat teman-teman yang lain sibuk koordinasi dan membeli tiket), saya yang masih belum mengajukan izin cuti belum berani membeli tiket, kemudian harga tiket pun naik menjadi Rp 2,2 juta. Sesaat setelah peristiwa lion air jatuh, harga tiket pun jatuh lagi ke harga Rp 1,5 juta, di sinilah saya buru-buru membeli tiket. 

Jelang keberangkatan, saya kehilangan data tiket teman yang pembelian tiketnya melalui saya. Cek dan ricek, ternyata tiket domestiknya belum terbayar pada saat proses pembelian, sehingga tiket tersebut batal secara otomatis. Saya membeli ulang tiket tersebut pada H-2, tentunya dengan harga yang lebih tinggi hampir sepadan dengan harga tiket Jakarta – Bangkok.

Dalam perjalanan ke bandara, mobil yang kami tumpangi mengalami kecelakaan, beruntung kami berlima termasuk sopir selamat. Hanya bagian depan mobil yang ringsek dan kami terbentur. Ada yang terbentur di kening, dada, lutut, kepala dan lengan. Namun demikian kami tetap bisa melanjutkan perjalanan ke PVT dengan bahagia dan selamat.

Damai Setiap Langkah

Hari pertama retret harus bangun pukul 4 pagi (hari biasa saya bangun pukul 5 pagi kadang pukul 6 pagi). Ini kondisi yang tidak disukai ditambah sudah dua malam kurang tidur, tapi demi meditasi pagi mau tidak mau harus bangun. 

Sitting meditation pagi pertama dilalui dengan baik dan dilanjutkan dengan meditasi jalan. Saat itu langit masih gelap, di tengah kegelapan kami melakukan walking meditation hingga langit terang.

Hal yang disayangkan adalah karena gelap, kami tidak bisa melihat keindahan lingkungan yang kami lalui. Suka tidak suka harus diterima. Damai dalam setiap langkah walau tidak bisa melihat keindahan lingkungan yang kami lalui.

Setelah walking meditation, dilanjutkan dengan sarapan. Sarapannya berupa oatmeal dan kacang-kacangan, serta susu. Ini juga bukan kebiasaan saya, suka tidak suka harus diterima, daripada kelaparan. Tapi ternyata Ok jugalah oatmeal + kacang merah + susu + kismis. Pikiran menolak sesuatu yang tidak biasa, tapi sesuatu yang tidak biasa belum tentu tidak baik atau tidak enak.

Kecambah Ketumbar

Saat makan siang, saat saya menyadari ada sesuatu yang tidak saya sukai di dalam makanan saya, yaitu daun kecambah ketumbar. Karena sudah dipotong halus-halus jadi berserakan di makanan saya, sehingga tidak bisa dipisahkan. Jika ada yang sempat terlihat langsung saya singkirkan di pinggir mangkok, tapi banyak yang tidak terlihat karena teraduk-aduk bersama makanan lainnya. Makan dengan sadar penuh, membuat saya sadar bahwa ini ada sesuatu yang tidak saya sukai, tapi suka tidak suka harus diterima, dikunyah dan ditelan.

Begitu juga di kehidupan kita, banyak hal yang tidak kita sukai atau tidak kita inginkan yang terjadi. Contoh, saya tidak suka saat ada yang memberikan pandangannya tentang sesuatu yang saya lakukan yang menurutnya tidak tepat. Saya hanya menginginkan teman tersebut berkata hal-hal yang menyejukkan hati saya dan sesuai dengan yang saya pikirkan atau lakukan.

Sekali pun pendapat teman tersebut mungkin benar adanya, tapi ketidaksukaan saya membuat saya menolaknya. Di sini saya menyadari bahwa, ada kondisi-kondisi yang harus diterima dan dilewati terlepas dari suka tidak sukanya saya terhadap kondisi-kondisi tersebut, suka tidak suka harus diterima.

Kecenderungan kita adalah menolak sesuatu yang tidak biasa atau tidak disukai sebelum kita mencoba mengkaji manfaatnya, mengkaji kebenarannya lebih jauh dan mencoba menerimanya.

Saat teman bersikap tidak sesuai dengan yang saya pikirkan dan saya inginkan, maka saya melabeli teman tersebut sebagai teman yang susah, bahkan terkadang diposisikan sebagai musuh. Lalu kemudian saya akan menjaga jarak dengannya, karena berpikir dia adalah sandungan untuk saya.

Semakin dijauhi, maka semakin membentang jarak yang menyebabkan komunikasi macet. Ketika komunikasi macet, segala hal menjadi terhambat. Begitulah hal-hal ini berlangsung, berawal dan bermula dari pikiran dan respon saya.

Kembali ke kesadaran akan si kecambah ketumbar tadi, seharusnya saya mencoba menerima teman tersebut sebagaimana adanya dia, karena persepsi saya tentang dia tidak sepenuhnya benar, bisa jadi itu hanya persepsi keliru saya tentangnya. 

Begitu pula dengan kondisi-kondisi lainnya yang muncul, tidak selalu harus sesuai keinginan namun ketika tidak sesuai, suka tidak suka tetap harus diterima dan dijalani dengan kesadaran penuh, dengan kesadaran bahwa tidak saya sukai, belum tentu tidak baik. Ada kalanya malah itu sesuatu yang baik dan bisa memberi manfaat bagi orang banyak, hanya saja saya harus berlapang hati untuk belajar menerimanya.

Naik Ke Bukit

Di sela-sela waktu latihan, kami menyempatkan diri untuk naik ke suatu bukit yang cukup terjal. Sampai di satu bagian, saya tidak yakin bisa naik lagi karena bagian tersebut cukup terjal dan tidak berbatu sehingga licin. Takut tergelincir, padahal untuk sampai di puncaknya tinggal beberapa meter lagi. Saya memilih berhenti di sana, duduk melihat keadaan, rasanya sungguh tidak mungkin, terlalu terjal dan licin. 

Tapi kemudian saya melihat sisi lain yang berbatu yang lebih aman, kemudian perlahan saya pun pindah ke sisi itu dan mulai melanjutkan perjalanan hingga ke puncaknya. Di sini saya menyadari bahwa hidup kita terkadang seperti menaiki bukit itu. Ada kondisi di mana kita merasa keadaan sangat tidak mungkin untuk kita lanjutkan atau kerjakan, namun bila kita mengambil waktu istirahat sejenak, maka kita akan menemukan cara-cara yang lebih tepat untuk menyelesaikannya.

Namun apabila kita memaksakan diri untuk tetap melanjutkan dengan gegabah, bisa jadi kita akan terjatuh  meluncur ke bawah. Bila dalam suatu komunitas kita adalah yang di belakang, kita hanya akan jatuh sendirian, namun bila kita adalah yang di depan maka kita dapat mencelakai teman yang berada di belakang kita, kita bisa membawa mereka jatuh bersama kita.

Dharma ada dimana-mana, ada di dalam mangkok nasiku, juga ada di sepanjang jalan menuju puncak bukit. Hanya perlu menemukannya dengan kesadaran penuh. (Plum Village Thailand, 22-24 Desember 2018)

*ELYSANTY Volunteer Day of Mindfulness dan Retret Hidup Berkesadaran dari Jambi

I Have Arrived, I Am Home

I Have Arrived, I Am Home
Foto bersama di ayunan @PlumVillageThailand

Sampai mana? Rumah? Benar, rumah yang dimaksud adalah rumah yang membuat hati saya damai dan tenang, apalagi bebas dari beban pikiran yang melanda di saat mengalami kesulitan.

Saya mengikuti acara retret yang diadakan oleh Plum Village Thailand dari 21 Desember 2018 sampai dengan 4 Januari 2019. Sambil menyelam minum air, tahun baruan sambil latihan. Saya merasakan sensasi yang sungguh luar biasa di sana. Mendapatkan energi positif yang sangat bermanfaat dan pengalaman berharga yang sulit untuk dilupakan

Tiba pada hari H, saya berangkat ke Thailand bersama dengan guru dan teman-teman spiritual pada pagi hari dan tiba di Thailand pada siang hari. Perjalanan terbang dari Jakarta menuju Thailand secara langsung memang membutuhkan waktu 3,5 jam. Ini merupakan mimpi saya untuk pergi ke Thailand. Untungnya saya pun mendapat persetujuan orang tua untuk menuju ke sana dengan mudah.

Saya sangat bersyukur karena memiliki kedua orang tua yang sangat mendukung latihan saya hingga mengizinkan saya pergi ke luar negeri. Retret akhir tahun di Plum Village Thailand ada dua, pertama adalah retret fasilitator (21-24 Desember 2018), dan kedua adalah retret Asia Pasifik (26 Desember 2018-1 Januari 2019). Saya mengikuti kedua acara tersebut dengan hati senang

Saya mendapatkan fasilitator orang Vietnam yang fasih berbahasa Inggris, sehingga memudahkan saya untuk mengerti apa yang mereka katakan. Di dalam grup saya ada dua fasilitator yang mengajarkan banyak hal. Hal tersebut mulai dari mengundang genta berkesadaran, hingga mengajarkan cara melantunkan pendarasan meditasi pagi dan sore.

Kami juga mempraktikkan Dharma sharing, praktik berbagi kesulitan yang dihadapi di rumah dan saling berbagi pengalaman pribadi masing-masing tentang latihan. Ada catatan di dalam Dharma sharing yaitu apa yang disampaikan di dalam Dharma sharing tidak diperkenankan untuk disebarluaskan di luar lingkaran. Dengan demikian semua orang yang berada di dalam lingkaran tersebut dapat lebih leluasa menyampaikan isi hatinya.

Saya mendapat kelompok Dharma Sharing Indonesia, sehingga bahasa yang digunakan adalah Bahasa Indonesia. Selain itu ada juga translator dari Indonesia yang siap untuk menerjemahkan ke Bahasa Inggris kepada brother dan sister yang menjadi fasilitator kami.

Brother dan sister adalah panggilan kepada monastik yang berada di sana. Dharma sharing adalah hal yang sangat berkesan bagi saya karena pengalaman orang lain dapat menjadi inspirasi bagi saya agar lebih bersemangat untuk mengikuti retret berikutnya. Saya yakin retret demikian dapat memperkuat iman saya.

Pada saat makan berkesadaran, saya bisa benar-benar mempraktikkan makan berkesadaran. Makanan yang dimakan ternyata tidak sesuai dengan lidah saya. Lidah saya ini asli Indonesia yang sudah terbiasa makanan manis dan pedas. Sedangkan di sana, makanan yang saya temui itu sangat sehat namun hambar dan asin sehingga tidak sesuai dengan lidah, tetapi saya tetap harus makan.

Saya benar-benar mempraktikkan makan berkesadaran, kunyah 30 kali, merasakan rasa makanan yang berbeda dan di situ saya sadar bahwa tidak harus selalu mengikuti pikiran dan mata untuk mengambil makanan

Saya belajar bersyukur dengan apa pun yang saya makan meskipun tidak sesuai dengan selera. Saya cukup beruntung karena ada teman dari Indonesia yang membantu saya dalam hal makanan, dia membawa cabai rawit dari Indonesia yang pedasnya pas di lidah. Kalau sedang ingin makan pedas, tinggal duduk dekat dengan dia saja, jadi gampang deh kalau mau cabai.

Tanggal 25 Desember 2018 adalah perayaan Natal, dan di Plum Village merupakan lazy day. Hari itu juga merupakan arrival day atau hari kedatangan para peserta retret Asia Pasifik. Tiap minggu, para monastik memang memiliki kegiatan lazy day untuk istirahat.

Lazy day, hari bermalas-malasan. Saya bangun agak siang pada hari itu. Pada umumnya kami wajib bangun pukul 4 pagi, namun pada lazy day saya bangun pukul 06:45 sementara sarapan pukul 07:00. Seharian menikmati Thai Plum Village yang sangat kaya akan kebahagiaan, seperti di suatu tempat yang sangat indah dengan pemandangan alam asri dan menyegarkan sehingga dapat cuci mata.

Menghabiskan waktu dengan keliling Plum Village, minum teh bersama dan mengakrabkan diri kepada teman yang belum akrab. Kami mengobrol bersama dan bertukar pikiran satu sama lainnya. Banyak pohon asam jawa di sana. Salah satu brother di sana mengatakan bahwa asam jawa dikenal di Thailand dapat mengurangi berat badan. Saya pun tertarik dengan hal tersebut dan memakannya. Dan ternyata sesuai dengan namanya, aseeemmm banget, tapi asemnya enak juga sih

Seharian keliling Plum Village ternyata sangat seru karena melihat pemandangan. Kalau di Jakarta yang dilihat kiri kanan adalah mall dan bangunan gedung besar, sedangkan di Plum Village Thailand di kiri dan kanan ada  banyak pohon rindang dan banyak tumbuhan hijau yang membuat mata menjadi lebih segar.

Menurut psikologi, mata akan lebih sehat jika melihat warna hijau dan tidak melihat layar terus.  Yang biasanya selalu risau untuk membalas pesan dari teman teman dan orang tua dan selama di sana bisa mengistirahatkan diri dari layar sentuh yang dapat membuat mata lebih cepat rusak.

Saya sangat bahagia dan bersyukur karena diberi kesempatan untuk menikmati keindahan alam di Plum Village dan semoga ada kesempatan lain untuk datang berkunjung ke sana lagi.

Phinawati Tjajaindra (Nuan), mahasiswa UPH, jurusan Hukum. Praktisi kewawasan (mindfulness) dan sukarelawan Retret dan Day of Mindfulness.

Pedoman Berbagi Dharma

Pedoman Berbagi Dharma
Berbagi Dharma

Berbagi Dharma (Dharma Sharing) merupakan pintu Dharma (Dharma Door, 法門) dari tradisi Zen Plum Village. Praktik ini dipimpin oleh seorang fasilitator, pesertanya berkisar 15-25 orang duduk melingkar, oleh karena itu juga kadang disebut Circle Sharing.

Tugas fasilitator adalah untuk membantu melancarkan jalannya kegiatan agar masing-masing orang memiliki kesempatan untuk berbagi pengalaman latihannya. Konten berbagi bisa berupa kebahagiaan, sukacita, bahkan kesulitan dalam latihan meditasi. Pertanyaan boleh dilemparkan oleh fasilitator untuk mencairkan suasana sepi.

Pada umumnya sebelum seseorang berbagi, maka dia beranjali (kuncup teratai), telapak kanan sebagai simbol pikiran dan telapak kiri sebagai simbol tubuh, ketika pikiran dan tubuh bersatu padu, itulah kewawasan (mindfulness). Anjali merupakan ungkapan minta izin untuk berbagi, kemudian semua anggota membalas memberi salam Anjali juga.

Anda hendaknya berbagi dari hati yang paling dalam, sebaiknya menghindari teori-teori apakah itu dari buku, artikel, atau sumber lainnya. Ketika berbagi, gunakanlah sudut pandang pertama “saya” atau “aku” untuk menghindari persepsi bahwa Anda sedang mengurui orang lain.

Gunakan waktu secukupnya untuk berbagi, namun juga jangan terlalu lama, ini demi memberi kesempatan kepada anggota lain untuk berbagi juga. Ketika Anda selesai berbagi maka tutup dengan Anjali lagi. Anggota lain yang ingin berbagi pada kesempatan berikutnya, disarankan untuk bernapas 3x terlebih dahulu sebelum beranjali untuk berbagi. Jika Anda sudah berbagi 1x maka izinkanlah sahabat lain berbagi sebelum Anda berbagi lagi.

Sesi praktik Berbagi Dharma juga merupakan kesempatan untuk berlatih berbicara penuh kasih dan mendengar secara mendalam. Ketika berlatih mendengar mendalam, maka usahakan mendengar untuk mengerti, usahakan untuk menghentikan percakapan di dalam pikiran agar kualitas mendengar bisa lebih bagus.

Cara berkomunikasi adalah kepada seluruh anggota kelompok, bukanlah berdialog dengan satu atau dua orang saja. Jika seseorang berbicara terlalu lama atau dianggap keluar dari topik, maka fasilitator boleh membunyikan setengah genta untuk meminta yang bersangkutan untuk lebih spesifik atau bahkan mengakhiri berbaginya.

Kita semua perlu menjaga kerahasiaan apa pun yang telah disampaikan dalam lingkaran berbagi Dharma. Jika dalam kurun sekian waktu, belum juga ada yang berbagi, maka fasilitator boleh berbagi atau mengundang salah satu peserta grup. Seorang fasilitator hendaknya terampil dalam memimpin sesi berbagi Dharma, jangan memaksa anggota yang tidak ingin berbagi.

Sesi Berbagi Dharma pertama biasanya dimulai dengan pengantar singkat tentang apa itu Berbagi Dharma, kemudian perkenalan singkat dari masing-masing peserta. Dari waktu ke waktu, fasilitator boleh mengundang genta sesuai dengan kebutuhan, agar semua anggota bisa mengembalikan perhatian kepada napasnya.

Sesi Berbagi Dharma boleh ditutup dengan menyanyikan lagu, kemudian diakhiri dengan suara genta 3x, kemudian suara genta berikutnya memberi hormat kepada sesama anggota dan jika ada Altar atau objek lainnya, maka boleh memberi bungkuk hormat kepada objek tersebut. (Br. Pháp Tử [法子])

Impermanen dan Inter-adanya

Impermanen dan Inter-adanya

Begawan Buddha, Aku ingin mengungkapkan penyesalan kepadamu atas cara berpikirku yang keliru. Walaupun aku sudah mengetahui bahwa hakikat impermanen dari segala sesuatu, bahkan aku bisa menjelaskan konsep itu kepada orang lain dengan fasih, aku masih memiliki habit bertindak seolah-olah segala sesuatu adalah permanen dan aku bisa muncul secara mandiri. Aku menyadari bahwa tubuh ini senantiasa berubah. Setiap sel dalam tubuh ini cepat atau lambat akan mati dan digantikan oleh sel yang baru. Tetap saja, aku memiliki tendensi untuk berpikir bahwa aku yang hari ini masilah sama seperti aku yang kemarin. Lima agregat (Panca Skandha) saya: tubuh, perasaan, persepsi, bentuk-bentuk mental, dan gudang pencerapan, semua itu seperti sungai-sungai yang mengalir dan berubah secara konstan. Suatu kenyataan bahwa aku tidak akan pernah bisa mandi di air sungai yang sama untuk kedua kalinya. Aku tahu bahwa perasaan marah dan suka cita dalam diriku akan muncul, bertahan sebentar, lalu pergi dengan digantikan oleh perasaan lainnya. Walaupun demikian, aku masih memiliki tendensi untuk mempercayai bahwa perasaanku, persepsiku, bentuk-bentuk mentalku, dan gudang pencerapanku adalah permanen. Aku tahu bahwa kepecayaanku akan ketidakperubahan, aku bisa muncul secara mandiri, dan keterpisahan dengan manusia dan makhluk hiup lain, kondisi ini telah mengakibatkan penderitaan bagiku juga pihak lain. Namun demikian, tendensi yang tersembunyi yang terjebak dalam pandangan bahwa aku bisa muncul secara mandiri masih kokoh dalam gudang pencerapanku.

Aku berjanji kepada Buddha, mulai dari sekarang ketika aku bersentuhan dengan diriku sendiri, ketika aku bersentuhan dengan pihak lain dan situasi-situasi di sekelilingku, aku hendaknya memancarkan kewaspadaan atas inter-adanya (interbeing) dan impermanen. Pengetahuan intelektual yang menyatakan bahwa segala sesuatu dan semua orang sesungguhnya saling terkait dan selalu berubah, pengetahuan itu saja belum cukup untuk mentransformasikan tendensiku untuk berpikir bahwa aku bisa muncul secara mandiri. Aku hendaknya secara solid mempertahankan praktik konsentrasi atas inter-adanya dan impermanen agar bisa menutrisi kewasapadaanku bahwa semua fenomena yang terbentuk dari berbagai elemen pada hakikatnya selalu berubah dan aku saling terkoneksi dengan semua makhluk melalui ruang dan waktu.

Gatha Impermanen
Hari ini telah berakhir
Hidupku telah berkurang.
Lihatlah dengan seksama saat ini.
Apa saja yang sudah aku kerjakan?
Sangha mulia, dengan sepenuh hati,
Marilah kita bersemangat rajin,
Melaksanakan praktik.
Marilah kita hidup sepenuhnya,
Bebas dari kekotoran batin,
Mewaspadai impermanen
Agar hidup ini tidak berlalu begitu saja
Tanpa makna sama sekali.

Menyentuh Bumi

Begawan Buddha, dengan penuh rasa syukur aku menyentuh bumi tiga kali untuk menatap mendalam dan memperkuat tekad yang telah aku perbuat dihadapanmu. [Genta]

Mengikuti Jejak Buddha

Mengikuti Jejak Buddha

Begawan Buddha, engkau merupakan guruku, engkau telah mengantarkanku ke dunia spiritual. Aku adalah muridmu, aku adalah adikmu, dan aku juga merupakan anakmu. Aku bertekad melanjutkan cita-citamu melayani semua makhluk. Engkau mengajarkan aku untuk berlatih rendah hati, sabar, dan penuh pengertian, dan tidak keras kepala. Engkau sendiri berlatih rendah hati agar bisa menjadi panutan bagi kami, siswa-siswamu.

Berkat pengertian mendalam, engkau tidak terjebak dalam kobaran api kemarahan, badai kekecewaan, dan ombak kekesalan, engkau juga tidak jatuh ke dalam jurang persepsi keliru. Caramu berpikir, berucap, dan bertindak penuh kesabaran dan pengertian, memancarkan kasih sayang dan welas asih kepada semua orang di sekitarmu.

Begawan Buddha, dari lubuk hatiku paling dalam, ternyata aku juga punya kehendak menjadi seperti dirimu, mengikuti jejak langkahmu, aku bertekad sepenuh hati untuk berlatih rendah hati, sabar, penuh pengertian dan tidak keras kepala, aku sadar apabila aku menjadi sombong, tergesa-gesa, bersikap tidak peduli dan keras kepala, maka aku menciptakan penderitaan besar bagi diriku sendiri dan juga penderitaan bagi orang-orang disekitarku. Diriku sendiri dan orang lain menjadi korban akibat sikap ketidakpedulian dan keras kepalaku.

Aku sadar bahwa sudah terlalu banyak persepsi keliru menumpuk dalam hatiku, sehingga aku tidak bisa menerima nasihat orang lain, bahkan aku selalu mengabaikan nasihat dari engkau, oh Buddha.

Mulai hari ini aku bertekad sepenuh hati berlatih menumbuhkan pengertian dan kasih, menghadirkan elemen-elemen kebahagiaan bagi diriku dan orang lain di sekelilingku, pada masa kini maupun masa akan datang.

Menyentuh Bumi

Aku menyentuh bumi tiga kali dengan tubuh, ucapan dan pikiran yang bersatupadu untuk meresapi dan meneguhkan tekad ini.

Bentuk Luar

Bentuk Luar

Begawan Buddha, aku merasa malu, karena aku sering berlatih tapi hanya bentuk luar saja, tanpa memperhatikan makna sesungguhnya. Ketika mempersembahkan dupa, menyentuh bumi, praktik meditasi duduk dan berjalan, membaca sutra, aku membiarkan pikiran terus mengembara ke masa lalu dan masa depan, dan aku terjebak dalam pemikiran tak bermanfaat tentang masa kini. Aku telah sering kehilangan banyak kesempatan berharga karena tidak berlatih dengan serius. Sebetulnya, ketika melangkah atau bernapas dengan penuh kewawasan, aku berkesempatan untuk membangkitkan energi kewawasan dan konsentrasi tepat. Ketika kewawasan dan konsentrasi tepat telah bangkit, maka energi pencerahan dan pengertian juga akan hadir.

Aku sangatlah beruntung karena sudah mendapatkan instruksi latihan itu. Semetara aku masih seperti orang tidak mengerti apa pun. Aku berjalan, berdiri, berbicara, dan tersenyum dalam kealpaan. Aku berjanji, Begawan Buddha, aku akan berusaha menjadi lebih baik lagi dalam setiap momen dalam kehidupan sehari-hari, aku akan membangkitkan kewawasan dan konsentrasi tepat lebih banyak lagi. Membangkitkan kewawasan dan konsentrasi bukan hanya menyembuhkan dan mentransformasikan batin dan tubuh, tetapi juga mendukung banyak anggota sangha lainnya dan akan meningkatkan kualitas praktik dari seluruh sangha.

Menyentuh Bumi

Begawan Buddha, dengan tubuh, ucapan, dan pikiran bersatu padu, aku menyentuh bumi dengan rasa syukur kepadamu, Buddha yang telah tiba di pantai seberang, yang mampu menunjukkan jalan, agar aku selalu mengingatkan janjiku. [Genta]

Dengan tubuh, ucapan, dan pikiran dalam satu kesatuan, aku menyentuh bumi dengan penuh rasa syukur kepada Buddha Vipasyin. [Genta]

Buddha dan Sangha Orisinal

Buddha dan Sangha Orisinal

Begawan Buddha, Aku melihat Buddha duduk bersama Sangha biksu, biksuni, upasaka, dan upasika. Aku seperti Raja Prasenajit, setiap kali raja melihat komunitas Sangha biksu dan biksuni, raja merasa Buddha begitu luar biasa dan energi keyakinan, respek, dan kagum tumbuh besar. Aku merasakan kehadiran Buddha dalam Sangha. Buddha telah mentransmisikan kearifan dan welas asih kepada begitu banyak orang. Begawan Buddha, semua murid-muridmu, apakah itu biksu, biksuni, upasaka, atau upasika, merupakan kelanjutan dari Buddha; sebetulnya mereka juga adalah Buddha. Aku melihat Buddha dalam metode praktik yang telah diajarkan, jika ajaran itu diterapkan dengan terampil, maka akan membawa pada transformasi dan penyembuhan. Begawan Buddha, aku bisa melihat Buddha dalam energi pengertian dan welad asih yang terwujud dalam setiap manusia, dalam karya tulisan, puisi, arsitektur, musik, dan karya seni dan bentuk budaya. Aku bisa merasakan Buddha dalam diriku, dalam benih pencerahan dan cinta kasih yang memungkinkan aku berlatih mengembangkan kearifan dan welasasih.

Menyentuh Bumi

Begawan Buddha, dengan tubuh, ucapan, dan pikiran bersatu padu, aku menyentuh bumi agar bisa menyentuh Buddha dalam diriku, dalam Sangha, menyentuh Buddha dalam ajaran beserta praktik Dharma, juga dalam kesempatan menakjubkan yang telah Buddha ciptakan untuk kehidupan spiritualku. [Genta]

Dengan tubuh, ucapan, dan pikiran bersatu padu, aku menyentuh bumi di hadapan Buddha Dipankara, dia yang telah memprediksi pencerahan dari guru akarku, Buddha Sakyamuni. [Genta]

Memvisualisasikan Begawan Buddha

Memvisualisasikan Begawan Buddha

Begawan Buddha, sembari mempraktikkan menyentuh bumi aku menyentuh Buddha. Aku memvisualisasikan Buddha sebagai anak muda di Kapilavastu. Aku melihat Buddha sebagai meditator pengembara di hutan rimba. Aku melihat Buddha sebagai biksu yang mempraktikkan Samadhi dengan solid di bawah pohon Bodhi. Aku memvisualisasikan Buddha sebagai guru mulia yang sedang memberikan instruksi kepada para murid di Puncak Burung Nasar dan di Hutan Jeta. Aku melihat Buddha sebagai biksu pengembara yang setiap langkahnya meninggalkan jejak di kerajaan-kerajaan kecil di lembah Sungai Gangga. Begawan Buddha kuat dan sehat secara fisik dan batin, hidup panjang umur tanpa bantuan obat modern. Aku melihat Buddha sebagai guru, yang telah berusia 80 tahun berbaring dalam posisi singa di bawah dua pohon sala sebelum memasuki maha parinirwana. Aku menuyentuh bumi di hadapan Raja Suddhodana dan Ratu Maya, dua orang ini yang menghadirkan Sakyamuni, membawa maha guru ini ke dunia.

Menyentuh Bumi

Buddha Sakyamuni, dengan tubuh, ucapan, dan pikiran bersatu padu, aku menyentuh bumi dengan rasa syukur sepenuh hati, guru akarku yang telah hadir di dunia ini. [Genta]

Begawan Buddha, Aku menyentuh bumi dengan penuh rasa syukur kepada ayahanda, Raja Suddhodana dan ibunda, Ratu Maya. [Genta]

Penghidupan Benar

Penghidupan Benar

Begawan Buddha, aku ingin menerapkan penghidupan benar. Aku bertekad tidak akan mencari nafkah dengan cara merusak welas asihku. Sebagai seorang praktisi latihan kewawasan (kesadaran penuh) pertama, aku bertekad tidak terlibat dalam profesi yang memaksaku untuk membunuh makhluk hidup, menghancurkan atau menyebabkan polusi lingkungan. Aku juga tidak akan mencari nafkah lewat eksploitasi dan menyakiti sesama manusia. Aku bertekad untuk tidak berinvestasi pada perusahaan yang hanya menguntungkan segelintir orang dengan mengorbakan kesempatan hidup masyarakat luas. Aku tidak akan berinvestasi pada perusahaan yang menyebabkan polusi lingkungan. Aku bertekad tidak mencari nafkah dengan memanfaatkan kepercayaan mistis masyarakat seperti menjual jimat dan guna-guna, membaca garis tangan, meramal keberuntungan, menjadi medium makhluk halus, atau mengusir makhluk halus.

Sebagai seorang monastik, aku tidak akan menjadi pembacaan doa untuk pengiriman energi dengan tujuan mendapatkan keuntungan. Aku tidak akan memasang harga pada pelayanan rumah duka atau seremoni bagi mereka yang telah meninggal dunia. Begawan Buddha, Aku berjanji, jika aku tidak sengaja jatuh ke dalam penghidupan keliru seperti itu atau terpaksa masuk ke dalam penghidupan keliru yang tidak bajik itu, Aku akan mencari cara untuk keluar dan melepaskan diri dari situasi dan penghidupan keliru itu, kemudian memulai profesi baru yang sesuai dengan semangat penghidupan benar. Aku sadar, seandainya karir yang aku jalani bisa menumbuhkan welas asih setiap hari dan menumbuhkan kemampuan untuk menolong pihak lain, maka apa pun profesi saya, apakah seorang guru, perawat, dokter, penggiat lingkungan, ilmuwan, pekerja sosial, psikoterapis, ataupun profesi apa saja akan membuat aku sangat bahagia.

Memiliki penghidupan benar, aku akan punya kesempatan untuk menumbuhkan pengertian dan cinta kasih demi membantu pihak lain dan semua orang untuk lepas dari penderitaanya.

Begawan Buddha, Aku bertekad untuk hidup sederhana, tidak mengonsumsi berlebihan, agar aku tidak menghabiskan waktu terlalu banyak untuk mencari uang. Aku bertekad untuk memberikan watku bagi diri sendiri untuk hidup lebih bermakna dan memiliki kebebasan saat bekerja. Aku bertekad tidak terlena dalam berbagai jenis pekerjaan, mencari kerja sampingan demi mendapatkan uang tambahan. Aku brtekad untuk tidak mencari kebahagiaan dalam kesibukan dan mengonsumsi.

Aku akan menemukan kebahagiaan melalui pengembangan kebebasan internal dan mengembangkan cinta kasih. Sebagai monastik, aku bertekad tidak akan tenggelam dalam berbagai tugas dengan mengatasnamakan Buddha, yang sebetulnya demi mendapatkan pujian, jabatan, atau keuntungan pribadi. Kadang-kadang tugas membangun wihara, memahat patung, mengelola organisasi, seremoni, dan mengadakan retret bisa menjadi aktivitas pemuasan diri belaka. Apabila aku mendapat tugas seperti itu, aku bertekad untuk menciptakan keharmonisan pandangan dan pikiran dengan anggota sangha lainnya. Membangun dan mengelola pekerjaan organisasi merupakan kesempatan untuk bekerja sama dan berlatih melepaskan kebiasaan berpikir bahwa hanya ide aku yang paling bagus dan ide orang lain tidak bagus sama sekali.

Aku bertekad untuk mendengar secara mendalam atas ide dari semua anggota komunitas agar bisa menggabungkan ide-ide tersebut menjadi kebijaksaan kolektif untuk menjadi landasan keputusan bersama. Apabila aku melakukan hal demikian, aku akan bisa membangun kekeluargaan dan melepaskan kesombongan pribadi yang berpikir aku adalah ego terpisah. Melalui cari demikian aku bisa maju dalam jalur transfomasi dan penyembuhan. Aku tahu, jika berbagai ide dan gagasan bisa diharmoniskan, maka apa pun pekerjaan yang sedang dikerjakan menjadi tugas tulus demi Buddha, Dharma, dan Sangha. Semua pekerjaan dilakukan demi membebaskan semua mkhluk dari penderitaan dan menolong banyak orang.

Sebagai monstik, aku bertekad tidak membangun gubuk atau wihara yang terpisah dari sangha lainnya, sebagaimana harimau meninggalkan hutan. Aku hanya akan mengemban tugas yang telah diberikan oleh sangha dan aku bertekad untuk bekerja sama dengan semangat perdamaian dan respek semua praktisi dalam empat lapisan sangha.

Begawan Buddha, di masa lalu aku telah keliru dengan cara menenggelamkan diri dalam berbagai jenis pekerjaan. Aku bekerja demi mendapatkan pujian, kekuasaan, dan mendapatkan keuntungan dan tidak menyadarinya, bahkan percaya pekerjaan yang aku lakukan masih demi Buddha. Melalui cara menyelami ajaran Buddha aku sudah tersadarkan atas kekeliruan masa lalu dan dengan sepenuh hati menyatakan penyesalan.

Menyentuh Bumi

Begawan Buddha, dengan tubuh, ucapan, dan pikiran dalam kesatupaduan sempurna, Aku menyentuh bumi tiga kali dihadapanmu, Engkau pemenang dunia yang mampu menyelamatkan manusia, Engkau yang telah tercerahkan sempurna, dan dipuja dan dipuji oleh seluruh dunia. [Genta]

Kebahagiaan Sejati

Kebahagiaan Sejati

Begawan Buddha, engkau dan sanghamu adalah guru yang telah melahirkan aku ke dalam kehidupan spiritual dan terus menutrisi aku setiap hari. Aku adalah muridmu, aku adalah adikmu, juga anakmu. Aku ingin menjadi kelanjutanmu yang layak. Engkau tidak mencari kebahagiaan dalam ketenaran, kekayaan, nafsu seksual, jabatan, makanan enak, dan kekayaan materi. Kebahagiaanmu lahir dari kebebebasan, cinta kasih, dan pengertian.

Berkat pengertian mendalam, engkau tidak terkaburkan oleh pikiranmu dan lingkungan juga tidak terjebak dalam pikiran keliru. Engkau tidak berucap, berpikir, atau melakukan sesuatu yang akan mengakibatkan penderitaan bagi dirimu dan pihak lain. Begawan Buddha, berkat pengertian mendalam ini, engkau memancarkan cinta kasih tanpa batas kepada semua spesies. Cinta kasih demikian begitu menyejukkan hati, membebaskan, dan membawa kedamaian dan sukacita kepada semua makhluk. Pengertian mendalam dan welas asihmu membawa kebebasan dan kebahagiaan. Tekadaku terdalam adalah mengikuti jejakmu. Aku bertekad tidak akan mencari kebahagiaan lewat lima jenis kenikmatan. Kekayaan, ketenaran, nafsu seksual, kekuasaan, makanan enak dan kekayaan materi bukanlah sumber kebahagiaan sejati.

Aku tahu, jika aku terus mengejar objek kemelekatan itu, berarti aku sedang membuat diriku sengsara dan menjadi hamba objek-objek itu. Aku bertekad tidak akan mengejar jabatan, diploma, kekuasaan, kekayaan, dan seks. Aku bertekad untuk berlatih membangkitkan pengertian, cinta kasih, dan kebebasan. Inilah elemen yang menjadi sumber kebahagiaan sejati bagiku dan sangha di masa kini dan nanti.

Menyentuh Bumi

Tubuh, ucapan, dan pikiran bersatu padu, aku menyentuh bumi tiga kali untuk menyelami dan mengokohkan aspirasi mendalamku ini. [Genta]

A Drop of Enlightenment in the Boundless Ocean

A Drop of Enlightenment in the Boundless Ocean
Fun With Dharma, KMVB UPH @PondokSadhanaAmitayus Cipayung

A constant feeling of consternation and curiosity combined together, a mind filled with thoughts that are unnecessary, a dormant way of thinking. That was how I felt before the five days pilgrimage began at Pondok Sadhana Amitayus, Cipayung, West Java. Well, it was not exactly a pilgrimage as I just spent the days at one place but it was definitely a journey for my soul.

KMVB UPH (Keluarga Mahasiswa Vidya Buddhis, Universitas Pelita Harapan) hosted an event called “Fun with Dharma” which basically means learning Dharma in a fun way. It was hosted in Cipayung, at a place called Pondok Sadhana Amitayus. It was led by Bhante Nyanabhadra (Br. Pháp Tử), a student of the world-renowned Zen Master, Thich Nhat Hanh. Bhante Nyanabhadra faced through many challenges in order to become one of 800 disciples of this great Zen master.

The challenges surely created many experiences for him because I can feel the knowledge emitting from his mouth every time he answered one of our stupid question. Stupid questions lead to great replies and great replies led to a great quote. “Do your best but not to be the best!” One of the spontaneous quote that he made during the Dharma Talk.

I can feel the burgeoning growth of my soul after listening talk about the principles of Buddhism. The ever-increasing Dharma knowledge about Buddhism. What is admirable about Bhante Nyanabhadra is his open-mindedness towards everyone’s perspective. Some might criticize him about how he acts but no matter what, people cannot criticize the way he pour the Dharma into us. It was poured in the most simplistic way, thus I can understand them easily.

For instance, I asked a very difficult question about finding the right partner and although, sometimes he found the questions rather complicated and unanswerable, he still provided us the best possible solution that he can think of. Not only that, the solution he provided was not biased in any way because he demonstrated his answer with perspectives not only his but also others’ perspectives. In the end of every Dharma talk session, he would say “Do not believe 100% of what I have said, always take time to digest them.” I was in awe of his modesty despite his achievements and intelligence.

It was not just Bhante Nyanabhadra that made the pilgrimage whole, but also the system. What I meant by system is how we eat, walk, taking the stairs, meditate, stopping when the clock chimes every 15 minutes and many others. Just by the way we eat, we were growing as a family of friends; because we have to wait for everyone to get their food and sit on our little circle of awkwardness. It was awkward at first, but the results were magnificent.

The solidarity, the sense of belonging, the feeling of a family; all of that dormant feelings woke up from their dreams. Furthermore, with the 15 minutes of constant chiming created a more unique sensation. Bhante Nyanabhadra instructed us to go back to our breath every time the clock chimes. Therefore, I have to stop and observe our pattern of breathing when I hear the ‘bell’ sound. It was strange at first but one of the funniest moments was probably invented there.

We consistently meditated at 5:30 am in the morning for 5 consecutive days. There was sitting meditation, walking meditation, and mindful movements. The sitting meditation lasted about 20-30 minutes in which Bhante Nyanabhadra gives simple instructions such as “Breathing in, I am aware of my in breath. Breathing out, I am aware of my out breath.” It helped us to get into the zone.

Afterwards, we did some walking meditation indoor and outdoor. In the case of outdoor, we ambled and ventured in the nature behind the house. Being in the present moment that I was, I observed how the leaves dancing when the wind blew past them; the grass gently kissing our feet; the mountains spreading across the horizon; the boundless blue sky; the tinkling sound of the bell.

All in all, the Amitayus pilgrimage experience was absolutely a good way to end our exam and start our holiday. The experiences that I obtained during this event was priceless and it was all thanks to our karma that I was able to attend “Fun With Dharma” with many other friends. I cannot say that I have completely understood Buddha’s teachings however, I for sure gained a drop of enlightenment in the boundless ocean of Buddha’s teachings.

One of the participant, student of Universitas Pelita Harapan, member of Keluarga Mahasiswa Vidya Buddhis