Bentuk Luar

Bentuk Luar

Begawan Buddha, aku merasa malu, karena aku sering berlatih tapi hanya bentuk luar saja, tanpa memperhatikan makna sesungguhnya. Ketika mempersembahkan dupa, menyentuh bumi, praktik meditasi duduk dan berjalan, membaca sutra, aku membiarkan pikiran terus mengembara ke masa lalu dan masa depan, dan aku terjebak dalam pemikiran tak bermanfaat tentang masa kini. Aku telah sering kehilangan banyak kesempatan berharga karena tidak berlatih dengan serius. Sebetulnya, ketika melangkah atau bernapas dengan penuh kewawasan, aku berkesempatan untuk membangkitkan energi kewawasan dan konsentrasi tepat. Ketika kewawasan dan konsentrasi tepat telah bangkit, maka energi pencerahan dan pengertian juga akan hadir.

Aku sangatlah beruntung karena sudah mendapatkan instruksi latihan itu. Semetara aku masih seperti orang tidak mengerti apa pun. Aku berjalan, berdiri, berbicara, dan tersenyum dalam kealpaan. Aku berjanji, Begawan Buddha, aku akan berusaha menjadi lebih baik lagi dalam setiap momen dalam kehidupan sehari-hari, aku akan membangkitkan kewawasan dan konsentrasi tepat lebih banyak lagi. Membangkitkan kewawasan dan konsentrasi bukan hanya menyembuhkan dan mentransformasikan batin dan tubuh, tetapi juga mendukung banyak anggota sangha lainnya dan akan meningkatkan kualitas praktik dari seluruh sangha.

Menyentuh Bumi

Begawan Buddha, dengan tubuh, ucapan, dan pikiran bersatu padu, aku menyentuh bumi dengan rasa syukur kepadamu, Buddha yang telah tiba di pantai seberang, yang mampu menunjukkan jalan, agar aku selalu mengingatkan janjiku. [Genta]

Dengan tubuh, ucapan, dan pikiran dalam satu kesatuan, aku menyentuh bumi dengan penuh rasa syukur kepada Buddha Vipasyin. [Genta]

Buddha dan Sangha Orisinal

Buddha dan Sangha Orisinal

Begawan Buddha, Aku melihat Buddha duduk bersama Sangha biksu, biksuni, upasaka, dan upasika. Aku seperti Raja Prasenajit, setiap kali raja melihat komunitas Sangha biksu dan biksuni, raja merasa Buddha begitu luar biasa dan energi keyakinan, respek, dan kagum tumbuh besar. Aku merasakan kehadiran Buddha dalam Sangha. Buddha telah mentransmisikan kearifan dan welas asih kepada begitu banyak orang. Begawan Buddha, semua murid-muridmu, apakah itu biksu, biksuni, upasaka, atau upasika, merupakan kelanjutan dari Buddha; sebetulnya mereka juga adalah Buddha. Aku melihat Buddha dalam metode praktik yang telah diajarkan, jika ajaran itu diterapkan dengan terampil, maka akan membawa pada transformasi dan penyembuhan. Begawan Buddha, aku bisa melihat Buddha dalam energi pengertian dan welad asih yang terwujud dalam setiap manusia, dalam karya tulisan, puisi, arsitektur, musik, dan karya seni dan bentuk budaya. Aku bisa merasakan Buddha dalam diriku, dalam benih pencerahan dan cinta kasih yang memungkinkan aku berlatih mengembangkan kearifan dan welasasih.

Menyentuh Bumi

Begawan Buddha, dengan tubuh, ucapan, dan pikiran bersatu padu, aku menyentuh bumi agar bisa menyentuh Buddha dalam diriku, dalam Sangha, menyentuh Buddha dalam ajaran beserta praktik Dharma, juga dalam kesempatan menakjubkan yang telah Buddha ciptakan untuk kehidupan spiritualku. [Genta]

Dengan tubuh, ucapan, dan pikiran bersatu padu, aku menyentuh bumi di hadapan Buddha Dipankara, dia yang telah memprediksi pencerahan dari guru akarku, Buddha Sakyamuni. [Genta]

Doa Tahun Baru Kepada Ibu Pertiwi dan Semua Guru Leluhur

Doa Tahun Baru Kepada Ibu Pertiwi dan Semua Guru Leluhur

Kepada Thay yang terkasih, para leluhur yang kami muliakan, dan Ibu Pertiwi,

Kami telah hadir di sini sebagai empat lapisan komunitas pada momen penuh khidmat di tahun baru untuk mengungkapkan rasa syukur dan aspirasi mendalam kami sebagai sebuah keluarga spiritual serta untuk memulai lembaran baru.

Kami tahu bahwa para leluhur juga bersama kami pada momen ini, semua leluhur menjadi tempat kami berlindung. Ketika kami menyentuh bumi pada malam ini, kami merasa suatu hubungan yang erat dengan para leluhur, juga dengan Ibu Pertiwi: Bumi biru yang indah, bodhisattwa maha penyegaran, harum dan sejuk, baik hati dan inklusif, menerima semuanya. Ibu Pertiwi, kami semua adalah anak-anakmu, dan begitu juga kami masih memiliki kesalahan dan kekurangan, setiap kali kami pulang ke rumah, engkau selalu siap membuka dekapan untuk memeluk kami.

Thay yang kami kasihi, pada masa lalu kami telah membiarkan benih-benih kekhawatiran dan ketidakpastian tersirami berulang kali mengakibatkan begitu banyak ketakutan dalam diri kami. Kami ragu untuk berlindung pada jalan Dharma, dan bahkan kami juga meragukan keluarga spiritual ini. Kami tidak sungguh-sungguh dalam praktik. Kami telah membiarkan emosi negatif dan persepsi keliru mengambil alih diri kami, sehingga memunculkan putus asa, merasa terkucilkan, dan kesedihan.

Menyadari hal itu, kami ingin memulai lembaran baru dan mengingatkan kami akan komitmen untuk berlatih sepenuh hati, berlindung pada komunitas tercinta ini, dan menjadi kelanjutan dari Thay dan semua guru dari silsilah leluhur spiritual. Kami bertekad untuk hidup lebih mendalam dengan cara berlatih bernapas dan berjalan berkesadaran dalam kehidupan sehari-hari, karena kami tahu itulah latihan kesukaanmu. Kami juga tahu Thay senang membangun sangha, kami akan melanjutkan tugas membangun persaudaraan kakak dan adik dengan sepenuh hati, walaupun kami sering menghadapi tantangan. Kami tidak akan menyerah untuk praktik, atau meninggalkan komunitas kami, tapi beraspirasi untuk mendengar secara mendalam dan saling membantu, tidak akan meninggalkan siapa pun, walaupun dia menjadi penyebab penderitaan.

Ibu Pertiwi, sebagai keluarga dalam kemanusiaan, kami sering keliru dalam mencari kebahagiaan, kami membiarkan keserakahan dan materialisme memerintah. Kami sering mengejar status, kekuasaan, barang dan materi, kesenangan duniawi, lalai bahwa hal-hal demikian tidak akan mendatangkan kebahagiaan dan kebebasan. Kami telah melukai Tanah tempat kami berpijak juga diri sendiri, kami mengeksploitasi gunung dan sungai, bertindak semena-mena terhadap hutan dan spesies lainnya, menyebabkan polusi atmosfir dan menyebabkan bumi ini kehilangan keseimbangan dan keindahannya.

Kami bertekad untuk menyederhanakan hidup kami, mengingat kami bahwa pada momen kekinian telah memiliki banyak kondisi untuk berbahagia. Kami berjanji untuk hidup lebih mendalam dan bersyukur, menyadari bahwa kehidupan itu sendiri adalah keajaiban. Pada tahun baru ini, kami bertekad untuk mengurangi konsumsi dan berupaya untuk hidup lebih bertanggung jawab dan swasembada untuk diri sendiri dan Ibu Pertiwi.

Wahai para leluhur, kami telah membiarkan rasa takut, fanatik dan intoleransi memicu perpecahan dalam keluarga. Kami telah menjadi penyebab penderita sesamanya, diskriminasi atas nama agama, etnik, dan warga negara. Kami telah menutup pintu hati dan menutupi semua perbatasan karena ketakutan dan ketidaktahuan. Kami telah menyebabkan peperangan, teror dan konflik antar sesama manusia, mengizinkan pergolakan militer menjadi semakin parah dalam masyarakat. Kami telah melupakan bahwa sesungguhnya kita saling berkaitan erat, dan kebahagiaan dan penderitaan kita saling bergantungan kepada kebahagiaan dan penderitaan pihak lain.

Kami yakin bahwa kami memiliki kearifan non diskriminasi dan welas asih yang luhur, itu semua telah diwariskan oleh guru spiritual dan para leluhur, juga dari Ibu Pertiwi. Kami bertekad untuk terus berada di jalan Dharma ini, tetap membuka hati, dan meletakkan keangkuhan kami, agar pengertian dan cinta kasih bisa hadir dalam hati kami.

Ketika kami menyentuh bumi, kami menyampaikan rasa syukur kepada guru terkasih kami, Thay, para leluhur kandung dan spiritual, dan Ibu Pertiwi. Kami telah menemukan jalan Dharma dan praktik dalam keluarga spiritual yang menjadi tempat kami berlindung. Kami telah memperoleh sukacita, kedamaian, dan transformasi. Kami telah mencicipi kebebasan dari melepaskan gagasan-gagasan. Kami bisa merasakan kehangatan dan kekuatan dalam persaudaraan kakak dan adik, kami tahu dengan berkumpul bersama, kami bisa menghadapi berbagai tantangan dan merealisasi aspirasi kami, Kami berjanji, pada momen khidmat ini, kami ingin terus membangun keluarga, membangun komunitas dan membuka lebar jalan Dharma ini untuk diri sendiri dan generasi berikutnya.

Thay yang kami muliakan, Ibu Pertiwi, mohon terimalah permohonan yang kami haturkan, dupa, bunga, buah, teh yang semua ini menjadi sebuah bentuk kesungguhan hati, aspirasi, penghormatan, rasa syukur, dan cinta kasih kami. (Alih bahasa: Br. Phap Tu*, Penyunting: Rahka**)

*Dharmacharya dari Indonesia
**Anggota dari Ordo Interbeing Indonesia

Pendarasan

Pendarasan

1.   Persembahan Dupa

(GENTA 3x)

Harumnya dupa telah mengundang bodhicitta hadir
Bersamaku, bersamaku sesungguhnya di sini, sesungguhnya di sini
Harumnya dupa ini melindungi serta menjaga batin
Oh… harumnya dupa ini menyatukan kita semua
Dalam pelaksanaan sila samadhi prajna
Kami datang persembahkan semua
Namo bodhisattvebhyah
Namo mahasattvebhyah
(GENTA)

 

2.   Menyentuh Bumi

Gatha Pembuka

Yang bersujud dan objek sujud pada hakikatnya sunyata.
Oleh sebab itu komunikasi, terjalin sempurna apa adanya.
Pusat latihan kami adalah jaring Indra
memantulkan semua Buddha di setiap sudut.
Diriku berdiri di hadapan setiap Buddha,
Aku berlindung kepadaMu.
(GENTA)

 

Bersujud

(menyentuh bumi setiap kali bunyi genta)

BERSUJUD (menyentuh bumi setiap kali bunyi genta)

Pemimpin:
Mempersembahkan cahaya di Sepuluh Penjuru

Bersama-sama:
Buddha, Dharma, dan Sanggha,
kami bersujud padamu.
(GENTA)


Pemimpin: 
Mengajar dan hidup melalui kesadaran-penuh
di tengah-tengah penderitaan dan kebingungan,

Bersama-sama:
Buddha Sakyamuni,
Dia yang telah sadar sepenuhnya,
kami bersujud padamu.
(GENTA)


Pemimpin:
Memancarkan cahaya di semua penjuru
Sumber kehidupan di dunia ini

Bersama-sama:
Mahavairocana Tathagatha,
Ayahnda matahari
Buddha cahaya dan hidup tanpa batas
Kami bersujud padamu
(GENTA)


Pemimpin:
Ibunda semua Buddha, bodhisattwa dan semua makhluk
Menopang dan menyembuhkan semuanya

Bersama-sama:
Bodhisattwa Pertiwi, Ibunda bumi
Permata indah jagad raya
Kami bersujud padamu
(GENTA)


Pemimpin:
Memotong tembus ketidaktahuan,
menyadarkan hati dan pikiran kami,

Bersama-sama:
Manjusri, Bodhisattwa Pengertian Agung,
kami bersujud padamu.
(GENTA)


Pemimpin:
Bekerja dengan penuh kesadaran, penuh suka cita
untuk kepentingan semua makhluk hidup,

Bersama-sama:
Samantabhadra, Bodhisattwa Tindak Agung,
kami bersujud padamu.
(GENTA)


Pemimpin:
Mendengar secara mendalam,
melayani makhluk dalam cara tanpa batas,

Bersama-sama:
Awalokiteswara, Bodhisattwa Welas Asih Agung,
kami bersujud padamu.
(GENTA)


Pemimpin:
Tiada ketakutan dan tekun mengarungi
alam-alam penderitaan dan kegelapan

Bersama-sama:
Ksitigarbha, Bodhisattwa Aspirasi Agung,
kami bersujud padamu.
(GENTA)


Pemimpin:
Benih kesadaran dan cinta kasih
dalam anak-anak dan semua makhluk,

Bersama-sama:
Maitreya, Buddha yang akan datang,
kami bersujud padamu.
(GENTA)


Pemimpin:
Menunjukkan jalan tanpa rasa takut,
dan penuh welas asih
Bersama-sama:
seluruh guru silsilah leluhur spiritual,
kami bersujud padamu.
(GENTA 2x)


 

3.   Gatha Pembukaan

(GENTA 3x)

Namo Sanghyang Adi Buddhaya (3x)
Namo Tassa Bhagavato Arahato Sammasambuddhassa (3x)
Namo Sarve Bodhisattvaya Mahasattvaya (3x)
(GENTA)

Dharma begitu dalam dan indah,
Kini kami berkesempatan melihat,
mempelajari, dan mempraktikkannya.
Kami bertekad merealisasikan makna sejatinya.
(GENTA)

 

4.   Sutra Hati Prajnaparamita

Kala Bodhisattwa Awalokita,
merenungkan Pengertian Sempurna secara mendalam,
menerangi lima skandha dan menyadari itu kosong adanya.
Setelah penembusan ini, Ia berhasil mengatasi duka.
(GENTA)

Dengarlah, Sariputra,
Wujud adalah kekosongan dan kekosongan adalah wujud.
Wujud tiada beda dengan kekosongan.
Kekosongan tiada beda dengan wujud.
Demikian pula dengan perasaan,
Pencerapan, bentuk-bentuk pikiran, dan kesadaran.
(GENTA)

Dengarlah, Sariputra,
Semua dharma bercirikan kekosongan,
Dharma tidak diciptakan juga tidak dimusnahkan,
Tidak kotor juga tidak murni,
Tidak berkurang juga tidak bertambah.
Oleh sebab itu dalam kekosongan tiada wujud,
Tiada perasaan, tiada pencerapan,
Tiada bentuk-bentuk pikiran, tiada kesadaran;
Tiada mata, telinga, hidung, lidah, tubuh, ataupun pikiran;
Tiada bentuk, tiada suara, tiada bau, tiada rasa, tiada objek, dan tiada objek pikiran;
Tiada alam berbagai elemen (dari kesadaran mata hingga kesadaran pikiran);
Tiada asal mula yang saling bergantungan serta kemusnahannya (dari ketidaktahuan sampai kematian dan pelapukan);
Tiada duka, tiada sebab duka,
Tiada akhir duka dan tiada jalan untuk mengakhiri duka;
Tiada pengertian, tiada pencapaian.
(GENTA)

Oleh karena tiada yang harus dicapai,
Para Bodhisattwa, yang dipenuhi Pengertian Sempurna,
Tidak menemukan rintangan untuk pikiran mereka.
Karena tiada rintangan, mereka mengatasi ketakutan,
Membebaskan diri mereka selamanya dari ilusi.
Dan merealisasi nirwana yang sempurna.
Semua Buddha masa lalu, sekarang, dan masa depan,
Berkat Pengertian Sempurna ini,
Tiba pada pencerahan penuh, yang sempurna
dan universal.
(GENTA)

Oleh karena itu, perlu diketahui bahwa Pengertian Sempurna
Merupakan mantra sakti mandraguna, mantra teragung yang tiada banding,
Penghancur segala duka, kebenaran sejati yang tak tergoyahkan.
Oleh karena itu, mantra prajnaparamita sudah selayaknya diproklamirkan :

Gate Gate Paragate Parasamgate Bodhi Svaha. (3x)
(GENTA 2x)

Sutra Hati:
Prajna Paramita

Kala Bodhisatwa Awalokiteswara
merenungkan secara mendalam
Tentang prajna paramita
Seketika itu menyadari bahwa
Pancaskandha juga kosong adanya
Setelah penyadaran ini,
Ia berhasil mengatasi semua duka

Wahai Sariputra
Tubuh ini adalah sunyata,
dan sunyata adalah tubuh ini.
Tubuh ini tiada beda dengan sunyata
dan sunyata tiada beda dengan tubuh ini
demikian juga dengan perasaan, persepsi, bentukan pikiran, dan pencerapan
(Genta)

Wahai Sariputra,
Semua fenomena bersifat sunyata
tidak lahir juga tidak mati
tidak ada juga tidak tak ada
tidak kotor juga tidak murni
Tidak berkurang juga tidak bertambah.

Oleh sebab itu dalam sunyata,
Pancaskandha tidak bisa berdiri sendiri
Delapan belas ranah fenomena
yang terdiri dari enam organ indra,
enam objek indra, dan enam pencerapan
juga tidak bisa berdiri sendiri

Dua belas mata rantai interdependen
kemunculan dan hilang lenyapnya
juga tidak bisa berdiri sendiri

duka, sebab duka,
akhir duka, dan jalan mengakhiri duka,
kearifan dan pencapaian
juga tidak bisa berdiri sendiri
(Genta)

Berkat Prajna Paramita, para bodhisatwa
Tiada lagi rintangan dalam pikirannya
Karena sudah tiada rintangan pikiran
maka tiada juga ketakutan
Hancurlah semua persepsi keliru
Terealiasi nirwana tertinggi

Semua Buddha masa lalu, sekarang, dan masa depan
berkat prajna paramita
mereka mencapai pencerahan otentik dan sempurna
(Genta)

Wahai Sariputra
perlu diketahui bahwa
prajna paramita adalah mantra teragung
mantra sakti mandraguna,
mantra tertinggi
mantra yang tiada taranya
kearifan sejati berkekuatan
melenyapkan semua jenis duka
(Genta)

Marilah kita mendaraskan
mantra untuk mengagungkan
prajna paramita

Gate gate paragate paramsagate bodhi swaha (3x)

 

5. Mengagungkan Nama Para Bodhisattwa

Kami mengagungkan namamu, Awalokiteswara.
Kami bercita-cita mempelajari cara mendengarmu
agar dapat membantu meringankan penderitaan di dunia.
Engkau tahu cara mendengar untuk memahami.
Kami mengagungkan namamu agar dapat berlatih mendengar
dengan seluruh perhatian dan keterbukaan hati.
Kami akan duduk dan mendengar tanpa disertai prasangka.
Kami akan duduk dan mendengar tanpa menghakimi atau bereaksi.
Kami akan duduk dan mendengar agar mampu memahami.
Kami akan duduk dan mendengarkan sedemikian rupa
sehingga kami dapat menyimak apa yang disampaikan orang lain
serta apa yang belum dituturkannya.
Kami tahu hanya dengan mendengarkan secara mendalam saja,
kami dapat meringankan banyak kepedihan dan penderitaan dalam diri orang lain.
(GENTA)

Kami mengagungkan namamu, Manjusri.
Kami bercita-cita mempelajari caramu,
yaitu diam tak bergeming dan melihat jauh ke dalam jantung segala sesuatu dan hati manusia secara mendalam.
Kami akan melihat dengan seluruh perhatian dan keterbukaan hati kami.
Kami akan melihat dengan mata polos tanpa prasangka.
Kami akan melihat tanpa menghakimi atau bereaksi.
Kami akan melihat secara mendalam sehingga kami mampu melihat dan memahami akar-akar penderitaan, ketidakkekalan, dan hakikat tanpa-diri segala sesuatu.
Kami akan berlatih caramu menggunakan pedang kebijaksanaan
untuk memotong tembus belenggu penderitaan,
sehingga membebaskan diri kami dan berbagai spesies lainnya.
(GENTA)

Kami mengagungkan namamu, Samantabhadra.
Kami bercita-cita mempraktikkan aspirasimu
untuk bertindak dengan mata dan hati yang penuh belas kasih.
Kami menyatakan bersedia dan sanggup untuk membawa suka cita kepada satu orang di pagi hari
serta meringankan penderitaan satu orang di sore hari.
Kami tahu kebahagiaan orang lain adalah kebahagiaan kami
dan kami siap dan bersedia mempraktikkan mudita di jalan pelayanan.
Kami tahu bahwa setiap kata, setiap tatapan, setiap tindakan, dan setiap senyuman dapat menghantarkan kebahagiaan kepada orang lain.
Kami tahu jika kami berlatih dengan sepenuh hati,
kami sendiri dapat menjadi sumber kedamaian dan suka cita yang tiada habisnya bagi orang-orang yang kami kasihi maupun semua spesies.
(GENTA 2x)

 

6. Tiga Perlindungan

Aku berlindung kepada Buddha,
yang menunjukkan kepadaku jalan dalam kehidupan ini.
Aku berlindung kepada Dharma,
jalan pengertian dan cinta kasih.
Aku berlindung kepada Sanggha,
komunitas yang hidup dalam keharmonisan dan penuh kesadaran.
(GENTA)

Berada dalam perlindungan Buddha,
aku dengan jelas melihat kejernihan dan keindahan di dunia.
Berada dalam perlindungan Dharma,
aku belajar untuk membuka banyak pintu jalan transformasi.
Berada dalam perlindungan Sanggha,
cahaya menyinari yang mendukungku,
menjaga latihanku bebas dari gangguan.
(GENTA)

Berlindung kepada Buddha dalam diriku,
aku beraspirasi membantu semua orang mengenali hakikat diri sejati mereka yang sudah cerah,
untuk merealisasi Pikiran penuh Cinta.
Berlindung kepada Dharma dalam diriku,
aku beraspirasi menolong semua orang menguasai jalan latihan dengan sempurna,
dan berjalan bersama-sama di jalan kebebasan.
Berlindung kepada Sanggha dalam diriku,
aku beraspirasi menolong semua orang membangun Empat Komunitas,
untuk merangkul semua orang dan mendukung transformasi mereka.
(GENTA 2x)

 

6.A. Tisarana

Bud-dha yang mu-lia
Pe-nun-juk ja-lan ke pen-ce-ra-han
namo buddhaya

Dhar-ma yang mu-lia
a-ja-ran ka-sih bi-jak-sa-na
namo dharmaya

san-gha yang mu-lia
hi-dup ber-sa-ma da-mai dan har-mo-nis
namo sanghaya

Buddhang saranang gacchami
dharmang saranang gacchami
sanghang saranang gacchami

7.   Berbagi Jasa Kebajikan

Membaca sutra, mempraktikkan jalan penuh kesadaran,
memberikan manfaat tanpa batas.
Kami bersedia untuk berbagi hasil kemajuan praktik kepada semua makhluk.
Kami bersedia untuk mempersembahkan penghormatan kepada orang tua,
para guru, sahabat, serta makhluk-makhluk yang tak terhitung jumlahnya
yang telah memberikan bimbingan dan dukungan di sepanjang jalan.
(GENTA 3x)

Lima Latihan Menyentuh Bumi

Lima Latihan Menyentuh Bumi

MENYENTUH BUMI

Latihan Menyentuh Bumi adalah kembali ke bumi, ke akar kita, ke leluhur kita, dan menyadari bahwa kita tidak sendirian tapi tersambung dengan seluruh aliran spiritual dan darah leluhur. Kita adalah penerus, kelanjutan dari mereka, dan bersama mereka kita akan berlanjut ke generasi yang akan datang. Kita menyentuh bumi untuk menghalau ide bahwa kita terpisah, dan mengingatkan kita bahwa kita adalah bagian dari kehidupan dan bumi.

Ketika menyentuh bumi, kita menjadi kecil, dengan kerendahan hati dan kesederhanaan seorang anak kecil. Ketika kita menyentuh bumi, kita menjadi besar, seperti pohon purba menancapkan akarnya jauh ke dalam tanah, dan minum dari sumber semua air. Ketika kita menyentuh bumi, kita menarik napas bersama semua kekuatan dan kemantapan bumi, dan kita menghembuskan semua penderitaan kita—perasaan marah, benci, takut, ketidakmampuan, dan ratapan kita.

Kita mempertemukan kedua telapak tangan kita untuk membentuk kuntum lotus dan dengan lembut kita menundukkan diri kita ke tanah, sehingga keempat anggota tubuh dan dahi kita nyaman bertumpu pada lantai. Ketika menyentuh bumi, kita putarkan tangan kita ke atas, menunjukkan keterbukaan kita pada Tiga Permata—Buddha, Dharma, dan Sanggha. Bahkan setelah melaksanakan “Lima Jurus Menyentuh atau Tiga Jurus Menyentuh” sebanyak satu atau dua kali, kita akan dapat membuang sejumlah penderitaan dan perasaan terasing dan kita bersatu dengan leluhur, orang tua, anak, dan teman-teman.

LIMA BAGIAN MENYENTUH BUMI

I
Dengan rasa syukur, saya membungkuk kepada semua leluhur saya dalam hubungan darah.
[GENTA]
[SEMUA MENYENTUH BUMI]

Saya melihat ibu dan ayah saya, yang darah daging dan vitalitasnya mengalir dalam pembuluh darah dan memberi makan setiap sel dalam tubuh saya. Melalui mereka, saya melihat keempat kakek-nenek saya. Harapan-harapan, pengalaman-pengalaman, dan kebijaksanaan mereka ditransmisikan dari begitu banyak generasi leluhur. Saya membawa dalam diri saya, hidup, darah, pengalaman, kebijaksanaan, kebahagiaan, dan penderitaan semua generasi. Saya berlatih untuk mengubah penderitaan dan semua elemen yang harus diubah. Saya membuka hati, daging, dan tulang untuk menerima energi pemahaman, cinta, dan pengalaman yang ditransmisikan kepada saya oleh semua leluhur saya. Saya melihat akar saya pada ayah, ibu, kakek, nenek, dan semua leluhur saya.

Saya tahu bahwa saya hanyalah penerus, kelanjutan dari leluhur saya. Dukunglah, lindungi, dan alirkan pada saya energimu. Saya tahu di mana anak dan cucu berada, leluhur juga ada di situ. Saya tahu orang tua selalu menyayangi dan mendukung anak-anak dan cucu-cucunya, meskipun mereka tidak selalu mampu mengungkapkannya secara piawai karena kesulitan yang mereka hadapi. Saya melihat leluhur saya berusaha untuk membangun cara hidup berdasarkan rasa syukur, kegembiraan, keyakinan, hormat, dan cinta kasih. Sebagai penerus dari leluhur saya, saya membungkuk dengan dalam dan membiarkan energi mereka mengalir melalui saya. Saya mengharapkan dukungan, perlindungan, dan kekuatan leluhur saya.

[TIGA KALI NAPAS]
[GENTA]
[SEMUA BERDIRI]


II
Dengan rasa syukur, saya membungkuk kepada semua generasi leluhur dalam keluarga spiritual saya.
[GENTA]
[SEMUA MENYENTUH BUMI]

Saya melihat dalam diri saya, guru-guru saya, mereka yang menunjukkan pada saya jalan cinta dan pengertian, cara untuk bernapas, tersenyum, memaafkan, dan hidup sepenuhnya pada momen ini. Saya melihat melalui guru-guru saya semua guru dari banyak generasi dan tradisi, kembali pada mereka yang memulai keluarga spiritual saya ribuan tahun yang lalu. Saya melihat Buddha atau patriark laki-laki dan perempuan sebagai guru-guru saya, dan juga sebagai leluhur spiritual saya. Saya melihat energi mereka dan energi dari banyak generasi para guru memasuki diri saya dan menciptakan kedamaian, kegembiraan, pengertian, kasih sayang dalam diri saya. Saya tahu bahwa energi guru-guru ini telah banyak mengubah dunia. Tanpa Buddha dan semua leluhur spiritual, saya tidak akan tahu cara berlatih untuk menghadirkan kedamaian dan kebahagiaan dalam hidup saya serta hidup keluarga saya dan masyarakat. Saya membuka hati dan tubuh saya untuk menerima energi pengertian, kasih sayang, dan perlindungan dari mereka yang tercerahkan, ajarannya, dan komunitas yang mempraktikkannya dari generasi ke generasi. Saya adalah penerus mereka, saya mengharapkan para leluhur spiritual saya menyalurkan kepada saya sumber energi kedamaian, kemantapan, pengertian, dan cinta yang tak terbatas. Saya berikrar untuk berlatih mengubah penderitaan saya dan dunia, dan menyalurkan energi mereka kepada para praktisi generasi yang akan datang. Leluhur spiritual saya mungkin menghadapi kesulitan mereka sendiri dan tidak selalu dapat meneruskan ajarannya, tapi saya menerima mereka apa adanya.

[TIGA KALI NAPAS]
[GENTA]
[SEMUA BERDIRI]


III
Dengan rasa syukur, saya membungkuk kepada bumi ini dan semua leluhur yang telah menghadirkannya.
[GENTA]
[SEMUA MENYENTUH BUMI]

Saya melihat diri saya utuh, terlindung, dan diberi makan oleh tanah ini dan semua makhluk hidup yang ada di sini dan yang membuat hidup saya mungkin dan mudah melalui usaha mereka semua. Saya melihat Ibu Kartini, Bung Karno, Bung Hatta, Bung Sjahrir, Gus Dur, dan lain-lain yang terkenal dan tidak terkenal. Saya melihat mereka semua yang telah menjadikan negara ini tempat berlindung bagi orang-orang dari beragam asal-usul dan warna kulit, dengan talenta mereka, ketekunan, dan cinta—mereka yang telah bekerja keras membangun sekolah, rumah sakit, jembatan, jalan-jalan, melindungi hak asasi manusia, mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi, dan berjuang untuk kemerdekaan dan keadilan sosial. Saya melihat diri saya menyentuh leluhur nenek moyang bangsa Nusantara asli yang telah hidup di tanah ini untuk waktu yang lama dan tahu cara untuk hidup dalam damai dan selaras dengan alam, melindungi gunung-gunung, hutan-hutan, binatang, tumbuhan, dan mineral tanah ini. Saya merasa energi tanah ini menembus tubuh dan jiwa saya, mendukung dan menerima saya. Saya berikrar untuk mengembangkan dan memelihara energi ini dan mengalirkannya ke generasi yang akan datang. Saya berikrar untuk menyumbangkan peran saya mengubah kekerasan, kebencian, dan delusi yang masih bersemayam di kedalaman kesadaran kolektif masyarakat, sehingga generasi mendatang akan lebih menikmati keamanan, kegembiraan, dan kedamaian. Saya mengharapkan tanah ini memberi perlindungan dan dukungannya.

[TIGA KALI NAPAS]
[GENTA]
[SEMUA BERDIRI]


IV
Dengan penuh syukur dan welas asih, saya membungkuk rendah dan mengirimkan energi saya kepada mereka yang saya cintai.
[GENTA]
[SEMUA MENYENTUH BUMI]

Semua energi yang saya terima ingin saya kirimkan kepada ayah saya, ibu saya, dan semua orang yang saya cintai, semua yang menderita dan cemas karena saya dan demi saya. Saya tahu saya tidak cukup sadar dalam hidup sehari-hari. Saya juga tahu bahwa mereka sendiri pun yang mencintai saya menghadapi kesulitannya masing-masing. Mereka telah menderita karena mereka kurang beruntung, tidak memiliki lingkungan yang mendorong mereka berkembang penuh. Saya mengirimkan energi saya untuk ibu, ayah, saudara laki-laki dan perempuan, orang yang saya cintai, suami saya, istri saya, anak perempuan dan laki-laki saya, sehingga penderitaan mereka bisa teratasi, sehingga mereka bisa tersenyum dan merasakan kegembiraan hidup. Saya ingin mereka semua sehat dan gembira. Saya tahu bahwa kalau mereka bahagia, saya juga akan bahagia. Saya tidak lagi merasa dendam kepada siapa pun di antara mereka. Saya berdoa agar semua leluhur keluarga saya dalam pertalian darah dan spiritual memusatkan energinya kepada mereka semua, untuk melindungi dan mendukung mereka. Saya tahu bahwa saya tidak terpisah dari mereka. Saya menyatu dengan mereka yang saya cintai.

[TIGA KALI NAPAS]
[GENTA]
[SEMUA BERDIRI]


V
Dalam pengertian dan welas asih, saya membungkuk rendah untuk mendamaikan diri saya dengan mereka yang telah membuat saya menderita.
[GENTA]
[SEMUA MENYENTUH BUMI]

Saya membuka hati dan mengirimkan energi cinta dan pengertian saya kepada siapa saja yang telah membuat saya menderita, kepada mereka yang telah merusak hidup saya dan hidup mereka yang saya cintai. Saya tahu orang-orang ini telah mengalami banyak penderitaan dan hati mereka diliputi dengan kepedihan, kemarahan, dan kebencian. Saya tahu bahwa semua orang yang menderita akan menyebabkan semua yang ada di sekitarnya juga menderita. Saya tahu mereka kurang berunutung, tidak pernah memiliki kesempatan untuk disayangi dan dicintai. Kehidupan dan masyarakat memberi mereka banyak kesulitan. Mereka telah dipersalahkan dan diperlakukan secara kejam. Mereka tidak mendapat bimbingan untuk menjalani hidup penuh kesadaran. Mereka telah mengakumulasikan persepsi yang keliru tentang hidup, tentang saya, dan tentang kita. Mereka telah menyalahkan kita dan orang-orang yang kita cintai. Saya berdoa agar leluhur keluarga saya dalam pertalian darah dan spiritual mengirimkan energi cinta dan perlindungan kepada mereka, orang-orang yang telah membuat saya menderita, sehingga hati mereka mampu menerima madu cinta dan mekar seperti bunga. Saya berdoa agar mereka dapat berubah untuk mengalami kebahagiaan hidup, sehingga mereka tidak terus menyebabkan mereka dan orang lain menderita. Saya melihat penderitaan mereka dan tidak ingin menyimpan dalam diri saya perasaan benci atau marah terhadap mereka. Saya tidak ingin mereka menderita. Saya salurkan energi cinta dan pengertian saya kepada mereka dan mengharapkan semua leluhur saya menolong mereka.

[TIGA KALI NAPAS]
[GENTA]
[SEMUA BERDIRI]

Meditasi Jalan

Meditasi Jalan

Meditasi sambil berjalan ini adalah praktik yang ampuh untuk hadir sepenuhnya pada saat ini setiap saat. Setiap langkah yang diambil dalam keadaan sadar-penuh membantu kita menyentuh keajaiban hidup yang memang ada di sana, dan dapat kita raih sekarang juga. Anda dapat menyelaraskan langkah sesuai dengan napas sewaktu berjalan seperti biasa di pinggir jalan, di stasiun kereta, atau di pinggir sungai—di manapun Anda berada. Sambil menarik napas, langkahkan satu kaki dan renungkan, “Aku telah tiba; aku sudah di rumah.

Aku telah tiba” itu berarti aku sudah ada di tempat yang semestinya kutuju—bertemu dengan kehidupan—dan aku tak harus bergegas ke manapun, tak perlu lagi mencari apa pun. “Aku sudah di rumah” artinya aku sudah pulang ke rumahku yang sejati, yang tak lain adalah hidup pada saat ini. Hanya momen saat inilah yang nyata; masa lalu dan masa depan hanyalah hantu-hantu yang dapat menyeret kita ke penyesalan, penderitaan, kekhawatiran, dan ketakutan. Bila setiap langkah membawa Anda kembali ke saat ini, maka hantu-hantu itu tidak lagi dapat menguasai diri Anda.

Sambil mengembuskan napas, Anda dapat mengayunkan tiga langkah dan berkata pada diri sendiri, “Aku sudah tiba; Aku sudah di rumah.

Anda sudah tiba di rumah Anda yang sejati dan menyentuh berbagai keajaiban hidup yang memang sudah tersedia; Anda tak perlu mencari-cari lagi. Anda berhenti berlari. Dalam konteks Zen, ini dinamakan meditasi samatha, yang berarti “berhenti.” Bila Anda dapat berhenti, maka kedua orang tua, kakek-nenek, dan segenap leluhur Anda juga dapat berhenti. Bila Anda dapat melangkah sebagai orang yang bebas, maka segenap leluhur Anda yang hadir di setiap sel di tubuh Anda juga dapat berjalan dengan bebas. Bila Anda berhenti berlari dan dapat melangkah dengan bebas seperti itu, Anda sedang mengungkapkan cinta kasih secara nyata dan riil, kesetiaan, serta rasa bakti kepada kedua orang tua dan kepada para leluhur.

Aku telah tiba, aku sudah di rumah
Di sini, pada saat ini.
Aku solid, aku bebas.
Dalam dimensi tertinggi aku bersemayam.

Syair meditasi ini membantu Anda sehingga bisa hadir seutuhnya pada saat ini. Resapi kata-kata ini, dan kehadiran Anda tidak akan tergoyahkan pada saat ini, sama seperti bila Anda berpegangan kuat pada susuran tangga, Anda tidak akan jatuh.

Di sini, pada saat ini” adalah alamat kehidupan. Itulah tempat kita pulang—rumah kita yang sejati—tempat kita merasa benar-benar damai, aman, dan bahagia, tempat kita dapat bersentuhan dengan para leluhur, teman-teman, dan keturunan-keturunan kita.

Manfaat praktik meditasi adalah selalu membawa kita pulang ke tempat itu. Setiap langkah membawa kita kembali menyentuh kehidupan di saat ini.

Silakan mencoba mempraktikkan meditasi berjalan perlahan dan buktikan sendiri. Sambil menarik napas, melangkahlah dan katakan, “Aku telah tiba.” Kita mesti mencurahkan 100 persen raga dan pikiran kita ke dalam pernapasan dan langkah kita, agar dapat mengatakan bahwa kita sudah tiba dan sudah berada di rumah. Bila keadaan sadar-penuh dan konsentrasi mantap, Anda dapat tiba 100 persen dan benar-benar sampai di rumah di mana pun Anda berada.

Bila Anda belum pulang 100 persen ke sini dan saat ini, jangan dulu melanjutkan langkah berikutnya!

Diam saja dulu di sana dan bernapaslah sampai Anda dapat menghentikan pikiran yang melantur, sampai Anda benar-benar 100 persen tiba di saat ini. Kemudian Anda dapat menyunggingkan senyum kemenangan, lalu melangkah lagi dengan ucapan, “Aku sudah di rumah.

Langkah-langkah yang mantap seperti itu sama seperti cap stempel kerajaan pada dekret raja. Kaki-kaki Anda mencetak, “Aku sudah tiba; Aku sudah di rumah” di Bumi ini. Berjalan dengan cara seperti ini menghasilkan energi soliditas dan kebebasan.

Semua itu akan memberi kesempatan kepada Anda untuk menyentuh berbagai keajaiban hidup. Anda mendapat santapan rohani secukupnya; terpulihkan. Saya tahu ada di antara mereka yang sudah berhasil menyembuhkan berbagai penyakit hanya dengan melatih meditasi berjalan sepenuh hati.

Aku solid; Aku bebas” artinya Anda tidak sedang ditarik oleh hantu-hantu dari masa lalu dan tidak diseret ke masa depan; Anda adalah tuan rumah bagi diri sendiri. Mengucapkan kalimat-kalimat itu tidak sama dengan pemikiran yang memberi sugesti pada diri sendiri atau harapan kosong semata. Bila Anda mampu bersemayam pada saat ini, Anda sungguh-sungguh memiliki keutuhan dan kebebasan. Anda bebas dari masa lalu dan masa depan, tidak gelagapan ke sana kemari seperti seorang yang sedang kesurupan. Keutuhan dan kebebasan adalah dasar kebahagiaan sejati.