Hidup Pada Saat Ini

Begawan Buddha, aku menyadari energi kebiasaan terdalamku adalah pelupa. Aku sering membiarkan batinku memikirkan masa lampau, sehingga aku terbawa ke dalam kesedihan dan penyesalan. Ini menyebabkan aku kehilangan banyak kesempatan untuk bersentuhan dengan hal-hal yang menakjubkan dari hidup di masa sekarang, pada saat ini. Aku tahu banyak di antara kita yang terperangkap oleh masa lalu. Kita menghabiskan waktu untuk mengeluh dan menyesali sesuatu yang telah hilang. Ini merampas kesempatan kita untuk merasakan dengan kesegaran, keindahan dan hal-hal menakjubkan yang dapat memperkuat dan mentransformasi kita pada saat ini. Kita tidak bisa merasakan langit biru, awan putih, pohon hijau, bunga kuning, suara angin pada pohon cemara, suara aliran sungai, suara burung bernyanyi, dan suara anak-anak tertawa di bawah sinar mentari pagi. Kita juga tidak dapat merasakan hal-hal menakjubkan yang ada dalam diri kita.

Kita tidak dapat melihat bahwa kedua mata merupakan dua permata yang menakjubkan. Ketika membuka mata, kita dapat bersentuhan dengan dunia yang terdiri dari aneka warna dan bentuk yang berbeda. Kita tidak mengenali bahwa kedua telinga kita merupakan organ yang menakjubkan. Jika kita mendengar dengan sadar penuh melalui kedua telinga, kita dapat mendengar suara angin semilir pada dahan pohon, kicauan burung, atau suara ombak yang merdu di pagi hari. Jantung, paru-paru, dan otak kita, beserta kapasitas kita untuk merasakan, berpikir dan mengamati juga merupakan keajaiban hidup. Gelas yang berisi air segar atau jus jeruk di tangan juga merupakan keajaiban hidup. Kendati aku sering tidak dapat bersentuhan dengan cara hidup sadar penuh pada saat ini, karena aku tidak latihan bernapas dan berjalan dengan sadar-penuh untuk kembali pada saat ini.

Buddha, mohon engkau menjadi saksiku. Aku berjanji untuk berlatih merealisasikan ajaran yang telah engkau babarkan. Aku tahu bahwa tanah suci bukanlah sebuah janji ilusi di masa depan. Tanah suci yang menakjubkan dalam semua aspek tersedia untukku saat ini juga. Jalan pada tanah merah dengan batasan rumput hijau merupakan tanah suci. Bunga violet juga merupakan tanah suci.  Suara aliran sungai yang kecil, batu karang yang bercahaya pada tempatnya juga merupakan tanah suci.  Tanah suci kita bukan hanya harum bunga teratai dan kumpulan bunga krisan saja, melainkan juga lumpur yang menumbuhkan akar teratai dan juga pupuk kompos yang memelihara krisan.

Tanah suci memiliki wujud luar yang mencerminkan kehidupan dan kematian, tetapi ketika melihat secara mendalam aku melihat kehidupan dan kematian keduanya saling terkait. Yang satu tidak mungkin ada tanpa yang lainnya. Jika kulihat lebih dalam lagi, aku melihat tidak ada kehidupan dan kematian; hanya ada manisfestasi. Aku tidak perlu menunggu sampai tubuh ini hancur untuk masuk ke tanah suci Buddha. Dengan cara aku melihat, berjalan, dan bernapas, aku dapat menghasilkan energi kesadaran penuh dan konsentrasi, mengizinkan aku untuk hadir di tanah suci dan merasakan langsung berbagai keajaiban hidup yang ditemukan di sini dan sekarang.

Menyentuh Bumi

Buddha, aku menyentuh bumi secara mendalam agar bersentuhan denganmu dan tanah suci pada saat ini.