Sekilas Tentang “Applied Buddhism”

Sekilas Tentang “Applied Buddhism”
European Institute of Applied Buddhism – Germany

Thich Nhat Hanh dalam Dhamma Talk yang disampaikan pada tanggal 21 Juni 2009 di Plum Village 

Di awal sekali, kita menciptakan istilah “Engaged Buddhism”. Engaged Buddhism berarti Anda berlatih sepanjang hari tanpa terputus, dalam keluarga, komunitas, kota, dan masyarakat. Cara Anda berjalan, menatap, duduk menginspirasi orang sekitar untuk hidup sedemikian rupa agar bisa menghadirkan kedamaian, kebahagiaan, kegembiraan, dan kekeluargaan setiap saat.

Istilah Engaged Buddhism lahir ketika perang di Vietnam sangat intens. Bermeditasi adalah menyadari apa yang sedang terjadi, dan apa yang terjadi kemudian adalah begitu banyak bom berjatuhan, rakyat terluka dan sekarat: penderitaan dan penghancuran kehidupan. Anda ingin membantu meringankan penderitaan mereka, jadi Anda duduk dan berjalan di tengah orang-orang yang berlarian menghindari bom. Anda belajar bagaimana berlatih bernapas berkesadaran penuh sembari membantu merawat anak yang terluka. Jika Anda tidak berlatih saat melayani, Anda akan kewalahan dan kelelahan.

Ketika Anda sendirian, berjalan, bersila dalam posisi duduk, menyeruput teh, atau menyiapkan sarapan, itu juga termasuk Engaged Buddhism, karena Anda melakukannya bukan hanya untuk diri sendiri, tetapi untuk membantu melestarikan dunia. Ini adalah saling keterkaitan (interbeing). Engaged Buddhism adalah praktik yang merembes ke dalam setiap aspek dunia ini.

“Applied Buddhism” adalah kelanjutan dari Engaged Buddhism. Applied Buddhism berarti bahwa ajaran Buddha dapat diterapkan dalam setiap keadaan agar dapat membawa pengertian dan solusi untuk masalah di dunia ini. Applied Buddhism menawarkan cara-cara konkret untuk meringankan penderitaan dan membawa kedamaian dan kebahagiaan dalam setiap situasi.

Ketika Presiden Obama memberikan pidato di Universitas Kairo, dia menggunakan bahasa penuh kasih sayang untuk meredakan ketegangan antara Amerika dan negara Islam. Beliau menggunakan praktik Buddhis dalam berucap penuh cinta kasih: berbicara dengan kerendahan hati, mengakui nilai-nilai Islam, mengakui niat baik dari orang-orang Islam, dan mengidentifikasi teroris sebagai sejumlah kecil orang yang memanfaatkan ketegangan dan kesalahpahaman di antara masyarakat.

Praktik mentransformasi tensi di dalam tubuh adalah Applied Buddhism karena tensi tinggi yang menumpuk di tubuh akan membawa penyakit. Sutra tentang bernapas berkesadaran penuh, Anapanasati, yang disajikan dalam bentuk enam belas latihan, adalah Applied Buddhism.* Kita harus dapat menerapkan ajaran tentang bernapas berkesadaran penuh di mana pun—di keluarga, di sekolah, di rumah sakit, dan sebagainya. Ajaran Buddha bukan hanya untuk umat Buddha. Ajaran Buddha terdiri dari unsur-unsur non-Buddha.

* Untuk membaca komentar Thich Nhat Hanh tentang sutra tentang bernapas berkesadaran penuh, lihat Breathe, You Are Alive! dari Parallax Press.

Dicetak kembali dari EIAB Newsletter, Juni 2010

Alih bahasa: Rumini (True Spring Season, 真節春)

Wake Up

Wake Up

Generasi muda Buddhis dan Non-Buddhis demi masyarakat yang lebih sehat dan berwelas asih.

Thich Nhat Hanh

Wake Up merupakan komunitas global yang terdiri praktisi muda berusia dari 18 s.d. 35 tahun, komunitas ini terinspirasi oleh metode pengajaran Master Zen Thich Nhat Hanh. Kami berkumpul bersama mempraktikkan kewawasan (mindfulness) untuk merawat dirinya, memberikan kontribusi bagi terciptanya masyarakat yang lebih sehat dan berwelas asih.

Kami ingin membantu dunia ini yang telah dibanjiri oleh intoleransi, diskriminasi, loba, kemarahan, dan putus asa. Kami menyadari bahwa kerusakan lingkungan yang diakibatkan oleh masyarakat, dengan demikian kami memilih cara hidup agar bumi ini bisa bertahan lebih lama.

Mempraktikkan kewawasan, konsentrasi, dan keatifan (mindfulness, concentration, and insight) memungkinkan kita untuk menumbuhkan sikap toleransi, non diskriminasi, dan sikap welas asih di dalam diri sendiri dan dunia ini.

Praktik

Kami menjadikan 5 Latihan Sadar Penuh (Five Mindfulness Trainings) sebagai pedoman praktik konkrit tentang cinta sejati dan welas asih, dan jalan kehidupan harmonis dengan setiap orang dan bumi ini. Pedoman ini merupakan fondasi kehidupan dan mewakili pelayanan ideal kami.

Praktik yang kami lakukan berlandaskan upaya untuk membangkitkan kewaspadaan lewat napas dan hidup penuh kewawasan pada momen kekinian, menyadari apa yang sedang terjadi di dalam hati dan lingkungan sekitar. Praktik ini membantu kami menurunkan tensi (tension) dalam tubuh dan perasaan agar kami bisa hidup lebih bermakna dan bahagia, lalu menggunakan cara mendengar dengan penuh welas asih dan bahasa kasih untuk membangun kembali komunikasi dan rekonsiliasi dengan pihak lain.