Apakah Kebetulan itu Benar-benar Ada?

Apakah Kebetulan itu Benar-benar Ada?
Meditasi Jalan di Plum Village Thailand

Praktisi Zen pasti pernah mendengar tentang “Khotbah Bunga”. Kisah ini juga diangap sebagai sebuah legenda alias cerita rakyat. Jika Anda belum tahu, jangan berkecil hati, berikut ini adalah cuplikan dari buku “The Koan: Texts and Contets in Zen Buddhism”.

Dikisahkan pada Legenda ini, pada suatu hari saat Buddha sedang menyampaikan “Khotbah Bunga” di Puncak Burung Hering, Beliau menaiki takhtanya lalu memetik setangkai bunga untuk ditunjukkan kepada seluruh hadirin.

Tidak ada seorang pun yang memahami maknanya, kecuali Mahakassapa yang membalasnya dengan senyum. Buddha memilihnya sebagai murid yang mengerti sepenuhnya ajaran itu dan seseorang yang pantas menjadi penerusnya. Legenda ini kemudian dianggap sebagai awal muasal Zen (Chan).

Apa makna di balik legenda itu, sungguh tidak mudah dimengerti. Entah mengapa Buddha mengangkat bunga itu lalu mengapa Mahakassapa tersenyum? Mungkin karena saya yang belum memiliki pemahaman mendalam Dharma sehingga sulit mengerti makna di balik itu, tak masuk kualifikasi praktisi Zen.

Memberi yang Terbaik

Ada beberapa kali saat memfasilitasi praktik Sehari Hidup Berkewawasan (DOM: Day of Mindfulness) dengan metode praktik dari Zen Plum Village yang diajarkan oleh Master Zen Thich Nhat Hanh yang akrab disapa “Thay”, saya menemukan keserba-kebetulan yang menimbulkan rasa penasaran di hati, kenapa  bisa terjadi, apakah itu hanyalah suatu kebetulan semata?

Perlu diketahui bahwa setiap kali memfasilitasi DOM, tentu saja perlu ada persiapan bahan-bahan, bahkan membaca ulang buku panduan agar bisa membuat sequence (urutan dan bahan untuk rangkaian acara) yang baik.

Sungguh penting memiliki prinsip untuk memberikan yang terbaik bagi peserta, tentu saja dengan harapan mereka bersemangat dan ingin terus berlatih. Apabila tidak ada persiapan matang, maka peserta juga bisa merasakannya alih-alih bisa membuat dampak negatif seperti antipati dan malas berlatih di kemudian hari.

Rasa syukur

Suatu ketika dalam sesi Berbagi Dharma (Dharma Sharing) yang dirangkai dalam Meditasi Teh; Berbagi Dharma merupakan praktik mendengar mendalam dan berbicara penuh kasih. Semua peserta duduk melingkar untuk berbagi pengalaman latihan yang dilaluinya sepanjang hari.

Ada seorang wanita jelita menyampaikan betapa bahagianya saat mengikuti praktik menyentuh bumi yang dipandu oleh Sister Chan Khong pada tahun 2009, momen menyentuh bumi tersebut dirasakan momen yang paling berkesan dan membangkitkan rasa syukur sangat besar.

Dia tidak tahu mengapa ada rasa syukur begitu dalam. Entah karena isi teks atau karena cara sister membawakan sesi itu sangat baik. Saat ini, ia tidak pernah lagi menemukan momen menyentuh bumi dengan rasa bahagia yang sama lagi. Ketika mendengar cerita tentang pengalamannya, saya merasa heran, ada penasaran bercampur kebahagiaan.

Pada hari tersebut saya juga telah mempersiapkan teks panjang menyentuh bumi sebagai penutupan DOM di wihara itu tanpa memberitahu kepada panitia sebelumnya, jadi ini termasuk agenda dadakan. Apakah ini bisa dianggap sebagai kebetulan?

Kebetulan bahwa ada peserta yang ingin mencari kebahagiaan melalui menyentuh bumi yang bertepatan dengan naskah menyentuh bumi yang sudah saya persiapkan itu? Apakah dia mendapatkan kebahagiaan sebagaimana pada tahun 2009? Biarlah itu menjadi rahasia alam yang akan terjawab suatu hari nanti.

Kejadian Spontan

Pada kesempatan lain di DOM tempat yang lain, saya memimpin sesi relaksasi total. Persiapan naskah standar relaksasi total saya padukan dengan Yin Yoga untuk menyusun rangkaian sesi tersebut. Saat sesi berlangsung dan melihat peserta berbaring santai setelah sesi yoga, tiba-tiba timbul rasa syukur terhadap badan yang masih sehat dan bisa mendukung pelaksanaan praktik meditasi.

Seketika itu, saya berhenti menggunakan teks standar, kemudian saya memandu sesi itu melalui improvisasi. Saya memandu peserta untuk mengucapkan terima kasih kepada seluruh tubuh dan organ internal. Kalimat-kalimat yang keluar dari mulut saya juga spontan apa adanya.

Rasa syukur memberikan efek relaksasi buat saya sendiri, ada suatu dorongan ingin mempersembahkan lagu melalui nyanyian padahal biasanya saya tidak percaya diri untuk bernyanyi karena menganggap suara saya kurang merdu.

Pada sesi Berbagi Dharma, seorang kakak Pembina sekolah minggu mengungkapkan bahwa praktik yang dilakukan selama tiga jam tadi bukan hal baru. Kendati demikian, sesi tadi membuat dia merasa syukur mendalam, tidak bosan. Dia merasa beruntung bisa hadir dalam latihan dan bertekad untuk ikut DOM lagi di kemudian hari.

Cara Unik

Kembali ke kisah Kotbah Bunga, walau saya tetap tidak mengerti, namun ada makna yang bisa saya tangkap dari beberapa pengalaman memfasilitasi DOM. Jika kita terus berlatih maka rasa empati dan waspada akan terus terasah. Kondisi demikian bisa membantu para fasilitator mengenali kebutuhan peserta tanpa perlu diminta para peserta, karena akan timbul interkoneksi antara fasilitator dan peserta.

Buddha adalah fasilitator hebat dan luar biasa sehingga mampu menyentuh Mahakassapa dengan hanya mengangkat bunga. Tidak ada keajaiban yang dilakukan Buddha, namun menjadi ajaib karena Buddha dengan cara-Nya mampu mengenali semua kebutuhan mahluk hidup.

KSHANTICA anggota Ordo Interbeing Indonesia, sukarelawan retret mindfulness, dan aktif di MBI DKI Jakarta.

Air Mata Emosi Telah Menjadi Sekuntum Teratai Suci

Air Mata Emosi Telah Menjadi Sekuntum Teratai Suci

Retret WBI Prov Jambi @WihSakyakirti

Retret Hidup Berkesadaran yang baru dilaksanakan dari tanggal 30 November sampai dengan 3 Desember 2017 ini diadakan dalam lingkungan Wihara Sakyakirti Jambi. Lingkungan ini sudah lumrah bagi semua peserta yaitu pengurus Wanita Buddhis Indonesia (WBI) Provinsi Jambi.

Peserta hadir pada sore hari, setelah menikmati makan malam, semua peserta mendapat orientasi singkat tentang berbagai latihan pokok yang akan dilakukan bersama-sama beberapa hari ke depan.

Sudut Berbeda
Hari berikutnya, kegiatan demi kegiatan diikuti dengan santai dan relaks. Ada sesi workshop, para peserta diminta untuk menggambar objek gabungan yang disusun secara acak di depan mata, kami dalam posisi duduk melingkar. Beberapa peserta tampak ragu dengan instruksi menggambar sambil bergumam bahwa tidak bisa menggambar.

Beberapa menit telah berlalu, satu persatu peserta mulai menghasilkan gambar proyeksi pikiran masing-masing. Setelah selesai menggambar, setiap peserta secara bergilir mengoper hasil karyanya ke kiri, sampai hasil karyanya kembali lagi kepada dirinya sendiri. Kami melihat bahwa setiap gambar mempunyai hasil yang unik dan berbeda-beda. Kegiatan ini menyadarkan kami bahwa cara kami melihat atau cara pandang kami ternyata berbeda-beda, padahal objek yang digambar adalah sama, hanya melihatnya dari sudut yang berbeda. Ini menjadi renungan sangat berharga bagi semua peserta.

Begitu Indah
Praktik jalan berkesadaran merupakan praktik harian, kami melewati tangga yang sudah sangat sering kami lewati. Namun pada hari itu ada seorang peserta yang berkata, “Jika kita berfoto di tangga ini pasti bagus.”

Saya tersenyum kecil, wah setelah sekian lama baru disadari ternyata tangga yang biasa-biasa ini tiba-tiba menjadi begitu indah, saya sadar karena pikiran kami indah, pikiran kami jernih, sehingga tangga itu tiba-tiba menjadi indah. Ternyata benar adanya kalau keindahan itu ada di mana-mana, hanya saja kita yang tidak menyadarinya.

Setiap pagi setelah sarapan, kami mempraktikkan meditasi kerja. Pada hari itu, ada peserta yang membersihkan kamar tidur bersama, ketika hendak masuk ke gedung itu mendapati gerbang utamanya terkunci, ternyata kuncinya tertinggal di dalam. Syukur saya mendapat informasi bahwa security memiliki kunci serep.

Setelah saya mendapatkan kunci serep, dalam perjalanan kembali ke tempat peserta yang masih menunggu dibukakannya pintu gedung tersebut, seorang panitia tergesa-gesa menemui saya, tampaknya ada sesuatu yang terjadi. Ia mengabarkan bahwa ada seorang peserta sedang menangis dan emosinya sedang tidak stabil. Saya menemui peserta tersebut dan merangkulnya untuk membantunya tenang kembali.

Meredakan Emosi
Saya mencoba untuk mempraktikkan mendengar dengan penuh kesabaran. Tampaknya dia cukup emosional, ia menceritakan kepedihan hatinya, menumpahkan air matanya beserta semua gundah di hati. Ia menceritakan bahwa ada seseorang menegur peserta lain dengan kata-kata yang kurang enak didengar. Teguran tersebut terdengar olehnya sehingga ia sedih dan menangis. Padahal yang ditegur adalah orang lain, kok dirinya yang merasa sangat tersinggung dan sedih.

Hati kesal pun tumbuh menjadi besar dalam dirinya, setiap kali bertemu dengan orang yang menegur itu, ia membuang muka tidak mau menatapnya. Pada saat bhante memberikan wejangan Dharma pas sekali berkaitan dengan bagaimana pikiran membesar-besarkan sesuatu sehingga sakit hati kecil bisa menjadi sakit hati besar, sakit hati itu bagaikan panah kedua dan seterusnya yang terus menerus menyakiti diri kita sendiri. Ia merasa bhante sedang menyinggung dirinya, sehingga dia merasa semakin terpojokkan. Ia menduga bahwa ada seseorang telah mengadu kepada bhante sehingga bhante memberikan wejangan Dharma seperti itu. Emosi negatif dirinya tambah besar, apa pun yang muncul dalam dirinya semakin negatif.

Dia menangis dan menangis. Setelah luapan airmata dan emosinya telah tertumpahkan, dia mulai tenang. Baru kemudian saya angkat bicara. Saya mencoba menceritakan sisi positif dari orang yang menegur tersebut, yang mana sisi positif ini yang dia tidak pernah ketahui, yang selama ini dia dengar hanya sisi-sisi negatifnya saja yang sudah seperti sampah yang menumpuk di pikirannya. Semua orang memiliki sisi baik dan kurang baik, namun manusia lebih sering mencatat sisi yang kurang baiknya, lalu melupakan sisi baiknya.

Titik Balik
Sore hari ketika sesi Dharma Sharing, ternyata kasus menegur itu disampaikan oleh salah satu peserta, inilah titik balik yang saya rasakan. Semua yang sharing bisa menggunakan bahasa kasih, tidak menuduh, lalu menceritakan apa yang mereka ingat dan bahkan meminta maaf kalau ucapannya dianggap sebagai teguran, padahal tidak bermaksud menegur. Emosi masing-masing orang telah reda dan pengertian pun lahir dari sana.

Keesokan harinya, masih ada orang yang berkisah tentang insiden itu, namun dia sudah bisa senyum dan tidak terlalu terganggu lagi oleh insiden itu. Saya merasa inilah transformasi yang luar biasa. Ada kalanya kita perlu memberikan izin kepada seseorang menumpahkan air matanya, mengeluarkan isi hatinya yang sudah beku agar air pengertian bisa mengalir kembali. Sekuntum teratai telah tumbuh ketika air mata emosi berubah menjadi pupuk dan air hujan pengertian. Yang awalnya emosi itu dianggap sebagai sampah atau buntang (bangkai), kini telah menjadi pupuk untuk menumbuhkan teratai suci.

Terima kasih kepadamu para sahabat yang telah berlatih bersama-sama, memberikan kami pengalaman yang begitu berharga. Tentunya ini juga berkat bimbingan yang diberikan oleh Bhante Nyanabhadra dan Bhante Bhadraputra selama retret itu.

Semoga kita semua akan tumbuh menjadi kuncup-kuncup teratai yang indah. (elysanty)

Memberi Bimbingan (Shining Light)

Memberi Bimbingan (Shining Light)

Ada sebuah latihan di Plum Village yang bernama Memberi Bimbingan (Shining light atau Offering Guidance), latihan ini berasal dari tradisi monastik yang melakukan wassa selama 3 bulan, di hari terakhir wassa ada Upacara Pavarana. Sebelum upacara penutupan wassa, maka setiap anggota monastik memberikan “bimbingan” kepada junior berkaitan dengan latihan-latihan mereka, dengan demikian bisa membantu junior untuk maju dalam praktiknya.

Dalam ajaran Buddha ada “Mata Buddha” atau “Mata Kebijaksanaan”, dan juga “Mata Dharma” yang bisa kita temukan dalam berbagai sutra, Plum Village menciptakan istilah baru yaitu “Mata Sanggha”. “Bimbingan” yang dimaksud itu adalah kumpulan dari mata seluruh sangha yang mana bisa membantu kita melihat lebih jelas dan dalam daripada satu mata saja.

Praktik Memberi Bimbingan ini sudah mengalami modifikasi oleh sangha Plum Village. Versi tradisional, seorang junior akan datang dan memohon senior untuk memberikan masukan (bimbingan) tentang latihan-latihan yang telah dilakukan, apakah itu kekurangan, kekeliruan yang diobservasi oleh senior sepanjang 3 bulan wassa. Namun di Plum Village kita memohon semua anggota monastik dalam satu hamlet untuk memberikan bimbingannya. Mereka tidak hanya menyebutkan kekurangan dari seseorang, namun kita memulai dari hal-hal apa yang sudah dilakukan mereka dengan sukses. Kemudian dilanjutkan dengan memberikan saran konkrit kepada orang tersebut agar bisa terus maju, memperbanyak kualitas baik dan perlahan-lahan mengubah sifat-sifat yang kurang baik. Di akhir sesi itu, setiap orang mendapat sepucuk surat sebagai suatu cara untuk memberi semangat kepada masing-masing orang untuk berlatih lebih giat dan ingat akan hal-hal yang wajib kita lakukan sepanjang tahun.

Sebelum memulai sesi Memberi Bimbingan, kita membacakan renungan di bawah ini agar bisa didengarkan bersama-sama oleh semua anggota, renungan ini membantu kita agar bisa tetap menjaga atmosfir saling menghormati dan mengasihi.

Oh Buddha Yang mulia dan semua guru-guru sesepuh:
Hari ini kami akan memberikan bimbingan kepada adik maupun kakak dalam komunitas. Kami tahu bahwa kami semua merupakan bagian dari tubuh sanggha, kami merupakan tulang dan daging dari sebuah sanggha. Mengetahui ini dengan jelas, kami hendaknya menyadari bahwa memberi bimbingan kepada satu anggota sanggha berarti kami memberikan bimbingan kepada diri kami sendiri. Kami bertekad untuk melaksanakan sesi ini dengan sepenuh hati, cinta kasih, dan pengertian. Kami menggunakan hati dan niat baik untuk menyampaikan apa pun agar bisa mendekati kebenaran sesungguhnya tentang dia yang akan menerima bimbingan, kemudian kami juga akan memberikan usul konkrit agar dia bisa terus menempuh perjalanan transformasi. Kami tidak akan membiarkan perasaan marah dan persepsi keliru mencemari pandangan kami. Kami akan berbicara dari hati kami yang paling dalam, kami akan berbicara sesuai dengan praktik kasih sayang.
Kami menyadari bahwa memberi bimbingan kepada satu anggota sanggha itu berarti kami memberikan bimbingan kepada diri sendiri, sehingga proses memberi bimbingan ini akan memberi manfaat kepada setiap orang. Kami memohon Buddha dan semua guru-guru sesepuh melindungi dan mendukung kami agar sesi memberi bimbingan ini bisa lancar dan sukses.

Anggota sangha seharusnya tidak dengan sengaja menggunakan kesempatan ini untuk mengkritik atau menghakimi orang lain. Sungguh penting sekali bahwa apa pun yang kita sampaikan kepada orang tersebut datang dari hati kita yang paling dalam dan kasih sayang. Jika ada rasa marah atau kekesalan yang muncul, maka sebaiknya jangan berbicara terlebih dahulu. Kita memberikan bimbingan kepada seseorang karena kita ingin dia maju dalam latihan.

Dalam proses memberikan bimbingan, kita mengkombinasikan pendapat, ide, dan pemahaman. Pada saat mendengar sharing dari anggota lain; bisa saja terjadi perubahan pendapat dalam diri kita. Mendengar sharing dari orang lain bisa membantu kita melepaskan pandangan keliru kita terhadap orang tersebut. Pendapat kita juga bisa dipengaruhi oleh pendapat orang lain ketika kita mendengar. Ini adalah manfaat dari memberi bimbingan. Sembari mendengar kita juga sembari mengetahui lebih banyak lagi tentang orang tersebut, kadang-kadang ada sesuatu yang berkaitan dengan diri kita sendiri secara langsung, dengan demikian kita bisa mengerti orang lain dan diri sendiri lebih baik lagi. Kadang-kadang ketika kita mendengar seseorang memberi bimbingan kepada orang lain berupa sifat-sifat kurang baik, ternyata sifat-sifat itu juga ada dalam diri kita sendiri. Melalui proses ini kita punya kesempatan untuk merenung lebih dalam tentang diri sendiri dan kemudian bertekad untuk berubah.

Seni memberi bimbingan bisa diaplikasikan dalam konteks non sektarian juga. Ketika kita duduk bersama dan mengkombinasikan ide dan pemahaman kita, kita akan tiba pada pemahaman kebersamaan.

Sumber:
Joyfully Together: The Art of Building a Harmonious Community [hal 85-86]