Walking Meditation

Walking Meditation

Music by Leong Wan Yee
Vocal: Bodhicitta Wendy Tiow, Leong Wan Yee, Sean Liew (Bear), Karamen Chia
A Bodhicitta Production with the blessing of Plum Village www.bodhicittaproductions.com
Illustrations by Yên
Cartoon Sunrise Sunshine Timelapse: https://www.youtube.com/watch?v=B_G5y…
Walking Meditation- poem by Thich Nhat Hanh

Audio Mp3

Unduh Mp3 klik sini

Walking Meditation

Take my hand.
We will walk.
We will only walk.
We will enjoy our walk
without thinking of arriving anywhere.
Walk peacefully.
Walk happily.
Our walk is a peace walk.
Our walk is a happiness walk.
Then we learn
that there is no peace walk;
that peace is the walk;
that there is no happiness walk;
that happiness is the walk.
We walk for ourselves.
We walk for everyone
always hand in hand.
Walk and touch peace every moment.
Walk and touch happiness every moment.
Each step brings a fresh breeze.
Each step makes a flower bloom under our feet.
Kiss the Earth with your feet.
Print on Earth your love and happiness.
Earth will be safe
when we feel in us enough safety.

– Thich Nhat Hanh

Aplikasi Meditasi

Aplikasi Meditasi

Anda barangkali sering menggunakan komputer atau smartphone. Sering juga kita terhanyut oleh gawai dan tidak menyadari bahwa tubuh ini ada di sini dan saat ini.

Anda boleh mengunduh bell of mindfulness (genta kesadaran penuh) untuk dipasang di komputer atau smartphone, genta ini berbunyi setiap seperempat jam atau sesering yang Anda inginkan agar Anda bisa berhenti sejenak, bernapas, dan merelakskan tubuh. Silakan bernapas masuk dan bernapas keluar minimal 3 kali yang cukup untuk mengurangi ketegangan pada tubuh dan senyum, kemudian melanjutkan pekerjaan Anda. Jika Anda sedang berada di tengah-tengah percakapan, cara mendengarkan genta kesadaran ini bisa mengingatkan Anda untuk selalu berlatih bahasa kasih dan mendengarkan dengan sabar.

Ada komunitas virtual, meditasi dipandu, atau alat membantu latihan meditasi mindfulness di internet. Anda boleh coba Plumline (bahasa Inggris) atau mencari komunitas latihan di daerah Anda lewat International sangha directory.

Berikut ini beberapa aplikasi smartphone atau komputer yang semoga dapat membantu Anda dalam berlatih hidup berkesadaran sepanjang hari. Selamat mencoba.

Aplikasi untuk Smartphone

Plumvillage: Zen Meditation
Sistem Operasi: Android dan iOS

Aplikasi Plum Village

Aplikasi Plum Village bisa membantu Anda menumbuhkan energi kesadaran penuh, welas asih, dan suka cita melalui meditasi dipandu, relaksasi total, puisi latihan, genta, dan masih banyak lagi.

Energi kesadaran penuh merupakan kekuatan menyadari akan momen kekinian. Energi yang memungkinkan Anda secara terus-menerus bersentuhan secara mendalam atas kehidupan sehari-hari. Menjadi berkesadaran penuh artinya menjadi benar-benar hidup, hadir bagi mereka yang ada di sekitar dan juga mengetahui hal yang sedang Anda kerjakan. Kita menghadirkan keselarasan pada tubuh dan pikiran ketika sedang mencuci piring, mengendarai mobil atau bahkan saat mandi pagi.

Website Resmi: plumvillage.app

MindBell
Sistem Operasi: Android

Aplikasi MindBell

MindBell berbunyi secara priodik selama seharian, sehingga memberi Anda kesempatan untuk berhenti, bernapas dan tersenyum. Berhenti ketika genta berbunyi merupakan latihan penting yang dikembangkan oleh Thich Nhat Hanh dan komunitas Plum Village. Hal tersebut merupakan dasar menumbuhkan kesadaran, momen kekinian dan welas asih diri dalam keseharian. Selain itu MindBell juga bisa digunakan sebagai pewaktu meditasi.

Spire: Mindfulness, Breath and Activity Tracker
Sistem Operasi: Android dan iOS

Apikasi Spire

Spire adalah wearable pelacak kegiatan dan napas yang segera bergetar ketika napas menjadi tidak biasa atau tegang, atau jika Anda duduk lebih lama dari yang Anda harapkan. Ini merupakan cara yang bagus untuk mengingatkan diri agar beristirahat atau berdiri dan meregangkan kaki. Alat ini juga melacak “runutan ketenangan” sehingga Anda dapat mempelajari untuk memahami waktu dan tempat yang cocok untuk menenangkan tubuh dan juga merelakskan.

Aplikasi Spire kini mencakup serangkaian meditasi dipandu dan relaksasi dari Guru Dharma Plum Village.

Insight Timer
Sistem Operasi: Android dan iOS

Aplikasi Insight Timer

Insight Timer merupakan cara terkoneksi yang menyenangkan untuk mendukung latihan meditasi Anda. Aplikasi ini mencakup meditasi dipandu gratis dari Thich Nhat Hanh dan guru-guru meditasi terkemuka lain. Bagi mereka yang baru dengan meditasi, ada pengenalan meditasi dipandu dan komunitas yang mendukung demi membantu Anda untuk memulai.

Menthal
Sistem Operasi: Android

Aplikasi Menthal

Menthal memberikan umpan balik pada penggunaan smartphone Anda, sehingga Anda memiliki informasi yang dibutuhkan untuk menyusun strategi mengenai cara Anda menggunakan teknologi. Aplikasi ini melacak secara lengkap interaksi antara Anda dan smartphone Anda. Menthal bekerja di latar, aplikasi ini merekam setiap kali Anda membuka smartphone, setiap kali membuka suatu aplikasi dan setiap kali Anda menerima panggilan telepon. Jumlah waktu yang dihabiskan bersama smartphone Anda selama seharian dapat diberitahukan oleh aplikasi ini. Demikian juga jumlah berapa kali Anda menggunakan aplikasi tertentu. Dengan demikian Anda dapat membuat pilihan yang terinformasi mengenai cara yang diinginkan untuk menghabiskan waktu Anda dan perilaku apa yang ingin diubah.

Headspace: Guided Meditation & Mindfulness
Sistem Operasi: Android dan iOS

Aplikasi Headspace

Headspace membantu Anda mengembangkan keterampilan meditasi dan kesadaran yang dapat mengubah hidup. Jika Anda berlangganan, maka Anda dapat mengakses ratusan meditasi segala hal, mulai dari stress dan kegelisahan hingga tidur dan fokus. Ada banyak sesi yang membantu Anda membangun hubungan yang lebih sehat dengan orang yang Anda cintai dan sesi SOS untuk membantu Anda menemukan tempat yang menenangkan dan relaksasi selama mengalami momen keterpurukan.

Calm Mind – Mindfulness Counting
Sistem Operasi: Android, iOS dan Windows Phone

Aplikasi Calm Mind

Aplikasi Mindfulness 1-9 counting berfungsi untuk membantu berlatih meditasi mindfulness. Hitungan napas pada aplikasi Calm Mind ini akan dikalibrasi sesuai dengan panjang napas Anda yang dilakukan secara alami.

Bila aplikasi digunakan rutin setiap hari, Anda akan merasakan perbedaannya. Anda akan mulai menyadari pengalaman dan sensasi fisik dari apa itu menarik nafas dan membuang napas tanpa semua pikiran ekstra yang mengacaukan pikiran dari hari ke hari.

Dengan latihan menggunakan Mindfulness 1-9 counting selama tiga rangkaian setidaknya sekali dalam sehari dapat membuat jalur saraf baru di otak yang dapat membuat Anda menjadi rileks, tenang dan bahagia setiap kali Anda membawa perhatian kembali ke napas Anda.

Aplikasi untuk Komputer

Bell of Mindfulness (Ekstensi Peramban)
Sistem Operasi: Windows, Mac, dan Linux
Peramban: Chrome dan Firefox

Aplikasi Bell of Mindfulness

Ini adalah genta sederhanya yang mengingatkan kita untuk melakukan jeda pendek dari apa pun yang sedang dilakukan di komputer, dan kembali ke napas kita. Sebagaimana yang telah diajarkan Thich Nhat Hanh, kembali ke pernapasan kita akan menghubungkan kita kembali dengan tubuh dan pikiran kita di sini dan saat ini. Kita memiliki kesempatan untuk menangani segala tegangan yang kita temukan di sana – kita dapat meregang, tersenym, relaks untuk momen pendek. Menginstal genta di komputer merupakan salah satu cara pasti untuk tetap sadar dari apa pun yang sedang dilakukan.

Mindful Clock
Sistem Operasi: Windows, Mac, dan Linux
Unduh Suara Genta

Aplikasi Mindful Clock

Mindful Clock merupakan salah satu aplikasi “genta kesadaran” yang terinspirasi oleh ajaran Thich Nhat Hanh. Anda dapat mengunduh seluruh program atau hanya suara genta. Anda dapat mengatur genta untuk berbunyi pada interval waktu tertentu, waktu tertentu, atau interval acak.

Unduh program terlebih dahulu, kemudian unduh suara genta ke direktori C:\Program Files\MindfulClock Anda. Setelah file selesai diunduh, buka pengendali MindfulClock dan pilih suara baru dengan mengklik ganda pada nama file suara.

Anda juga bisa mengakses versi online dari Mindful Clock pada situs Washington Mindfulness Community atau situs Awakening Bell.

Time Out
Sistem Operasi: Mac

Aplikasi Time Out

Time Out menawarkan pengingat istirahat yang mudah dengan kustomisasi fleksibel. Anda bisa mengatur untuk mengaburkan seluruh layar atau mengubah warna untuk mendorong Anda beristirahat dari waktu ke waktu.

Anda bisa mengkonfigurasikan seberapa lama setiap jenis istirahat dan seberapa lama waktu antar istirahat. Istirahat ini pun dapat diatur untuk menghitung mundur ketika Anda sedang melakukan istirahat alami, misalnya ketika Anda menjauh dari komputer.

Mindfulness bell menu bar
Sistem Operasi: Mac

Aplikasi Mindfulness Bell menu bar

Mindfulness Bell Menu Bar adalah aplikasi menu bar untuk membantu Anda dalam latihan mindfulness Anda. Dengan mudah pilih interval dan genta kecil atau besar akan berbunyi pada waktu yang telah ditentukan yang mengajak Anda mengambil momen untuk mengamati napas.

    

Stay Focused
Sistem Operasi: Windows, Mac dan iOS
Peramban: Chrome dan Firefox

Aplikasi Stay Focused

Thich Nhat Hanh mengatakan bahwa kita membutuhkan strategi yang diniatkan untuk mengelola konsumsi media dalam cara yang sadar. Stay Focused merupakan aplikasi gratis yang mendorong Anda untuk tetap pada niat Anda dengan membatasi jumlah waktu yang dapat dihabiskan pada situs yang membuang-buang waktu. Sebagai contoh, Anda dapat menentukan batas waktu sehat pada situs-situs baru, setidaknya 5 atau 10 menit per hari.

Selain itu juga ada versi berbayar yang baru untuk smartphone dan tablet.

uBlock Origin (Ekstensi Peramban)
Peramban: Chrome, Firefox dan Safari

Aplikasi uBlock Origin

Thich Nhat Hanh mengajarkan kita bahwa perhatian yang pantas adalah penting untuk menjadi sadar. Kita harus awas terhadap hal-hal yang benar, bukan hal-hal yang salah.


Jika kita ingin menumbuhkan kualitas yang tinggi dari saat ini dan konsentrasi, kita tidak ingin perhatian kita direnggut dari kita oleh iklan yang tak diinginkan. Iklan biasaya mencoba menjual hal-hal yang tidak kita inginkan atau pun kita butuhkan untuk menjadi bahagia, atau bahkan beracun bagi tubuh dan pikiran. Kita bisa membatasi diri kita untuk mengunjungi situs yang tidak menampilkan gangguan atau iklan tidak baik, dan dengan mendukung pembuat konten yang baik dengan membayar langganan yang memungkinkan kita melihat konten mereka tanpa iklan. uBlock Origin merupakan aplikasi gratis yang bisa memblokir segala macam konten termasuk iklan. Aplikasi ini bisa dimatikan berdasarkan situs, jadi pertimbangkan untuk mematikan fungsi blokir pada situs penyedia konten independen yang pendapatan satu-satunya hanya berasal dari iklan.

Intently (Ekstensi Peramban)

Aplikasi Intently

Jika Anda menyukai uBlock Origin, Anda juga dapat mencoba Intently yang menggantikan iklan yang tak diinginkan dengan kutipan yang menginspirasi dan gambar-gambar alam cantik sesuai pilihan Anda.

Website Resmi: Intently

Sumber tulisan: PlumVillage.org

Seremoni Transmisi 5 Latihan Sadar Penuh

Seremoni Transmisi 5 Latihan Sadar Penuh

Seremoni Tranmisi
5 Latihan Sadar Penuh
Versi 28 Desember 2017

  1. Meditasi Duduk
  2. Persembahan Dupa
  3. (GENTA 3x)

    Harumnya dupa telah mengundang bodhicitta hadir
    Bersamaku, bersamaku sesungguhnya di sini, sesungguhnya di sini
    Harumnya dupa ini melindungi dan menjaga batin
    Oh… harumnya dupa ini menyatukan kita semua
    Dalam pelaksanaan sila samadhi prajna
    Kami datang persembahkan semua
    Namo bodhisattvebhyah
    Namo mahasattvebhyah
    (GENTA)

  4. Menyentuh Bumi
  5. Gatha Pembukaan

    Yang bersujud dan objek sujud pada hakikatnya sunyata.
    Oleh sebab itu komunikasi, terjalin sempurna apa adanya.
    Pusat latihan kami adalah jaring Indra
    memantulkan semua Buddha di setiap sudut.
    Diriku berdiri di hadapan setiap Buddha,
    Aku berlindung kepadaMu.
    (GENTA)

     

    Bersujud

    BERSUJUD (menyentuh bumi setiap kali bunyi Genta)

    Pemimpin:
    Mempersembahkan cahaya di Sepuluh Penjuru

    Bersama-sama:
    Buddha, Dharma, dan Sanggha,
    kami bersujud padamu.
    (GENTA)


    Pemimpin: 
    Mengajar dan hidup melalui kesadaran-penuh
    di tengah-tengah penderitaan dan kebingungan,

    Bersama-sama:
    Buddha Sakyamuni,
    Dia yang telah sadar sepenuhnya,
    kami bersujud padamu.
    (GENTA)


    Pemimpin:
    Memotong tembus ketidaktahuan,
    menyadarkan hati dan pikiran kami,

    Bersama-sama:
    Manjusri, Bodhisattwa Pengertian Agung,
    kami bersujud padamu.
    (GENTA)


    Pemimpin:
    Bekerja dengan penuh kesadaran, penuh suka cita
    untuk kepentingan semua makhluk hidup,

    Bersama-sama:
    Samantabhadra, Bodhisattwa Tindak Agung,
    kami bersujud padamu.
    (GENTA)


    Pemimpin:
    Mendengar secara mendalam,
    melayani makhluk dalam cara tanpa batas,

    Bersama-sama:
    Awalokiteswara, Bodhisattwa Welas Asih Agung,
    kami bersujud padamu.
    (GENTA)


    Pemimpin:
    Tiada ketakutan dan tekun mengarungi
    alam-alam penderitaan dan kegelapan

    Bersama-sama:
    Ksitigarbha, Bodhisattwa Aspirasi Agung,
    kami bersujud padamu.
    (GENTA)


    Pemimpin:
    Ibunda semua Buddha, bodhisattwa dan semua makhluk
    Menopang dan menyembuhkan semuanya

    Bersama-sama:
    Bodhisattwa Ibu Pertiwi, Ibunda bumi
    Permata indah jagad raya
    Kami bersujud padamu
    (GENTA)


    Pemimpin:
    Memancarkan cahaya di semua penjuru
    Sumber kehidupan di dunia ini

    Bersama-sama:
    Mahavairocana Tathagatha,
    Ayahnda matahari
    Buddha cahaya dan hidup tanpa batas
    Kami bersujud padamu
    (GENTA)


    Pemimpin:
    Benih kesadaran dan cinta kasih
    dalam anak-anak dan semua makhluk,

    Bersama-sama:
    Maitreya, Buddha yang akan datang,
    kami bersujud padamu.
    (GENTA)


    Pemimpin:
    Menunjukkan jalan tanpa rasa takut,
    dan penuh welas asih

    Bersama-sama:
    seluruh guru silsilah leluhur spiritual,
    kami bersujud padamu.
    (GENTA 2x)


  6. Gatha Pembukaan Sutra
  7. (GENTA 3x)

    Namo Sanghyang Adi Buddhaya (3x)
    Namo Tassa Bhagavato Arahato Sammasambuddhassa (3x)
    Namo Sarve Bodhisattvaya Mahasattvaya (3x)
    (GENTA)

    Dharma begitu dalam dan indah,
    Kini kami telah berkesempatan
    melihat, mempelajari, dan mempraktikkannya.
    Kami bertekad merealisasikan makna sejatinya.
    (GENTA)

  8. Kearifan Menuju Pantai Seberang (Sutra Hati)
  9. Sutra Hati:
    Kearifan Menuju ke Pantai Seberang

    Kala Bodhisattwa Awalokiteshwara
    merenungkan secara mendalam tentang
    Kearifan menuju ke pantai seberang
    seketika itu menyadari pancaskandha juga kosong adanya
    berkat penyadaran ini,
    Ia berhasil mengatasi duka

    Dengarlah, Sariputra
    wujud adalah kekosongan,
    dan kekosongan adalah wujud.
    Wujud tiada beda dengan kekosongan
    Kekosongan tiada beda dengan wujud
    Demikian pula dengan perasaan, persepsi, bentuk-bentuk pikiran, dan kesadaran
    (GENTA)

    Dengarlah, Sariputra,
    Semua dharma bercirikan kekosongan
    hakikat sejatinya adalah
    tidak lahir juga tidak mati
    tidak ada juga tidak tak ada
    tidak kotor juga tidak murni
    Tidak berkurang juga tidak bertambah.

    Oleh sebab itu dalam kekosongan,
    badan jasmani, perasaan, persepsi
    bentuk-bentuk pikiran, dan kesadaran;
    semua itu bukanlah entitas tunggal terpisah

    Delapan belas ranah fenomena
    yang terdiri dari enam organ indra,
    enam objek indra, dan enam kesadaran
    juga bukanlah entitas tunggal terpisah

    kemunculan dan hilang lenyapnya
    Dua belas mata rantai interdependen
    juga bukanlah entitas tunggal terpisah

    duka, sebab duka,
    akhir duka, dan jalan mengakhiri duka,
    kebijaksanaan dan pencapaian
    juga bukanlah entitas tunggal terpisah
    (GENTA)

    Siapa pun yang mampu melihat semua ini
    dia sudah tidak perlu lagi mencapai apa pun

    Para bodhisattwa yang mempraktikkan
    Kearifan menuju ke pantai seberang,
    tidak menemukan rintangan lagi dalam pikiran mereka
    karena sudah tiada rintangan pikiran
    mereka mengatasi ketakutan
    membebaskan diri dari persepsi keliru
    merealisasi nirwana tertinggi

    Semua Buddha masa lalu, masa kini, dan masa depan
    berkat Kearifan menuju ke pantai seberang ini,
    mereka mencapai pencerahan otentik dan sempurna
    (GENTA)

    Oleh karena itu, Sariputra
    perlu diketahui bahwa
    Kearifan menuju ke pantai seberang
    merupakan mantra teragung,
    mantra sakti mandraguna,
    mantra tertinggi
    mantra yang tiada taranya
    kearifan sejati yang memiliki kekuatan
    melenyapkan semua jenis duka
    Oleh karena itu marilah kita mendaraskan
    mantra Kearifan menuju ke pantai seberang

    Gate gate paragate paramsagate bodhi swaha
    Gate gate paragate paramsagate bodhi swaha (GENTA)
    Gate gate paragate paramsagate bodhi swaha (GENTA 2X)

  10. Permohonan Formal
  11. Perwakilan aspiran:
    Jika ada di antara Anda yang belum sempat mengisi formulir permohonan untuk menerima 5 Latihan Sadar Penuh, lalu ingin menerimanya pada hari ini, Anda boleh berdiri dan menyebutkan nama dengan jelas, kemudian bergabung di tengah bersama aspiran lainnya.

    Perwakilan aspiran: (membacakan sambil beranjali)
    Namo Shakyamunaye Buddhaya.
    Guru yang terhormat, sangha yang mulia, mohon dengarkan kami denga penuh welas asih. Kami ingin menyampaikan permohonan formal.

    Master Genta: Mengundang genta 1 kali
    (Mendengar genta, perwakilan aspiran dan semua aspiran menyentuh bumi)

    Perwakilan aspiran: (membacakan permohonan atas nama semua aspiran)
    Namo Shakyamunaye Buddhaya
    Guru terkasih, sangha terkasih, kami menyadari keberuntungan ini. Kami telah menerima banyak berkah dari para leluhur dan bersyukur atas berkah itu kami telah bertemu dengan latihan sadar penuh. Latihan ini telah membantu kami berlatih berhenti dan hidup lebih mendalam pada momen kekinian, agar kami menjadi lebih kuat, bertransformasi, dan menyembuhkan diri serta menghadirkan sukacita bagi diri sendiri dan orang lain. Kami tahu bahwa 5 Latihan Sadar Penuh merupakan pernyataan indah dan lengkap atas perjalanan transformasi ini. Hari ini, dengan sepenuh hati, kami ingin menerima 5 Latihan ini dari para guru spiritual dan juga dari Anda, yang mulia sangha. Kami mengerti dengan jelas bahwa jika kami akan ditemani oleh para bodhisattwa, setiap momen akan menjadi momen kebahagiaan. Kami dengan sepenuh hati memohon guru leluhur spiritual dan sangha mulia untuk menerima permohonan ini, trasmisikan latihan ini kepada kami.

    Master Transmisi:
    Kami berkenan menerima permohonan Anda. Ketahuilah bahwa Anda sangatah beruntung karena telah bertemu dengan latihan yang luar biasa ini lalu Anda berkomitmen untuk melaksanakannya. Tugas paling mulia yang bisa engkau lakukan adalah membangun komunitas yang nanti bisa menjadi tempat berindung bagi banyak orang. Ini juga yang dilakukan oleh Buddha sepanjang hayatnya. Menyusuri atihan ini berarti Anda melanjutkan karir dari Buddha. Para Buddha dan bodhisattwa akan mendukung sepanjang jalanmu.

    Perwakilan Aspiran: (menyatakan terima kasih)
    Terima kasih para guru dan sangha mulia telah mengabulkan permohonan kami. Kami akan melaksanakan nasihat-nasihat itu dengan sepenuh hati.
    (setiap kali mendengar genta, para aspiran menyentuh bumi 2 kali. Perwakilan aspiran kembali ke tempatnya.)

  12. Prosedur Sanghakarman
  13. Master Sanghakarman: Apakah seluruh komunitas telah berkumpul?

    Sanggha Pelaksana: Seluruh komunitas telah berkumpul

    Master Sanghakarman: Apakah semunya hidup harmonis?

    Sanggha Pelaksana: Iya, hidup harmonis

    Master Sanghakarman: Mengapa komunitas berkumpul pada hari ini?

    Sanggha Pelaksana: Hari ini komunitas berkumpul untuk mewujudkan sanghakarman transmisi Lima Latihan

    Master Sanghakarman: Komunitas mulia, hari ini [tanggal] telah dipilih sebagai hari untuk mentransmisikan Lima Latihan Sadar Penuh. Komunitas berkumpul pada waktu yang telah disepakati bersama dan sekarang siap mentransmisikan Lima Latihan dalam atmosfir harmonis, oleh karena itu transmisi bisa dilaksanakan, apakah pernyataan ini jelas dan lengkap?

    Semua orang: Jelas dan lengkap. (GENTA)

  14. Kata Pengantar
  15. Hari ini komunitas berkumpul untuk memberikan dukungan spiritual kepada kakak dan adik dalam Dharma untuk mengambil Lima Latihan. Mohon seluruh komunitas untuk menikmati napas dan pada saat bersamaan tetap terjaga dalam penuh perhatian ketika mendengarkan suara lonceng. Suara lonceng merupakan suara Buddha yang memanggil kita kembali pada diri kita yang sesungguhnya.

  16. Menyentuh Bumi Dengan Penuh Rasa Syukur
  17. Kakak dan adik yang menerima Lima latihan mohon maju de depan dengan bersikap anjali dan berdiri di hadapan Tiga permata. Apabila ada orang yang ingin menerima Lima Latihan ini dan namanya tidak disebutkan, Anda boleh menyebutkan nama sendiri kemudian maju ke depan di hadapan Tiga Permata. Para sahabat, setelah mendengar lonceng setiap selesai pembacaan syair, mohon menyentuh bumi.

    Dengan penuh rasa syukur kepada orang tua kami yang telah menghadirkan kehidupan, kami menyentuh bumi di hadapan Tiga Permata di sepeluh penjuru. [GENTA]

    Dengan penuh rasa syukur kepada guru yang telah menunjukkan jalan dan bagaimana mencintai, mengerti dan hidup di momen kekinian, kami menyentuh bumi di hadapan Tiga Permata di sepeluh penjuru. [GENTA]

    Dengan penuh rasa syukur kepada para sahabat yang telah membimbing kami dalam sepanjang jalan dan mendukung ketika dalam situasi sulit, kami menyentuh bumi di hadapan Tiga Permata di sepeluh penjuru. [GENTA]

    Dengan penuh rasa syukur semua spesies binatang, tumbuhan, mineral yang telah mendukung hidup kami dan menjadikan dunia ini begitu indah, kami menyentuh bumi di hadapan Tiga Permata di sepeluh penjuru. [GENTA]

  18. Transmisi 5 Latihan Sadar Penuh
  19. Saudara-saudari, sekarang saatnya mentransmisikan Lima Latihan. Latihan ini punya kapasitas untuk melindungi kehidpan dan menjadi kehidupan menjadi indah. Lima Latihan mendukung kita ke arah damai, ceria, pembebasan, dan pencerahan. Latihan ini merupakan fondasi bagi kebahagiaan individu, kebahagiaan keluarga dan masyarakat. Apabila kita berlatih sesuai dengan Lima Latihan ini, kita sudah berada dalam jalan Bodhisattwa. Lima Latihan melindungi kita agar tidak berbuat kesalahan dan menciptakan penderitaan, ketakutan, dan keputusasaan. Berlatih dalam Lima Latihan ini membantu kita agar mampu membantu kedamaian dan kebahagiaan diri sendiri dan keluar, menghadirkan sukacita dan kedamaian bagi masyarakat. Sekarang saya akan membacakan Lima Latihan. Mohon dengarkan baik-baik dengan pikiran tenang dan jernih. Jawab “Iya, saya siap melaksanakannya” setiap kali anda merasa punya kapasitas untuk menerima, belajar, dan berlatih latihan yang dibacakan.

    Saudara-saudari, Anda siap?

    Aspiran: Iya, saya siap.


    Latihan Pertama: Menjunjung Tinggi Kehidupan
    Sadar akan penderitaan yang disebabkan oleh penghancuran kehidupan, aku bersedia memupuk pengertian mendalam atas keadaan saling bergantungan dan belas kasih serta mencari cara untuk melindungi kehidupan manusia, binatang, tumbuhan, dan bumi ini. Aku bertekad untuk tidak membunuh, tidak membiarkan pihak lain membunuh, dan tidak mendukung segala jenis tindakan pembunuhan di dunia ini, baik melalui pikiran maupun cara hidupku. Aku mengerti bahwa tindakan merusak timbul dari kemarahan, ketakutan, keserakahan, dan intoleransi yang berakar dari pemikiran diskriminatif dan dualistik, aku akan menumbuhkan sifat keterbukaan, non diskriminasi dan non kemelekatan terhadap pandangan demi mentransformasikan kekerasan, fanatisme, dan dogmatisme dalam diriku dan di dunia ini.

    Ini adalah Latihan pertama. Apakah Anda berkomitmen menerima, mempelajari, dan mempraktikkanya?

    Aspiran: Iya, saya siap [GENTA]
    [aspiran menyentuh bumi satu kali]


    Latihan Kedua: Kebahagiaan Sesungguhnya
    Sadar akan penderitaan yang disebabkan oleh eksploitasi, ketidakadilan sosial, pencurian, dan penindasan, aku bersedia berlatih hidup dalam kedermawanan dalam pikiran, ucapan, dan perbuatan. Aku bertekad untuk tidak mencuri dan tidak memiliki sesuatu yang seharusnya milik pihak lain, aku akan berbagi waktu, energi, dan sumber materi bersama mereka yang membutuhkannya. Aku akan berlatih menatap secara mendalam untuk menyadari bahwa kebahagiaan dan penderitaan orang lain juga merupakan kebahagiaan dan penderitaan diriku, kebahagiaan sesungguhnya tak akan bisa hadir tanpa pengertian dan belas kasih; aku mengerti bahwa mengejar kekayaan, ketenaran, kekuasaan, dan kenikmatan sensual bisa membawa semakin banyak penderitaan dan keputusasaan. Aku sadar sepenuhnya bahwa kebahagiaan berhubungan erat dengan sikap mental dan kebahagiaan tidak bergantung pada kondisi eksternal, Aku bisa hidup dengan bahagia pada momen kini hanya dengan mengingat bahwa aku sudah memiliki kondisi secukupnya untuk berbahagia. Aku bertekad untuk berlatih hidup sesuai dengan mata pencaharian benar sehingga aku bisa ikut membantu mengurangi penderitaan makhluk lain di dunia ini dan memutar balik arus pemanasan global.

    Ini adalah Latihan Kedua. Apakah Anda berkomitmen menerima, mempelajari, dan mempraktikkanya?

    Aspiran: Iya, saya siap [GENTA]
    [aspiran menyentuh bumi satu kali]


    Latihan Ketiga: Cinta Sesungguhnya
    Sadar akan penderitaan yang disebabkan oleh peyimpangan prilaku seksual, aku bersedia untuk menumbuhkan sikap tanggung jawab dan mencari cara untuk melindungi keamanan dan integritas individual, pasangan, keluarga, dan masyarakat. Tahu bahwa nafsu seksual bukanlah cinta, dan aktivitas seksual yang didorong oleh nafsu keinginan selalu melukai diriku kemudian juga melukai pihak lain, Aku bertekad untuk tidak terlibat dalam hubungan seksual yang tanpa dilandasi cinta sesungguhnya, cinta mendalam, komitmen jangka panjang yang diberitahukan kepada famili dan para sahabat. Aku akan bertindak sesuai kemampuanku dalam melindungi anak-anak dari pelecehan seksual dan mencegah perceraian pasangan dan keluarga yang diakibatkan oleh perilaku seksual tidak pantas. Mengerti bahwa badan jasmani dan pikiran merupakan satu kesatuan, aku bersedia mencari cara pantas untuk menjaga energi seksual dan menumbuhkan cinta kasih, belas kasih, suka cita, dan sikap inklusif, yang merupakan empat elemen dasar cinta sesungguhnya demi kebahagiaan lebih besar bagi diriku dan pihak lain. Kita tahu bahwa berlatih cinta sesungguhnya, kita akan terus dilanjutkan dengan indah di masa depan.

    Ini adalah Latihan Ketiga. Apakah Anda berkomitmen menerima, mempelajari, dan mempraktikkanya?

    Aspiran: Iya, saya siap [GENTA]
    [aspiran menyentuh bumi satu kali]


    Latihan Keempat: Ucapan Cinta Kasih dan Mendengar Mendalam
    Sadar akan penderitaan yang disebabkan oleh bicara tanpa berkesadaran dan ketidakmampuan untuk mendengarkan pihak lain, Aku bersedia untuk menumbuhkan ucapan cinta kasih dan mendengar mendalam demi mengurangi penderitaan dan upaya menciptakan rekonsiliasi dan perdamaian dalam diriku dan sesama orang lain, ethnik, sahabat religius, dan antar negara. Mengetahui bahwa kata-kata dapat menghadirkan kebahagiaan maupun menciptakan penderitaan, Aku bersedia berbicara sesuai keadaan yang sesungguhnya dengan menggunakan kata-kata yang dapat memunculkan keyakinan, suka cita, dan harapan. Ketika kemarahan membara dalam diriku, untuk sementara aku bertekad untuk tidak berbicara. Aku akan berlatih napas dan jalan penuh kesadaran untuk mengenali kehadiran kemarahan dan kemudian menatap mendalam untuk mengetahui akar permasalahan, terutama akar persepsi keliru dan pengertian kurang lengkap atas penderitaan dalam diriku maupun pihak lain. Aku akan berbicara dan mendengar dengan sedemikian rupa sehingga membantu meringankan penderitaan pihak lain dan mencari cara untuk keluar dari situasi sulit itu. Aku bertekad untuk tidak menyebarkan berita-berita yang belum aku ketahui dengan pasti dan juga tidak melontarkan kata-kata yang dapat menyebabkan perpecahan dan perselisihan. Aku akan berlatih semangat ketekunan benar untuk menunjang kapasitas dalam hal pengertian, cinta kasih, suka cita, dan inklusif, secara perlahan-lahan mentransformasikan kemarahan, kekerasan, dan ketakutan yang terselubung jauh dalam kesadaranku.

    Ini adalah Latihan keempat. Apakah Anda berkomitmen menerima, mempelajari, dan mempraktikkanya?

    Aspiran: Iya, saya siap [GENTA]
    [aspiran menyentuh bumi satu kali]


    Latihan Kelima: Nutrisi dan Penyembuhan
    Sadar akan penderitaan yang disebabkan oleh konsumsi tidak disertai dengan kesadaran, Aku bersedia menjaga kesehatan dengan baik secara fisik maupun mental bagi diriku sendiri, keluarga, dan masyarakat dengan cara berlatih makan, minum, dan mengonsumsi dengan penuh kesadaran. Aku akan berlatih menatap mendalam bahan konsumsiku yang terdiri dari empat jenis makanan yaitu makanan lewat mulut, kesan impresi, niat, dan kesadaran. Aku bertekad untuk tidak menggunakan alkohol, obat-obat terlarang, terlibat dalam perjudian atau produk-produk yang mengandung toksin seperti situs internet, permainan elektronik, program televisi, film, majalah, buku, dan percakapan. Aku akan berlatih kembali pada momen kekinian untuk menyentuh kesegaran, penyembuhan, dan elemen nutrisi dalam diriku dan sekitarku, tidak membiarkan penyesalan dan kemurungan menyeretku kembali ke masa lalu, juga tidak membiarkan kecemasan, ketakutan, dan kemelekatan menarik aku keluar dari momen kekinian. Aku bertekad untuk tidak menutupi kesepian, kecemasan, atau penderitaan jenis lainnya dengan cara tenggelam dalam mengkonsumsi. Aku akan merenungkan sifat saling bergantungan dan mengkonsumsi dengan sedemikian rupa sehingga bisa memelihara kedamaian, suka cita, dan kesehatan badan jasmani dan kejernihan kesadaran sendiri maupun kolektif dalam cakupan keluarga, masyarakat, dan dunia ini.

    Ini adalah Latihan kelima. Apakah Anda berkomitmen menerima, mempelajari, dan mempraktikkanya?

    Aspiran: Iya, saya siap [GENTA]
    [aspiran menyentuh bumi satu kali]


    Saudara-saudari se-Dharma, Anda telah menerima Lima Latihan yang merupakan fondasi dari kebahagiaan dalam keluarga dan masyarakat. Latihan itu merupakan dasar bagi aspirasi Anda untuk membantu orang lain. Anda wajib membaca ulang se-sering mungkin, minimal sebulan sekali, agar pemahaman dan latihan ini bisa tumbuh dalam diri Anda sehari demi sehari. Seremoni pembacaan Lima Latihan ini bisa diadakan di pusat latihan atau di rumah bersama teman-teman. Jika Anda tidak membacakan latihan ini minimal sekali dalam 3 bulan, maka transmisi hari ini dianggap batal. Saudara-saudari dalam komunitas, sebagai siswa dari Dia yang telah Sadar Sepenuhnya (Buddha), Anda seharusnya bersemangat dalam mempraktikkan jalan damai dan kebahagiaan untuk diri Anda sendiri dan semua spesies. Setelah mendengar suara genta, mohon berdiri dan menyentuh bumi sebanyak tiga kali sebagai bentuk rasa syukur kepada tiga permata.

  20. Seremoni Penutup (Membacakan Sertifikat)
  21. Para aspiran, saya akan membacakan sertifikat, jika nama Anda disebutkan, mohon maju ke depan untuk menerima sertifikatnya. (Sertifikat lainnya silakan menghubungi fasilitator Dharma Sharing)

  22. Pelimpahan Jasa
  23. Mentransmisikan latihan, mempraktikkan jalan penuh kesadaran,
    memberikan manfaat tanpa batas.
    Kami bersedia untuk berbagi hasil kemajuan praktik kepada semua makhluk.
    Kami bersedia untuk mempersembahkan penghormatan kepada orang tua,
    para guru, sahabat, serta makhluk-makhluk yang tak terhitung jumlahnya
    yang telah memberikan bimbingan dan dukungan di sepanjang jalan.
    (GENTA 3x)

Guru Bahagia Mengubah Dunia

Guru Bahagia Mengubah Dunia
Mengundang genta berkesadaran

Mindfulness Class yang diperuntukkan bagi siswa-siswa sekolah Anada sudah berjalan setahun lebih. Tahun ajaran baru saya berinisiatif mengadakan latihan bersama dengan para guru dan staaf administrasi, latihan ini mengambil dari pendekatan Plum Village, mereka menyebutnya Day of Mindfulness (DOM).

Saya juga mengikuti retret mindfulness di Plum Village Hong Kong, berbekal pengalaman tersebut, saya menyiapkan beberapa materi sharing. Walaupun waktu persiapan singkat, namun bahan sudah mencukupi.

Sebuah komunitas adalah ibarat sebuah sungai. Mari kita mengalir seperti sebuah sungai, bukan setetes air. Perubahan kita dapat memperkokoh komunitas. Kebahagiaan ataupun kesedihan kita akan berkontribusi pada kebahagiaan ataupun penderitaan komunitas.

Zen Master Thich Nhat Hanh

Go as a river

Ketika proses pembuatan materi, saya sempat berdiskusi dengan Bhante Nyanabhadra. Beliau sempat berpesan untuk membangun komunitas latihan bersama. Ya, saya mengerti, berlatih bersama akan jauh lebih baik daripada berlatih sendiri. Ketika bersama anak-anak, saya senang karena bisa berlatih bersama mereka sambil mengenalkan mindfulness kepada mereka.

Lalu bagaimana dengan guru-guru? Profesi guru bisa diibaratkan seperti pelari maraton, bukan sprinter. Profesi ini mengharuskan para guru untuk mempertahankan staminanya dari pagi sekolah hingga sore hari sepanjang satu tahun ajaran. Setiap hari (kecuali hari Minggu, tentu saja).

Profesi ini membutuhkan stamina dan energi yang luar biasa karena harus menghadapi puluhan anak murid di kelas, ditambah lagi tuntutan dari orang tua murid, kepala sekolah, yayasan dan dinas pendidikan. Jika tidak terampil menangani emosi, ini akan sangat melelahkan. Tidak heran jika ada beberapa guru menjadi frustasi dan akhirnya berhenti.

Inilah yang menginspirasi saya untuk memulai DOM di sekolah sebulan sekali bagi guru dan staf sekolah. Tujuannya tidak muluk. Saya selalu percaya bahwa guru yang bahagia akan mengubah dunia. Oleh karena itu, guru harus memahami bagaimana mengolah dirinya dengan terampil agar dapat menjadi seorang guru yang bahagia. Berdasarkan pengalaman pribadi, berlatih sadar penuh sangat membantu dan memperkuat diri saya selama setahun ini.

Happy Teachers Will Change The World

Guru yang bahagia akan selalu berusaha menciptakan kelas yang menyenangkan. Guru yang bahagia akan mudah menebarkan kebahagiaan kepada murid-muridnya. Guru yang bahagia bisa mengubah dunia. Oleh karena itu, seorang guru harus bisa menumbuhkan kebahagiaan-kebahagiaan kecil dalam dirinya karena keberadaannya di kelas dapat mengubah sebuah generasi.

Untuk DOM perdana ini saya mengambil materi Mindfulness Training yang keempat, yaitu latihan ucapan cinta kasih dan mendengar mendalam. Mengapa latihan ini? Karena latihan ini sangat penting dan berpengaruh besar dalam kehidupan sehari-hari, terutama dalam profesi guru. Kita selalu mendengar, tapi jarang mendengar secara mendalam. Seringkali sebelum lawan bicara selesai berbicara, kita telah menciptakan asumsi sendiri (yang mungkin saja belum tentu benar). Sering juga kita tidak menyadari kata-kata yang kita gunakan dapat melukai lawan bicara. Untuk itu, pada awal latihan saya menjelaskan tentang latihan ini.

Untuk praktiknya, peserta dibagi menjadi tiga kelompok kecil dan masing-masing kelompok diminta untuk berbagi dan bercerita tentang hal-hal apa yang membuat dirinya bahagia. Pertanyaan yang sederhana tapi banyak memberi pencerahan kecil. Ini beberapa jawaban yang diberi oleh para peserta.


“Hal yang membuat saya bahagia adalah ketika tersenyum bertemu siswa atau mendengar salam dari mereka. Juga ketika mengamati anak-anak kompak berkawan, melihat tanaman tumbuh segar dan sehat, dan saat orang lain bisa bahagia karena keberadaan saya.

Saya merasa bahagia ketika bangun pagi tanpa tergesa-gesa, bisa menerima kekurangan diri sendiri, bisa menikmati pekerjaan, saat murid-murid menyapa, minum teh manis dingin di dapur, juga saat makan sambal andaliman buatan dapur sekolah.”


“Saya bahagia bisa ke sekolah dan menjadi guru.

Salah satu hal yang membuat saya bahagia adalah ketika bisa tidur bersama ibu saya.

Mendengar sesama rekan membagi hal-hal yang membuat mereka bahagia ternyata dapat memberi inspirasi. Ketika kita benar-benar dapat mendengar secara mendalam, benih-benih bahagia juga muncul tanpa kita sadari. Tidak sedikit guru yang meneteskan airmatanya ketika mereka berbagi tentang ini.

Pada akhir sesi ini saya menambahkan bahwa bahagia bukanlah tujuan, tetapi bahagia adalah cara kita menikmati hidup. Dapat bersyukur atas banyak hal kecil dan sederhana dalam keseharian kita akan menumbuhkan benih-benih bahagia. Hal itu hanya dapat dilatih ketika kita benar-benar menyadari setiap momen.

Empati dan Galeri

Setelah makan siang dan relaksasi total, saya melanjutkan sesi berikut dengan memberi pertanyaan-pertanyaan yang bisa bebas dipilih oleh para guru. Pertanyaan sederhana tapi lebih bersifat kontemplasi diri. Jawaban yang ditulis harus ditanyakan pada hati kecil terlebih dahulu sebelum dituliskan, seperti ‘Apa yang mengobati kamu ketika merasa lelah?’, ‘Kondisi apa yang paling membuat kamu takut?’, ‘Apa yang menjaga kewarasanmu?’, ‘Apa hubungan benda dengan kebahagiaanmu?’, ‘Apa yang kamu takuti dari rutinitas?’ dan pertanyaan-pertanyaan lainnya.

Sepuluh pertanyaan dan jawaban yang mereka tulis pajang seperti galeri lalu saya meminta semua peserta untuk membaca satu-persatu dengan tenang lalu mereka memberi komentar pada jawaban yang menurut mereka yang bisa menginsipirasi, atau menuliskan catatan kecil tanda dukungan pada jawaban yang diberikan.

Pertanyaan yang dipilih dan jawaban yang diberi, jika dibaca secara mendalam dapat membuat kita mengenal si penulis lebih mendalam. Banyak pertanyaan-pertanyaan tersebut belum pernah mereka temukan dan tanyakan kepada diri sendiri sebelumnya. Sesi ini membuat masing-masing peserta menjadi lebih mengenal diri sendiri dan rekan mereka.

Apa kata mereka?

Pada sesi terakhir, para peserta memberi kesan dan pesan atas apa yang telah mereka alami hari itu. Beberapa guru ada yang terkesan pada saat makan siang berkesadaran. Sebagai guru, seringkali waktu makan siang diisi dengan makan terburu-buru. Makan dengan hening dan tanpa tergesa-gesa adalah pengalaman yang menyegarkan bagi mereka.

Ada juga yang menyukai saat relaksasi total dan menikmatinya secara maksimal. Apa pun yang mereka dapatkan hari itu, saya senang mereka semua memberi tanggapan positif dan berharap ini dapat dilakukan secara berkesinambungan.

Satu hari Sabtu itu menjadi hari me-recharge diri, dan yang paling penting, semua menikmatinya dengan relaks. Semoga ini memberi inspirasi bagi para guru dan staf untuk mau berlatih diri terus, menutrisi komunitas di sekolah, dan dapat menjadi guru yang bahagia bagi murid-muridnya.

If we are not happy, if we are not peaceful, we cannot share peace and happiness with others, even those we love, those who live under the same roof. If we are peaceful, if we are happy, we can smile and blossom like a flower, and everyone in our family, our entire society, will benefit from our peace.” 

Zen Master Thich Nhat Hanh
RUMINI LIM, guru sekolah Ananda Bagan Batu, pengajar mindfulness class dan volunteer retret mindfulness

No Lotus No Mud

No Lotus No Mud

Unduh Mp3 klik sini

No Lotus No Mud

Br. Sr. The Nghiem

No lotus no mud, no lotus no mud, no lotus
No lotus no mud, no lotus no mud, no lotus

no mud no lotus, no lotus no mud
not two but one, as breath and blood

No dirt no roses, No roses no dirt
cats know my joys, Until I know my hurt

No mud no lotus, no lotus no mud
not two but one, as breath and blood

No dawn no darkness, no darkness no dawn
Without you here, there would be no song

No mud no lotus, no lotus no mud
not two but one, as breath and blood

my hope in your eyes
your journey in me
two hearts but one
and looking deeply we see

No mud no lotus, no lotus no mud
not two but one, as breath and blood

no birth, no death
life flows through every breath
waking up to a brand new day
everything is gonna be okay
no darkness, no dawn
my heart can sing this song

No lotus no mud, no lotus no mud, no lotus

Retret Untuk Menyirami Benih Positif

Retret Untuk Menyirami Benih Positif

Retret Remaja 2018, kloter ke-1

Retret Hidup Berkesadaran (RHB) adalah wadah atau tempat untuk berlatih menjadi hidup lebih dasar penuh dan dapat hidup dengan prinsip saat ini. RHB 8 kali ini diadakan di Pondok Sadhana Amitayus dengan 2 gelombang. Saya mengikuti 2 gelombang tersebut.

Saya merasakan perbedaan yang begitu drastis dari sebelum dan sesudah retret. Saya rajin untuk mengikuti Retret. Sebelum saya mengikuti retret, saya tidak dapat melakukan pekerjaan rumah seperti menyapu, mengepel, mencuci piring dan lain sebagainya.

Di retret, kita tidak hanya dilatih untuk sadar penuh akan aktivitas yang kita lakukan, tetapi kita diajarkan untuk hidup mandiri. Jika seseorang mendengar bahwa retret dengan hidup bermeditasi setiap hari begitu membosankan dan sangat malas, maka ternyata itu salah. Retret memang melatih kita untuk bermeditasi, tetapi itu lebih ke rutinitas kita sehari-hari yang dilakukan secara sadar. Sadar saat makan dan minum, berjalan, duduk, berbaring dan sebagainya.

Relaksasi Total

Selama saya mengikuti retret, saya sering mendengar kesan orang yaitu relaksasi total atau meditasi berbaring. Dimana kita dilatih untuk tidur secara sadar dan kalau tertidur adalah suatu bonus. Tidur jenis ini biasanya tidak menghasilkan mimpi. Kita memberikan julukan meditabo (meditasi bobo).

Relaksasi total biasanya disertakan dengan panduan relaksasi total agar kita bisa mendapatkan arahan dan instruksi saat melakukannya. Saya beberapa kali memimpin untuk relaksasi total dan banyak orang yang langsung terlelap bahkan menghasilkan paduan suara yang sangat lucu alias ngorok.

Meditasi Jalan

Pada saat meditasi berjalan, kita dibawa untuk bermeditasi berjalan outdoor. Kita melihat pemandangan gunung yang indah dan sawah yang begitu besar. Melihat ke kiri dan ke kanan terdapat sawah, melihat ke depan terdapat gunung yang menjuntai. Sangat indah sekali.

Saat saya sedang enak untuk berjalan dan menikmati udara segar yang menyegarkan tubuh, mungkin karena saya kurang mindfulness saat berjalan, saya terjilapak (tergeletak) di antara rerumputan. Untung saja rerumputan jadi tidak terlalu sakit. Maka dari itu, saya sadar mengapa kita harus melakukan aktivitas secara mindfulness. Jika sedang bengong atau memikirkan sesuatu, pasti yang saya alami akan terjadi.

Berbagi Tugas

Hal yang paling berkesan juga ada ketika meditasi kerja. Pada saat itu saya adalah volunteer. Saya mendapatkan meditasi kerja di toilet. Aduhh, selama retret, toilet adalah spot meditasi kerja yang paling saya hindari. Saya paling malas untuk menyikat WC dan juga menyedot WC. Kali ini, saya harus meditasi kerja di toilet dan tetap harus menjalaninya. Tugas saya menyikat dan menyedot WC hingga bersih.

Di rumah saja saya tidak pernah menyikat WC dan kali itu adalah kali pertama melakukan hal itu. Membersihkan rambut-rambut yang membuat air menjadi mampet juga harus dibersihkan. Saya merasa jijik tetapi menjadi tantangan.

Membersihkan WC ternyata tidaklah mudah. Tetapi, dengan mendapatkan shift di toilet, saya menjadi belajar cara untuk menyikat WC yang benar dan teman-teman yang lain juga dapat menjadi lebih bertanggung jawab dengan shift yang mereka dapatkan.

Water Flowering

Retret kali ini terdapat sesi water flowering, dimana kita bisa memberikan kesan kepada teman teman melalui tulisan. Kita diminta untuk menempel kertas di punggung dan teman-teman kita akan menuliskan kesan positif kita. Sesi yang paling seru karena heboh. Tujuan sesi itu juga setelah saya mendapatkan kesan dari orang lain untuk kita, sekaligus saya juga dapat mengintropeksi diri saya sendiri.

Manfaat Retret

Dengan mengikuti retret, masing-masing individu akan mendapatkan kesan dan pengalaman yang berharga termasuk saya. Saya menjadi lebih mandiri dari sebelumnya dan mendapatkan nutrisi tubuh dan meninggalkan sejenak kerjaan yang menumpuk di real life activity. Banyak manfaat yang akan didapatkan saat mengikuti retret.

Retret Remaja 2018 Kloter ke-2

Lihat foto di Facebook: Kloter ke-1 dan Kloter ke-2

NUAN, Aktif di Komisi Remaja Wihara Ekayana Arama, volunteer retret hidup berkesadaran, mahasiswa Universitas Pelita Harapan, Jurusan Hukum.

Masa Depan Generasi Muda

Masa Depan Generasi Muda

Young monks and nuns from Plum Village @Borobudur May 2018

Terlepas dari apa pun pendapat seseorang tentang politik pengawasan senjata di Amerika Serikat (AS), gerakan pemuda March for Our Lives pada tanggal 24 Maret yang lalu memperlihatkan semangat besar, kemahiran dan ketelitian intelektual yang dimiliki oleh generasi muda, terutama ketika mereka memiliki semangat besar dalam menghadapi isu yang relevan terhadap kondisi dan masa depan mereka.

Generasi muda merupakan masa depan masyarakat; baik masa depan negara, komunitas religius, maupun keluarga. Untuk itu, generasi muda perlu diberikan pengarahan yang kuat, produktif, serta penuh empati.

Namun, pengarahan saja tidaklah cukup. Generasi muda perlu diberikan ruang untuk mengeksplorasi bakat, mengembangkan keahlian, serta mengekspresikan diri mereka dalam komunitas Buddhis. Dengan demikian, generasi muda bisa berperan serta, menerima peluang dan tanggung jawab kepemimpinan, terutama mampu mendalami dan menjadikan agama Buddha sebagai pola pikir yang relevan dengan generasi mereka.

Gerakan generasi muda dalam menentang kekerasan senjata di seluruh AS bertepatan dengan tren-tren menarik seputar agama Buddha Amerika. Walaupun agama Buddha hanya merupakan sebagian kecil dari jumlah pemeluk agama di negara tersebut (contohnya, hanya terdapat 800.000 orang yang mengakui telah mempraktikkan agama Buddha di California), agama Buddha adalah satu-satunya agama yang mampu menarik pemeluk dari generasi muda – pada tahun 2007, 23% dari pemeluk agama Buddha berusia antara 18 sampai 29 tahun.

Sepuluh tahun kemudian, angka tersebut mencapai 34% (menurut Pew Research Center). Seorang akademisi di Universitas Berkeley, Layne R. Little, menyatakan bahwa agama Buddha mampu berkembang seperti ini berkat persepsi publik yang memandang Dharma sebagai ajaran pragmatis, berfokus pada pemahaman sifat sejati batin, kondisi manusia, serta cara mengurangi penderitaan.

Dengan keadaan dunia yang semakin tidak stabil dan tidak menentu, semakin banyak organisasi buddhis yang merasa bahwa pendekatan terhadap kepercayaan serta keimanan yang lebih humanis dan aktif, disertai dengan rasa kepedulian terhadap masyarakat, merupakan hal yang penting. Para pendukung ajaran Buddha humanis/aktif telah memimpin selama berpuluh-puluh tahun. Mereka berasal dari tradisi dan daerah yang berbeda-beda, dari Biksu Bodhi ke Thich Nhat Hanh ke Master Hsing Yun.

Kendati demikian gerakan agama Buddha maupun gerakan lainnya membutuhkan semangat, kreativitas, dan kecerdasan generasi muda untuk menyokongnya, terutama ketika dunia menyambut permasalahan-permasalahan baru. Ketika generasi muda diizinkan untuk mengembangkan potensi Bodhisatwa dengan sepenuhnya, maka masyarakat luas bisa merasakan berpuluh kali lipat manfaatnya.

Generasi muda dan institusi harus bekerja sama untuk saling memahami dan terbuka terhadap satu sama lainnya. Hubungan yang menguntungkan kedua belah pihak ini bisa jadi merupakan kunci untuk menyembuhkan penderitaan dan kegelisahan yang dirasakan pemuda masa kini, serta mungkin memperkenalkan kehidupan dan perspektif baru ke dalam struktur konvensional kita.

Generasi muda masa kini tenggelam dalam pertukaran pengetahuan yang terglobalisasi melalui internet dan media sosial. Karena informasi tentang agama bagi mereka tidak hanya berasal dari orangtua, guru, ataupun komunitas lokal, dan mereka akan terkepung oleh opini-opini yang saling bertentangan (tidak semua opini akan memihak pada agama), generasi muda tidak akan secara otomatis menghubungkan antara kepercayaan beragama dengan institusi yang menyatakan otoritas spiritual.

Walaupun kita mendukung generasi muda untuk mengeksplorasi tradisi Buddhis, kita percaya bahwa eksplorasi itu tidak perlu (atau tidak harus) memiliki penekanan doktrin yang sama dari generasi-generasi lalu. Hal ini dikarenakan walaupun inti Dharma tidak pernah berubah, agama Buddha terus-menerus merespon perkembangan kebutuhan sesuai dengan masyarakat yang berbeda-beda di seluruh dunia.

Pada tahun 1960, Master Zen Thich Nhat Hanh menulis surat detail kepada seorang pemuda mengenai bentuk latihan religius yang tidak akan bermanfaat baginya, dan yang menurut Thich Nhat Hanh harus ia hindari: “Bagi kebanyakan orang, agama hanyalah sekumpulan aturan dan ritual yang diwariskan oleh keluarga dan masyarakat. Akibat kemalasan atau kurangnya ketertarikan, banyak orang berpuas diri dengan pemahaman dangkal mengenai agama yang mereka peluk. Mereka tidak mempertimbangkan kebenaran ajaran agama tersebut berdasarkan pengalaman mereka sendiri, apalagi mempraktikkan ajaran-ajaran tersebut untuk mengembangkan dan menyembuhkan diri mereka. Orang-orang seperti ini lebih berpeluang untuk mengekspresikan kedogmatisan dan inteloransi.” (Plum Village)

Sebaliknya, Thich Nhat Hanh menyarankan generasi muda bahwa walaupun agama adalah sesuatu yang lebih besar daripada diri mereka sendiri, agama juga merupakan cerminan perjalanan yang sangat personal, yang harus terus-menerus menjadi percakapan internal. “Jika kamu mengikuti suatu agama, jangan menjadi seperti mereka. Pelajari agamamu dengan kemampuan intelektualmu, sampai ke kedalaman dan keindahan ajaran-ajarannya, sehingga agamamu bisa menutrisi kehidupan spiritual.

Agama yang sehat adalah agama yang hidup. Agama harus bisa berkembang dan belajar merespon kesulitan-kesulitan masa kini… Agama harus melayani kemanusiaan, bukan sebaliknya. Jangan biarkan siapapun menderita atau kehilangan nyawa atas nama agama.” (Plum Village)

Dengan pertimbangan-pertimbangan ini, apa yang bisa diharapkan oleh generasi muda buddhis? Mereka seharusnya bisa mengharapkan agama Buddha yang menyadari dirinya sendiri, agama Buddha yang tidak memandang remeh pemuda, agama Buddha yang bersedia mengeksplorasi secara terbuka mengenai bagaimana memahami konsep-konsep tradisional.

Sebagai contoh, apakah makna sadar penuh (mindfulness) di era media sosial dan reaksi serta penilaian seketika? Bagaimanakah seseorang menerima pengalaman-pengalaman emosional yang dialami di masa remaja (juga dalam kehidupan) sambil melatih ketidakmelekatan dengan tulus? Kita tidak mampu memberikan jawabannya di sini. Namun, adalah sekolah-sekolah dan para guru yang melibatkan generasi muda dan bersedia mengeksplorasi isu-isu masa kini yang akan mengekspresikan agama Buddha yang tidak lekang oleh waktu.

Dunia makin tidak terduga. Perubahan iklim mengancam masa depan umat manusia. Ini adalah era dominasi teknologi data dan perusahaan-perusahaan raksasa. Tantangan-tantangan yang dihadapi para pendidik, pemimpin dan penyembuh masa depan akan semakin penting. Namun jika pemimpin dan institusi spiritual mendukung generasi muda dan sebaliknya, maka tidak ada yang tidak bisa dicapai bersama-sama.

Sumber: Buddhistdoor View: Our Young Future
Terjemahan Bebas oleh: Aya Muhartono

Here is India, India is here

Here is India, India is here

Day of Mindfulness 7 April 2018
Day of Mindfulness 7 April 2018

Bersentuhan dengan latihan, membawaku kembali ke rumah sejatiku. Day of Mindfulness (DOM) merupakan latihan yang sangat saya tunggu-tunggu.

Seperti biasa, satu hari sebelum DOM diselenggarakan, saya  turut serta membantu di persiapan. Pada awalnya saya cuma berpikir bahwa “ah akhirnya saya bisa kembali berlatih”. Pada saat akhir, tiba-tiba Bhante turun dan membawa gitar. Saya langsung excited begitu mendengar bahwa besok kita akan mengawali DOM dengan Chanting Avalokitesvara. Saya pulang sebentar dan mengambil biola lalu kembali untuk berlatih.

Saat latihan dan chanting Avalokitesvara saya sempat bergetar haru. Sudah lama sekali kami tidak chanting bersama. Sejenak berpikir semoga teman-teman komunitas bisa berkumpul dan chanting bersama.

Pada hari Sabtu, saya harus mengantar ibu ke bandara terlebih dahulu. Sepanjang jalan, saya mengingat-ingat latihan yang sudah dilakukan semalam. Sesampainya di vihara, saya sempatkan diri saya untuk mengajar biola kepada 2 orang murid yang salah satunya juga merupakan peserta dan volunteer DOM.

Kami mulai kegiatan DOM tepat pukul 9 pagi. Ketika saya sudah maju ke depan, kami pemanasan dengan menyanyikan beberapa lagu-lagu latihan. Ada juga lagu yang kami belum latihan. Tapi ternyata kami dapat memainkannya dengan baik.

Sambil bermain, saya melihat teman-teman dari komunitas saya turut hadir. Awalnya teman-teman komunitas yang hadir hanya duduk di belakang, lalu bhante memanggil teman-teman agar dapat maju dan dapat melakukan chanting Avalokitesvara secara bersama-sama.

Chanting ini merupakan salah satu momen yang sangat saya senangi. Selain saya bisa merasakan getar nyanyian seluruh komunitas yang hadir. Saya merasa lebih tenang dan rileks. Sempat saya merasa sangat bersyukur masih memiliki kesehatan telinga sehingga bisa mendengar dengan baik. Beberapa peserta sempat terlihat merasakan haru yang sama rupanya. Bahagia? Tentunya sangat bahagia.

When you walk, you don’t talk
Saya ingin berbagi  sebuah cerita sangat menarik yang saya dengarkan saat bhante ceramah. Bhante bercerita ketika beliau sedang berlatih meditasi jalan bertiga di Plum Village. Sambil berjalan, bhante berbicara seru dengan 2 monastik llainnya. Tak lama, dari kejauhan Thich Nhat Hanh (Thay) melihat mereka. Seketika itu pun bhante dan 2 monastik lainnya terdiam. Saat berpapasan dengan Thay, Thay berkata “when you walk, you don’t talk”. Guru Thay kemudian berlalu begitu saja. Bhante merasa sangat tertampar dengan hal itu.

Saya sempat merasa sangat lucu pada awalnya. Namun kemudian berpikir. Kita terlalu sering mengerjakan banyak hal dalam satu momen. Sudahkah kita menyadari semua momen kekinian kita? Sudahkah kita berlatih hidup sadar hari ini? Apakah kita sedang sungguh-sungguh berlatih saat ini?

Terkadang saya pun merasa saya masih harus banyak berlatih. Dan dalam latihan, saya juga membutuhkan “lonceng kesadaran” dalam bentuk apa pun. Teguran Thay tadi juga sangat mengena di hati saya. Ketika saya naik motor jangan sambil mendengarkan lagu. Ketika saya makan jangan lah saya sambil berbicara. Nikmati satu momen kekinian pada satu waktu.

Here is India, India is here
DOM kali ini tidak ada diskusi kelompok seperti yang dilakukan pada DOM yang sudah-sudah. Kami justru mengganti diskusi bersama dengan nonton film berjudul “walk with me”. Ini adalah film dokumentasi tentang kegiatan-kegiatan keseharian yang dilakukan saat berlatih bersama. Setelah menonton, saya mendengarkan sharing Bhante pada saat tanya jawab sedang berlangsung.

Pada saat itu diceritakan bahwa Bhante merasa bosan berada di Perancis dan ingin kembali ke India. Lalu ketika ada kesempatan untuk bertemu dengan Guru Thay, Bhante meminta ijin untuk kembali ke India. Lucunya saat itu Guru Thay hanya terdiam. Beliau hanya menatap dengan tajam dan tidak berkata apa-apa. Sebentar kemudian Guru Thay beranjak untuk meninggalkan Bhante seorang diri. Dan ketika hendak membuka pintu untuk keluar, Guru Thay membalikkan badan dan berkata “Here is India, India is here”.

Ini adalah insight ke-2 yang saya dapatkan ketika mengikuti DOM di Ekayana. Sering kali ketika saya sedang berada di kantor atau sedang jenuh dengan semua pekerjaan yang menumpuk, saya merindukan rumah. Dan tidak lagi menyenangi hal-hal yang ada di lingkungan sekitar.

Kita menjadi lupa, bahwa kebahagiaan sesungguhnya berada di sini dan sekarang. Saya jadi terburu-buru karena ingin segera kembali ke rumah. Padahal belum tentu ketika kembali ke rumah, kita menjadi bahagia. Belum tentu ketika kita mendapatkan apa yang kita mau, kita akan menjadi bahagia.

Seketika di momen itu, saya memusatkan pikiran sejenak untuk membayangkan rumah yang saya cintai dan menyadari bahwa saya sedang bernapas sekarang dan saya sedang berada bersama komunitas untuk berlatih. Penderitaan saya perlahan memudar. Terkadang kita tidak perlu mengkotak-kotak-an pikiran agar kita bisa bahagia.

Semua itu adalah bentuk-bentuk persepsi yang sebenarnya hanya akan membuat kita semakin menderita. Dengan melepaskan semua bentuk-bentuk persepsi dan membuka semua kotak-kotak yang ada di pikiran. Maka kita akan bahagia. Happiness is as simple as you breathe. Simple right?

DANIEL volunteer mindfulness dari Wihara Ekayana Arama.

Di Manakah Rumah Saya yang Sesungguhnya?

Di Manakah Rumah Saya yang Sesungguhnya?

Retret di Belanda. Bhadrawarman, dari kanan pertama.

Tahun lalu saya berkesempatan pergi ke Belanda bersama keluarga saya dan Brother Duc Pho, yang menjadi tubuh kedua (second body) saya. Di hari pertama saya menginjakkan kaki di Belanda, saya merasa seperti tiba di rumah. Saya pernah mengunjungi beberapa negara di Eropa lainnya, tetapi saya tidak merasakan perasaan yang sama seperti yang saya alami di Belanda. Di Perancis, saya belajar latihan agar tiba di rumah yang sesungguhnya, “I have arrived, I am home”.

Tanah air saya adalah Indonesia. Sering kali saya renungkan bahwa ketika saya masih berada di Indonesia, bahkan ketika saya berada di rumah, saya tidak benar-benar berada di rumah. Pikiran saya seringkali tidak berada di rumah, tidak bersama tubuh saya. Sekarang walaupun saya tidak berada di Indonesia, saya merasa lebih tiba di rumah. Saya belajar untuk bernapas masuk dan keluar ketika pikiran saya sedang meloncat-loncat. Saya belajar untuk berjalan dengan sedemikian rupa agar saya dapat kembali ke rumah yang sesungguhnya.

Saya merasa sangat bahagia dan rasanya sangat mudah untuk mempraktikkan “I have arrived, I am home” di Belanda. Teringat Sister Dieu Nghiem (Sister Jina) pernah menceritakan hal yang sama kepada saya. Ketika beliau datang ke Indonesia, beliau merasa seperti tiba di rumah. Beliau mempelajari bahwa banyak makanan di Belanda yang asalnya ternyata dari Indonesia. Saya baru saja tiba dari Belanda untuk mendukung retret yang diadakan di sana.

Retret di Belanda “Insight is the source of deep happiness”
Di awal retret, muncul perasaan sedikit tidak nyaman dan tidak disambut oleh peserta dan panitia retret. Peserta retret mengetahui dari informasi yang mereka dapatkan sebelum retret bahwa retret ini akan diadakan dalam bahasa Belanda. Di hari pertama saya memfasilitasi sesi berbagi Dharma di dalam sebuah kelompok yang kita sebut sebagai keluarga, mereka terkejut bahwa ada satu monastik yang tidak bisa berbahasa Belanda. Saya memfasilitasi sesi tersebut dalam bahasa Inggris. Awalnya semua orang berbicara dalam bahasa Inggris, karena sebenarnya mereka bisa berbahasa Inggris. Beberapa orang kemudian mengatakan bahwa mereka tidak merasa nyaman untuk berbicara dalam bahasa Inggris. Kemudian kami memutuskan untuk membiarkan peserta retret di keluarga saya untuk berbicara dalam bahasa Belanda. Ada seseorang yang menerjemahkan ke dalam bahasa Inggris untuk saya.

Beberapa peserta retret di keluarga saya berbagi bahwa meskipun pada awalnya mereka merasa tidak nyaman karena masalah ini, akan tetapi mereka merasakan perasaan hangat di dalam keluarga. Tema retret ini adalah “Insight is the source of deep happiness”.

Saya berbagi kepada mereka bahwa pada awalnya saya tidak mengerti mengapa Thay memilih kata insight atau understanding sebagai terjemahan dari kata prajna dalam bahasa Sanskerta. Biasanya kata prajna diterjemahkan sebagai wisdom atau kebijaksanaan. Saya tidak mengerti mengapa Thay memilih kata yang maknanya terlihat lebih dangkal. Namun seiring berlalunya waktu, saya semakin mengerti mengapa Thay memilih kata pengertian atau insight. Teringat pada retret sadar penuh yang pertama saya ikuti, saya ajukan pertanyaan “Bagaimana caranya berlatih agar mendapatkan kebijaksanaan?” di sesi Tanya Jawab. Jawabannya adalah berlatih sila, samadhi, prajna.

Pada saat itu saya tidak begitu mengerti jawabannya. Barangkali karena pada saat itu saya baru mengenal latihan dan belum menerima sila Buddhis. Di Plum Village tiga latihan yang menjadi inti latihan adalah smrti, samadhi, prajna. Smrti adalah sila dalam bahasa Sanskerta. Samadhi adalah konsentrasi. Ketika Thay mengajarkan bahwa latihan sadar penuh dan konsentrasi dapat membantu kita untuk mendapatkan insight atau pengertian saya baru dapat mulai memahaminya. Saya dapat memahami diri saya sendiri, memahami tubuh dan pikiran saya.

Dahulu saya tidak benar-benar memahami tubuh saya sendiri. Makan berlebihan dan pola hidup yang tidak sehat membuat tubuh saya sangat gemuk. Sekarang saya sudah menurunkan lebih dari 20 kg berat badan saya. Dengan tubuh yang semakin ringan, pikiran pun menjadi lebih ringan. Saya dapat lebih memahami pikiran saya. Sekarang saya lebih memahami apa yang dimaksud dengan kebijaksanaan berdasarkan Thay. Menurut saya sekarang, kata pengertian atau insight bahkan bermakna lebih dalam, dan membantu saya dalam memahami kebijaksanaan yang sesungguhnya dalam ajaran Buddha.

Jalinan Jodoh

Di sesi berbagi Dharma saya pun berbagi dengan jujur perasaan apa yang saya rasakan di awal retret, bahwa saya merasa sedikit terluka karena perasaan “tidak diterima” oleh peserta retret. Namun perasaan bahagia dan syukur saya jauh melampaui luka yang ada di dalam diri saya, dan membantu saya dalam menyembuhkan luka tersebut. Kemudian saya berbagi bahwa di tahun pertama saya di Plum Village, saya berada di kamar bersama tiga brother dari Vietnam. Dua diantaranya tidak begitu fasih dalam berbahasa Inggris, sehingga kami tidak dapat berkomunikasi dengan lancar. Saya melihat bahwa barangkali ini salah satu hal yang membuat saya di awal sulit untuk benar-benar tiba di Plum Village.

Di tahun kedua saya berada di kamar bersama dua brother dari Belanda, dan satu brother dari Vietnam. Semuanya fasih dalam berbahasa Inggris, sehingga membuat saya merasa nyaman ketika berada di kamar. Kedua brother tersebut juga merupakan sahabat spiritual (kalyanamitra) saya. Sebelum sekamar dengan mereka, saya sudah bersahabat dengan cukup erat dengan mereka. Sekamar dengan mereka membuat persahabatan kami kian erat. Kami semua adalah penggemar minum teh. Biasanya kami minum teh bersama kala fajar menyingsing sebelum meditasi duduk. Kadang kami minum teh bersama di siang, sore, atau malam hari.

Saya merasa mempunyai jalinan jodoh yang sangat erat dengan monastik dari Belanda. Teringat seorang monastik dari Indonesia pernah mengatakan bahwa tidaklah aneh bahwa monastik dari Indonesia dapat bersahabat erat dengan monastik dari Belanda. Barangkali karena jalinan jodoh yang kami miliki di masa lalu. Teringat pula Sister Chan Duc berbagi ketika beliau tiba di India pada pertama kali, beliau merasa sangat nyaman seakan tiba di rumah. Kemudian Thay berkata pada beliau bahwa barangkali beliau pernah terlahir sebagai orang India di kehidupan masa lalunya. Ketika saya mendengar hal ini, saya berpikir bahwa mungkin saya pernah terlahir sebagai orang Belanda di kehidupan masa lalu saya.

Memulai Lembaran Baru

Seiring dengan eratnya hubungan saya dengan mereka, kesalahpahaman dan miskomunikasi kerap kali muncul. Pertama kali saya merasa terluka karena salah satu brother dari Belanda yang salah paham terhadap saya. Cara dia mengungkapkan perasaannya sangatlah langsung, yang ternyata merupakan salah satu budaya orang Belanda. Jika pada waktu itu saya tidak mengungkapkan keinginan untuk berlatih memulai lembaran baru, barangkali persahabatan saya dengannya sudah berakhir. Hal ini terjadi karena saya menganggap bahwa saya tidak salah, dan dia memiliki persepsi keliru terhadap saya.

Jika saya dikuasai oleh keangkuhan diri saya, saya tidak akan mau untuk berlatih memulai lembaran baru dengan dirinya. Namun ternyata setelah berlatih latihan ini, kami melihat bahwa akar permasalahan ini sangatlah kecil, hanyalah kesalahpahaman belaka. Persahabatan kami pun kian erat karena kami semakin memahami satu sama lain. Saya mulai memahami budaya orang Belanda, dan dia mulai memahami budaya orang Indonesia. Ketika pengertian muncul di dalam sebuah hubungan, persahabatan (atau biasa disebut sebagai brotherhood & sisterhood di Plum Village) pun semakin erat!

Saya melihat bahwa pengertian (mutual understanding) merupakan salah satu aspek penting dalam suatu hubungan. Dahulu karena saya tidak mengetahui latihan sadar penuh, saya memiliki kesulitan untuk mengerti keluarga saya, maka dari itu sulit bagi saya untuk merasa “tiba di rumah” di rumah keluarga saya. Baru setelah mengetahui latihan, saya belajar untuk mengerti dan mengasihi orangtua saya. Dahulu saya belajar ilmu komunikasi di perguruan tinggi, namun saya tidak mempelajari bagaimana cara berkomunikasi dan berhubungan dengan keluarga saya.

Hubungan saya dengan orangtua dan adik saya dahulu sangatlah buruk. Baru setelah mempelajari seni mendengar secara mendalam dan berbicara dengan cinta kasih, hubungan saya dengan keluarga saya menjadi semakin membaik. Saya belajar untuk mendengar ketika papa saya marah. Dahulu saya tidak mengerti mengapa papa saya mudah sekali marah.

Sekarang saya mengerti bahwa itulah cara papa saya mengekspresikan kasihnya dan berupaya untuk berkomunikasi dengan orang lain. Karena papa saya tidak mengetahui latihan untuk mendengarkan kemarahan di dalam dirinya, ucapan yang dilontarkan oleh papa saya menjadi dipenuhi dengan kepahitan. Alhasil hubungan kami bukan semakin baik namun menjadi semakin buruk. Baru setelah saya belajar untuk mendengar, saya memutuskan untuk berlatih mendengar ketika papa saya marah. Mama saya kemudian tertarik untuk mempelajari latihan, sehingga membantu mengubah keadaan di keluarga saya. Setelah itu saya baru merasa “tiba di rumah” di rumah keluarga saya. Sekarang saya berkesempatan untuk memperdalam ketibaan saya di Plum Village.

Teringat Thay mengajarkan bahwa tiba di rumah “I have arrived, I am home” adalah suatu latihan. Seiring dengan semakin dalam latihan kita, semakin dalam pula ketibaan kita. Di salah satu buku Thay mengajarkan bahwa latihan “I have arrived, I am home” adalah latihan paling mudah atau sederhana yang beliau telah ajarkan. Alangkah terkejutnya ketika saya membaca buku Thay yang lain, Thay mengatakan bahwa latihan “I have arrived, I am home” adalah latihan terdalam yang beliau telah ajarkan. Jadi di manakah rumah saya yang sesungguhnya? Saya menuju dalam perjalanan pulang ke rumah saya! (Bhadrawarman)

BHADRAWARMAN ditahbiskan sebagai samanera di Wihara Ekayana Arama, sekarang sedang berlatih di Upper Hamlet, Plum Village Perancis

Mindfulness Class: Meditasi Kerikil

Mindfulness Class: Meditasi Kerikil

Mindfulness Class: Meditasi Kerikil
Mindfulness Class: Meditasi Kerikil

Batu kerikil (pebble) adalah bagian dari alam dan sangat mudah ditemukan dimana-mana. Supaya lebih menarik lagi, saya mengecat beberapa batu contoh agar anak-anak lebih fokus. Dua minggu ini pun diisi dengan memperkenalkan meditasi kerikil untuk semua kelas.

Sebelum berpraktik meditasi, saya mejelaskan terlebih dahulu tentang empat hal yang diwakili oleh setiap kerikil.

Kerikil pertama mewakili unsur bunga

Setiap manusia adalah seperti setangkai bunga di semesta. Seperti halnya bunga, manusia juga dapat layu dan tidak segar karena banyaknya masalah dan tekanan yang dihadapi. Oleh karena itu kita perlu menata dan mengembalikan kesegaran kita.

“Bunga berarti kesegaran kita. Kita semua memiliki kemampuan untuk menjadi segar, kekuatan untuk menjadi segar. Jika kita kehilangan kesegaran, maka kita bisa berpraktik menarik dan mengembuskan napas, sambil menata kembali kesegaran kita. Kamu juga sekuntum bunga, dan kamu memiliki kesegaranmu. Kita akan menjadi indah kembali, setiap kali kita menata kembali kesegaran kita.
Menarik napas, saya melihat diriku sebagai bunga.

Mengembuskan napas, saya merasa segar.

Bunga, segar.”

Kerikil kedua mewakili gunung yang kokoh

Terkadang muncul rasa gelisah, rapuh, tidak percaya diri dan putus asa dalam diri kita. Sehingga dibutuhkan kekokohan dan kestabilan dalam batin kita agar tidak goyah.

“Gunung mewakili kekokohan dan kestabilan. Ada pegunungan di dalam batinmu, karena ketika kamu berpraktik meditasi duduk dan meditasi jalan, kamu sedang menumbuhkan kemampuanmu untuk kokoh dan stabil. Kekokohan dan kestabilan sangatlah penting bagi kebahagiaan kita. Kita tahu bahwa kita memiliki kemampuan untuk stabil, kemampuan untuk kokoh. Jika kita tahu cara berpraktik berjalan sadar penuh, atau duduk sadar penuh, maka kita menumbuhkan kekokohan kita, kestabilan kita. Itulah gunung di dalam batin kita.
Menarik napas, saya melihat diriku sebagai gunung.

Mengembuskan napas, saya merasa kokoh.

Gunung, kokoh.”

Kerikil ketiga mewakili air yang tenang

Ketika permukaan air tenang, ia akan memantulkan apapun yang ada ada di atasnya dengan sempurna. Ketika kita hening, kita akan melihat segala hal sebagaimana adanya. Sebaliknya, jika kita tidak tenang, kita akan menjadi korban persepsi keliru.

“Air yang tenang memantulkan langit, awan, dan pegunungan. Air yang tenang sangatlah indah. Saat airnya tenang, maka ia akan memantulkan apapun seperti apa adanya, tanpa menambah atau menguranginya. Ketika kita belajar cara untuk menarik dan mengembuskan napas dengan sadar penuh, kita bisa menenangkan diri kita. Kita menjadi tenang dan damai, tidak lagi menjadi korban pandangan keliru. Kita memiliki kemampuan untuk menjadi luar biasa jernih, dan itulah air yang tenang di dalam batin kita.
Menarik napas, saya melihat diriku sebagai air yang tenang.

Mengembuskan napas, saya memantulkan apapun sebagaimana adanya.

Air yang tenang, memantulkan.”

Kerikil keempat mewakili ruang yang bebas

Ruang adalah kebebasan dan kebebasan adalah fondasi dari kebahagiaan sejati. Ketika diminta untuk memilih, pasti kita akan memilih berada di ruang yang luas dan bebas, alih-alih terhimpit dan sesak. Tetapi pada kenyataannya, kita sering berada dalam kondisi yang sesak akibat masalah dan tugas-tugas keseharian kita. Untuk itu, kita perlu menumbuhkan ruang dalam diri dan juga memberi ruang pada orang di sekitar kita, agar kita dapat merasa bahagia.

“Kita perlu memiliki ruang di dalam batin kita, agar kita bisa mengalami kebebasan dan sukacita. Tanpa ruang, kita tidak bisa berbahagia atau penuh kedamaian. Menarik dan mengembuskan napas, kita menyadari bahwa ada banyak sekali ruang di dalam batin kita. Ketika kita berpraktik, dalam cara yang bisa menumbuhkan ruang di dalam batin kita, maka kita menjadi bebas dan berbahagia.
Menarik napas, saya melihat diriku sebagai ruang.

Mengembuskan napas, saya merasa bebas.

Ruang, bebas.”

Setelah mendapat penjelasan, anak-anak lalu mengambil sikap duduk bermeditasi sambil memegang kerikil yang telah dibagikan. Usai bermeditasi, saya membagi lembaran kertas praktik untuk mereka gambar. Menggambar bunga, gunung, air yang tenang serta ruang yang bebas, sesuai imajinasi mereka.

Sebelum kelas berakhir, saya meminta mereka untuk menjawab pertanyaan di balik lembaran gambar mereka. Pertanyaan berupa kapan mereka merasa segar, semangat, penuh semangat dan ceria; kapan mereka merasa kokoh, kuat, dan penuh percaya diri; kapan mereka merasa tenang, hening, sunyi dan fokus; dan kapan mereka merasa bebas, ringan, dan relaks. Dari jawaban-jawaban yang terkumpul saya dapat merasakan kepolosan cara berpikir anak-anak. Sederhana dan tidak rumit.

This slideshow requires JavaScript.

Ada yang menarik setelah selesai sesi meditasi kerikil ini. Sekelompok anak-anak bersemangat mendatangi saya sambil menyodorkan batu yang telah mereka cari sendiri untuk saya beri warna. Hahaha.. Semoga praktik yang telah diberikan dapat mereka pahami dan praktikkan di rumah, serta bermanfaat bagi perkembangan spiritual mereka. (Rumini Lim)*

“Through mindful breathing and visualization, the qualities of freshness, solidity, clarity, and freedom are cultivated using the images of a flower, a mountain, still water, and a spacious blue sky. The pebbles help us make what can be abstract concepts into something more concrete.”

This slideshow requires JavaScript.

RUMINI LIM guru sekolah Ananda di Bagan Batu dan mengajar mindfulness class

Keindahan dari Sesuatu yang Sederhana

Keindahan dari Sesuatu yang Sederhana

Meditasi Minum Teh
Meditasi Minum Teh

Pada Sabtu, 24 Maret 2018 ini, kami akan berlatih meditasi mindfulness di kota kabupaten Muara Bungo. Keistimewaan dari latihan mindfulness kali ini adalah tambahan latihan meditasi menggunakan lilin yang mensimulasikan pelita dalam diri masing-masing.

Perjalanan dan Persiapan

Kami berkumpul di wihara pada pukul 6 pagi dan berangkat bersama-sama melalui jalan darat tepat pada pukul 06.30 pagi. Sepanjang kiri dan kanan jalan antara Jambi hingga Muara Bungo di Sumatera ini banyak terlihat pepohonan sawit dan karet yang mungkin bagi sebagian orang kurang menarik. Kendati demikian kami bahagia dapat menikmati perjalanan dengan bersenda gurau.

Sesuai dengan perkiraan, waktu tempuh ke lokasi memakan waktu 6 jam. Tepat pukul 12.30 siang. Perjalanan panjang yang berkelok-kelok tentunya membuat rasa lapar lebih terasa. Untungnya tuan rumah langsung menyambut dengan sajian makan siang yang sangat nikmat.

Jumlah peserta meditasi mindfulness kali ini berjumlah 32 orang. Latihan mindfulness dimulai pukul 14.00, dengan susunan jadwal relaksasi total, meditasi duduk, meditasi minum teh dan sharing pengalaman dan cerita. Persiapan segala kebutuhan latihan dan pembagian tugas dilakukan mulai pukul 13.30. Tugas-tugas tersebut mencakup menyiapkan teh dan makanan kecil, dokumentasi dan lain-lain.

Kami harus bisa memanfaatkan waktu sebaik mungkin agar dapat selesai latihan sesuai jadwal, sebab wihara akan dipakai untuk kebaktian puja Mahayana (liam keng). Hari ini memang bertepatan dengan hari uposatha tanggal 8 penanggalan lunar.

Relaksasi total

Kegiatan ini dilakukan selama 45 menit diiringi dengan renungan dan backsound yang mengantarkan relaksasi sangat berkualitas. Sahabat dari Bungo membawakan relaksasi ini dengan sangat apik walau pun baru perdana.

Relaksasi Total
Relaksasi Total

Meditasi Duduk

Usai relaksasi total, saya pun membacakan tuntunan meditasi duduk dari buku retret “Go as a River”. Meditasi ini kami lakukan selama 15 menit, mulai dari pukul 15.00 hingga pukul 15.15. Kemudian para peserta dipersilakan break selama 15 menit yang bisa dimanfaatkan untuk ke kamar kecil atau sekadar mengambil minum. Para volunteer pun menyiapkan teh dan makanan kecil.

Meditasi Duduk
Meditasi Duduk

Meditasi Minum Teh

Mengingat jumlah peserta yang cukup banyak dan kami harus bisa selesai tepat waktu, maka para volunteer membantu menuang teh yang akan dibagikan. Meditasi minum teh ini dimulai tepat pukul 15.30 dan saya menjelaskan cara melakukan pembagian gelas teh dan makanan kecil.

Saya mengangkat nampan dengan cangkir-cangkir berisi teh dan mengarahkan ke sahabat di sisi kanan saya. Sahabat tersebut akan beranjali dan mengambil satu cangkir teh dengan penuh perhatian dan meletakkannya di lantai. Kemudian kembali beranjali lagi ke saya dan menyambut nampan dari saya. Saya pun beranjali kepadanya sebelum dia mengarahkan nampan tersebut ke sahabat di sisi kanannya. Begitulah seterusnya nampan teh tersebut berpindah dari satu sahabat ke sahabat yang lainnya.

Ternyata cangkir teh di satu nampan tersebut tak cukup untuk seluruh peserta yang telah duduk melingkar dalam sebuah lingkaran besar. Seorang volunteer pun membawa satu nampan yang sudah disediakan di depan saya untuk menyambung nampan yang sudah kosong.

Cara yang sama pun dilakukan ketika mengedarkan makanan kecil. Makanan kecil kali ini terdiri dari chaipao mini (bakpao berisi chai = sayur-sayuran) dan brownies yang telah dipotong kecil-kecil. Masing-masing makanan dialasi dengan daun pisang yang digunting berbentuk bundar menyerupai piring kertas kecil.

Ketika lonceng dibunyikan, para peserta mengikuti instruksi untuk mengangkat cangkir teh masing-masing. Mereka pun mendengarkan syair minum teh yang saya bacakan.

 Secangkir teh di dalam kedua tanganku

Aku membangkitkan kesadaran sepenuhnya

Badan jasmani dan pikiran hadir sepenuhnya di sini dan saat ini.

 

Meditasi minum teh secara hening ini dilakukan selama 15 menit, yang diakhiri dengan mendengarkan bunyi lonceng.

Meditasi Minum Teh dan Sharing
Meditasi Minum Teh dan Sharing

Sharing 

Pada acara sharing, seorang sahabat bertanya mengenai posisi relaksasi total. Apakah harus tidur telentang lurus? Apakah tidak boleh miring ke kiri atau kanan?

Sahabat yang lain pun menjawab bahwa inti relaksasi total adalah mendapatkan posisi seluruh tubuh yang benar-benar relaks. Jika pertama-tama terasa kurang nyaman atau tidak relaks, maka dapat dicoba merelakskan seluruh tubuhnya. Lama-lama pun akan terbiasa.

Relaksasi total merupakan sesi yang sangat disukai, rata-rata peserta merasa sangat nyaman dan relaks setelah relaksasi total.

Ada juga pernyataan menggelitik dari salah seorang peserta yang baru pertama kali mengikuti latihan. “Mau minum teh saja kok repot, dari haus, sampai tidak terasa haus lagi.” Melihat mendalam atas kerepotan itu, ternyata bisa ditemukan pelatihan kesabaran. Jika fokus pada kesabaran maka benih kesabaran tersirami. Jika fokus pada kerepotan maka benih kerepotan yang tersirami.

Tepat pukul 16.30 acara sharing pun ditutup dengan membacakan sutra pelimpahan jasa. Hal ini dilakukan untuk mendedikasikan seluruh jasa kebajikan yang telah kami lakukan bersama-sama selama 2½ jam kepada para leluhur dan semua makhluk.

Cerita Si Buta dan Lentera

Pada rangkaian latihan ini sebenarnya ada satu sesi yang seharusnya dilakukan beruntun. Tetapi sesi tersebut cocoknya dilakukan pada malam hari, sehingga kami pun melakukan kegiatan sesi tersebut di malam harinya.

Sesi ini terinspirasi dari suatu artikel mengenai seorang buta yang membawa lentera di malam hari yang suasananya gelap. Si buta pun ditanya oleh orang yang berpapasan dengannya, “Mengapa engkau  membawa lentera? Apakah engkau menyalakan lentera untuk orang lain?”.

“Saya menyalakan lentera untuk diri saya sendiri,” jawab si buta.

Orang yang berpapasan pun kembali bertanya pada si buta,” Bukankah engkau buta dan tak bisa membedakan terang atau gelap?”

Si buta pun menjawab, “Tadi saya berjalan tanpa lentera dan beberapa kali saya tertabrak oleh orang lain yang berjalan berlawanan arah dengan saya. Saya pun menyalakan lentera agar orang lain dapat melihat jalan dan juga saya.”

Bila kita mampu menyalakan lentera atau pelita kita masing-masing maka kita akan bisa memperlihatkan terang kepada orang lain. Saat orang lain tergugah oleh terangnya lentera kita maka orang tersebut pun akan menyalakan lenteranya sendiri.

Lantas bagaimana cara melakukannya ?

Meditasi dengan Lilin

Caranya sederhana dan mudah, dan semoga simulasi ini dapat memberi inspirasi lebih kepada sahabat-sahabat terkasih.

Meditasi dengan Lilin
Meditasi dengan Lilin

Pertama-tama kami mempersiapkan backsound instrument lagu ‘lilin-lilin kecil’ dari Chrisye dan lilin-lilin untuk dibagikan. Setiap lilin diselipkan kertas agar lelehannya tak menetes di tangan. Masing-masing sahabat mendapatkan satu lilin.

Satu orang sahabat bertugas menyalakan lilin pertama dari lilin di altar baktisala. Setelah lilin menyala, sahabat tersebut duduk sambil memperhatikan nyala lilin ditangannya bernapas masuk dan keluar dengan damai. Sahabat di sisi kanannya pun menyalakan lilin dengan mengarahkan lilin yang dipegangnya ke lilin sahabat yang sudah menyala. Demikian seterusnya hingga lilin yang dipegang seluruh sahabat menyala.

Lilin-lilin tersebut menggambarkan diri kita. Jika kita mampu menyalakan pelita kita untuk menerangi kegelapan, maka kita akan menginspirasi orang lain untuk menyalakan pelita-pelita mereka. Setelah semua lilin menyala, kami pun berfoto. Hasil foto tersebut memperlihatkan keindahan dari suatu hal yang sangat sederhana.

Demikian juga dengan kita, bila pelita-pelita setiap orang menyala dengan benar maka dunia ini akan menjadi begitu indah.

Sebuah pelita bisa menyalakan banyak pelita

Bhante Nyanabhadra juga terus mendukung kami untuk dapat membentuk komunitas mindfulness agar kami bisa terus berlatih secara berkala. Kami pun dapat menyalakan pelita kami dan kelak dapat menginspirasi orang lain untuk menyalakan pelita mereka masing-masing.

Terima kasih kepada sahabat di Bungo yang telah berlatih bersama-sama kami. Semoga semakin banyak pelita yang menyala dengan benar sehingga tidak membakar namun hanya menjadi penerang kegelapan.

ELYSANTY Volunteer Day of Mindfulness dan Retret Hidup Berkesadaran dari Jambi

Teruslah Berlatih Teruslah Berbuat Kebaikan

Teruslah Berlatih Teruslah Berbuat Kebaikan

Wihara Ekayana Serpong (WES) kembali mengadakan kegiatan DOM (Day of Mindfulness), pada tanggal 3 Mar 2018, kegiatan yang bertujuan agar para pesertanya dapat berlatih sadar penuh sepanjang sesi latihan. DOM kali ini, dibimbing oleh Sister Rising Moon.

DOM kali ini punya kesan tersendiri bagi saya, karena saya berhasil, membawa serta kedua orang tua saya untuk ikut berlatih. Dan ini juga kali pertama saya mengikuti DOM di WES.

Sepanjang latihan awal, ketika meditasi duduk, orientasi dan ceramah, jujur hati saya tak begitu tenang, karena saya juga mengamati kedua orang tua saya. Membantu mengingatkan mereka ketika bel untuk menarik napas. Membantu membukakan halaman agar mendukung mereka untuk berlatih.

Jam istirahat pun tiba, orang tua saya bercerita. Mama kakinya cepat pegal. Papa juga agak terkantuk karena bangun terlalu pagi. Saya bersyukur, saya yang masih “lebih muda” sudah mulai mengenal praktik latihan ini. Dan saya sadar, tanpa adanya mereka, tak akan ada tubuh ini, dan tidak mungkin saya bisa berlatih. Sudah tugas saya untuk mengenalkan mereka latihan ini. Semoga dukungan komunitas dapat membantu mereka dalam latihan.

No Mud, No Lotus
itulah tema DOM kemarin, yang bisa di artikan, tak ada kebahagiaan (Lotus = Teratai) tanpa penderitaan (Mud = lumpur).

Seperti yang di ceritakan sister, kadang kita tidak menghargai gigi kita, kita tidak bersyukur ketika gigi kita baik dan tidak sakit. Harusnya kita bahagia. Tapi begitu kita sakit gigi, baru kita menyadari sebenarnya ketika gigi kita sehat, itulah kebahagiaan.

Begitu juga dalam hidup saya ini. Saya sadar betul, hal yang menarik saya kembali untuk latihan, salah satunya karena mengalami penderitaan kehidupan.

Saya letih akan kebahagiaan semu. Makan, bermain, karaoke, jalan–jalan, nonton bioskop, semua itu memang asyik. Tapi tidak juga memberikan jawaban atas permasalahan kehidupan saya. Setelah melakukan itu semua, saya tetap harus menghadapi permasalahan hidup ini. Bagi saya, hal itu hanyalah pengalih perhatian, maka dari itu, saya menganggap hal semacam itu hanyalah kebahagiaan yang palsu.

Pikiran saya dulu
Melihat keadaan kedua orang tua saya, saya menyadari, pentingnya berlatih selagi muda. Kadang pun masih bisa ada rasa menyesal yang timbul, kenapa tidak dari kecil saya berlatih. Tapi kembali, penyesalan tak ada gunanya.
Saya mencoba menelusuri dan mengingat, pola pikir saya ketika kecil. Aaah, saat itu memang hidup saya masih “baik-baik” saja. Tak ada masalah, tak ada yang perlu dipusingkan.

Ternyata oh ternyata. Terima kasih masalah, you save my life!

Apa lagi ya yang jadi alasan ketika muda saya tak berlatih?

Oo.. dulu saya merasa, meditasi itu menjenuhkan. Duduk diam. Ngapain coba? Tapi saya sekarang sadar, dulu pengertian saya kurang tepat. Meditasi ternyata tidak harus duduk, tapi bisa hanya dengan cukup sadar dan menyadari napas.

Apalagi ya pikiran yang membuat saya tak berlatih dulu?

Mmm… Oo, karena rasa “malas”. Nanti ajalah, mau happy–happy duluan. Namanya juga bocah, masih pengen main game, masih ingin haha hihi. Jalan–jalan. Nonton. Dan ternyata satu kata “nanti” itu lamaaaaa sekali. Bertahun–tahun lamanya.

Yap, no mud no lotus, penderitaan yang membawa saya ke jalan ini. Dengan merasakan penderitaan, saya berusaha mencari sebabnya, dan mulai mengubah bentuk mental. Dengan mendengar ceramah dan berlatih hidup sadar, perlahan saya mengerti dan hidup terasa lebih berarti.

Kematian tak dapat diprediksi
Berpikir tentang kematian, menjadi sebuah cambuk dalam diri saya untuk terus berbuat baik. Saya sadar, cepat lambat, kematian adalah pasti. Saya tidak tahu, siapa yang berangkat lebih duluan. Mungkin saya, atau keluarga. Tapi dengan menyadari ini, saya tetap berusaha mawas diri dan melakukan kebaikan.

Waktu berjalan cepat, terutama bila tidak kita sadari. Dengan menyadari hidup, setiap tarikan napas itu berarti. Setiap tindakan kita, yang mungkin kecil, pasti ada membawa perubahan. Baik atau buruk, tergantung yang kita lakukan.

Kematian bukanlah hal yang kita takutkan. Tapi penting sekali untuk mengetahui, amat sulit terlahir menjadi manusia. Bayangkan seekor penyu yang muncul 100 tahun sekali untuk menarik napas di tengah samudra, dan ketika muncul ke permukaan, ada gelang berbentuk lingkaran yang ukurannya pas dengan leher penyu tersebut. Ketika penyu itu muncul dan masuk ke dalam gelang, kelahiran sebagai manusia terjadi.

Tidak ada salahnya mengejar kebahagiaan materi dan duniawi, tapi seimbangkan dengan berlatih. Bayangkan ada seorang kaya, dengan kekayaan 5 miliar. Tapi sudah meninggal, Anda diminta bertukar tempat dengannya, Anda dapat 5 miliar tapi langsung mati, apakah Anda mau ?

Dengan mengetahui sulitnya menjadi manusia, kiranya kita bisa lebih menghargai setiap detik dalam hidup ini. Karena waktu yang telah pergi tak akan pernah kembali. Jadikanlah hidupmu, selalu berarti..

Teruslah berlatih, teruslah berbuat kebaikan.

Be mindful and be happy! (Edwin Halim)*

 

*Musisi dan sekaligus pakar IT